penerbit alquran

Hukum Bergerak 3 Kali Dalam Shalat, Begini Penjelasannya

Penerbitjabal.com, Hukum Bergerak 3 Kali Dalam Shalat, Begini Penjelasannya

Sebagai manusia, tentu kita selalu melakukan gerakan. Bahkan saat tidur malam hari, tanpa sadar kita tetap bergerak karena pasalnya kita adalah makhluk hidup. Namun, apa hukumnya dalam shalat jika kita melakukan pergerakan tiga kali? Simak penjelasannya di bawah.

[ Baca Artikel : Hukum Sengaja Tidak Membayar Hutang, Jangan Remehkan! ]

Hukum Bergerak 3 Kali Dalam Shalat

Dalam shalat ada gerakan yang membatalkan dan tidak membatalkan shalat. Ada 14 gerakan yang dapat membatalkan shalat dan diantaranya adalah gerakan tiga kali berturut-turut yang dilakukan anggota tubuh seperti kepala, tangan, kaki dan sebagainya sebanyak tiga kali berturut-turut.

Ulama mengatakan bahwa bergerak 3 kali diluar gerakan shalat, maka akan menyebabkan shalatnya batal. Hal lainnya juga menjelaskan jika 3 gerakan itu dilakukan secara terpisah atau dengan jeda cukup lama, maka tidak dianggap membatalkan shalat.

Hal ini terdapat dalam kitab Fath al-Muin yang berbunyi :

“Menggerakan tangan dan mengembalikannya secara beriringan dihitung satu hitungan, begitu juga mengangkat tangan dari dada dan meletakkan tangan di tempat menggaruk dihitung satu hitungan jika dilaksanakan secara langsung (ittishal), jika tidak langsung maka setiap jeda dihitung satu kali hitungan. Ketentuan ini berdasarkan penjelasan yang dijelaskan oleh guruku (Imam Ibnu Hajr).” (Syekh Zainudin al-Maliabari, Fath al-Mu’in, juz 1, halaman 251)

Berbeda dengan pergerakan kecil seperti gerakan bibir, lidah dan mata. Hal tersebut diperbolehkan namun dengan dalih, telapak tangan tidak ikut gerak, maka shalatnya sah-sah saja. // Artikel Hukum Bergerak 3 Kali Dalam Shalat

[ Artikel Lainnya :  Hukum Berdzikir Memakai Jari ]

Hal Makruh Gerakan Dalam Shalat

Selain ada yang tidak diperbolehkan, ada pula hal makruh dalam shalat mengenai gerakan. Kenapa bisa makruh? Gerakan bisa membuat makruh dalam shalat jika dilakukan dengan sengaja dan dilakukan berulang kali sampai shalat selesai.

Hal tersebut disampaikan dalam kitab Fath al-Muin.

“Shalat tidak batal dengan gerakan yang ringan, meskipun dalam jumlah yang banyak dan dilakukan beriringan, hanya dihukumi makruh. Seperti menggerakan satu jari atau beberapa jari untuk menggaruk (kulit) atau bertasbih besertaan tetapnya (tidak bergeraknya) telapak tangan. Atau bergeraknya pelupuk mata, bibir, zakar dan lisan karena bagian tubuh tersebut mengikuti terhadap tempat menetapnya seperti jari-jari (mengikuti tangan).” (Syekh Zainuddin al-Maliabari, Fath al-Muin, juz 1, Halaman 250)

Kisah Rasulullah SAW

Jadi hukum bergerak sebanyak 3 kali dalam shalat adalah batal dan dianggap tidak sah shalatnya. Gerakan yang dimaksud adalah gerakan mencolok seperti menggerakan kepala, tangan dan kaki diluar gerakan shalat. // Artikel Hukum Bergerak 3 Kali Dalam Shalat

Namun dalam kasus lain, Riwayat dari Abu Qotadah RA menceritakan bahwa Rasulullah SAW shalat sambil menggendong Umamah putri Zainab binti Rasulullah SAW. Apabila beliau sujud, beliau letakkan Ummah dan apabila beliau bangkit, beliau menggendongnya. (HR. Bukhari 516, Muslim 543 dan yang lainnya)

Lalu Rasul juga bergerak maju, hal ini disampaikan dalam hadits.

“Saya menyediakan air untuk Rasulullah SAW kemudian beliau berwudhu dan memakai sarung, kemudian aku berdiri (jadi makmum) di sebelah kiri beliau, kemudian beliau memindahkanku ke sebelah kanannya. Lalu datang orang lain dan dia berdiri di disebelah kiri beliau ternyata beliau malah maju dan melanjutkan shalat.” (HR. Ibnu Khuzaimah no. 1536)

[ Artikel Terkait : Syarat Dan Rukun Shalat 5 Waktu ]

Rasulullah SAW membuka pintu.

Hal ini dikutip dari Aisyah RA yang menceritakan bahwa, “Saya minta dibukakan pintu, sementara Rasulullah SAW sedang shalat sunah dan pintu ada di arah kiblat. Kemudian beliau berjalan serong kanan atau serong kiri, lalu membuka pintu dan kembali ke tempat shalatnya.” (HR. Nasai 1206, Abu Daud 922 dan dihasankan al-Albani)

Dari kisah diatas kita mengetahui bahwa Rasulullah SAW melakukan gerakan lebih dari 3 kali dan Rasul tidak sama sekali membatalkan shalatnya. Dan ini menunjukan bahwa gerakan lebih dari 3 kali diluar gerakan shalat tidak membatalkan shalat. // Artikel Hukum Bergerak 3 Kali Dalam Shalat

Kenapa bergerak 3 kali diluar gerakan shalat dikatakan batal dalam shalat?

Imam Ibnu Al-Utsaimin menjelaskan bahwa gerakan selain bagian dari shalat yang dilakukan ketika shalat tidak secara sah bisa membatalkan shalat. Gerakan tersebut bisa membatalkan shalat jika memenuhi syarat di bawah ini :

  1. Sering
  2. Bukan bagian dari gerakan shalat
  3. Tidak ada kebutuhan mendesak
  4. Berturut-turut, artinya tidak terpisah

Karena shalat adalah ibadah sakral antara manusia dengan Allah SWT maka sebaiknya kita meminimalkan segala bentuk kesalahan ketika shalat. Semoga kita semua selalu menunaikan ibadah shalat dangan teratur dan sesuai dengan syariat dan ketentuan dalam Islam sebagai muslim yang taat pada perintah-Nya. // Artikel Hukum Bergerak 3 Kali Dalam Shalat

[ Mungkin Anda Tertarik : Al Quran Untuk Wanita ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini. // Artikel Hukum Bergerak 3 Kali Dalam Shalat

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

8 Keistimewaan Dan Keberkahan Ibadah Subuh

Penerbitjabal.com, 8 Keistimewaan Dan Keberkahan Ibadah Subuh – Waktu subuh memiliki keberkahan dan banyak keistimewaan. Banyak sekali keutamaan yang bisa kita dapatkan dengan melaksanakan ibadah-ibadah di waktu Shubuh.

8 Keistimewaan Dan Keberkahan Ibadah Subuh

Berikut 8 keistimewaan dan keberkahan yang akan kita dapatkan dari ibadah-ibadah di waktu subuh:

1. Mendapat Cahaya di Hari Kiamat

Jika kita melaksanakan shalat shubuh berjamaah di masjid, maka kita akan mendapatkan cahaya di hari Kiamat. Melaksanakan shalat shubuh berjamaah di masjid merupakan tanda orang yang beriman.

Dalam sebuah hadits dijelaskan:

Dari Buraidah al-Aslami, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Berilah kabar gembira bagi orang yang berjalan ke masjid dalam keadaan gelap bahwasanya kelak ia akan mendapatkan cahaya sempurna pada hari Kiamat.” (HR. Abu Dawud dan at-Tirmidzi)

[ Baca Artikel : Perbanyak Syukur Kurangi Mengeluh ]

2. Perlindungan Allah

Jika kita melaksanakan shalat shubuh berjamaah di masjid, maka kita akan mendapatkan perlindungan Allah sampai malam hari. Ketika kita melaksanakan shalat shubuh berjamaah di masjid, kita akan terjamin dalam lindungan Allah.

Dari Jundab bin Abdullah Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa yang shalat shubuh berjamaah, ia akan berada dalam jaminan Allah.” (HR. Muslim)

3. Pahala Shalat Malam

Jika kita melaksanakan shalat shubuh berjamah, maka kita akan mendapatkan pahala shalat malam dari isya sampai shubuh. // Artikel 8 Keistimewaan Dan Keberkahan Ibadah Subuh

Meskipun kita tidak melaksanakan shalat malam sepanjang malam, kita tidur dari isya sampai shubuh, tapi kita shalat shubuh berjamaah, maka kita akan mendapatkan pahala seperti shalat sepanjang malam.

Dari Utsman bin Affan Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda: 

“Siapa yang shalat Isya berjamaah, seolah-olah ia telah shalat malam selama separuh malam. Dan siapa yang shalat Shubuh berjamaah, seolah-olah dia telah shalat seluruh malamnya.” (HR. Muslim)

[ Kunjungi Rekomendasi : Penerbit Buku Bandung ]

4. Mendapatkan Surga

Jika kita melaksanakan shalat shubuh berjamaah, maka kita akan mendapatkan balasan surga dari Allah. Dari Abu Musa Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

Barang siapa mengerjakan shalat bardain (yaitu shalat shubuh dan shalat ashar), maka ia akan masuk surga.(HR. al-Bukhari dan Muslim)

5. Pahala Shalat Fajar

Jika kita mengerjakan dua rakaat shalat fajar (shalat sunnah qabliyah shubuh), maka lebih baik dari dunia beserta isinya. Shalat sunnah ini merupakan salah satu ibadah yang sangat dijaga oleh Rasulullah.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Dua rakaat fajar lebih baik dari dunia beserta isinya.” (HR. Muslim)

Yang dimaksud dua rakaat fajar adalah setelah adzan dan sebelum shalat. Ganjaran yang didapatkan dari ibadah sunnahnya saja sudah luar biasa, apalagi dengan ibadah yang wajib.

6. Didoakan Malaikat

Jika kita bersedekah di waktu shubuh, maka kita akan mendapatkan doa dari malaikat. // Artikel 8 Keistimewaan Dan Keberkahan Ibadah Subuh

Sebagaimana yang dijelaskan dalam hadits riwayat Imam al-Bukhari dan Muslim, ada 2 malaikat yang turun dan berdoa.

Yang pertama berdoa, Ya Allah, berikanlah ganti dan keberkahan bagi orang yang berinfak.

Kemudian malaikat yang kedua berdoa, Ya Allah, berikanlah kehancuran bagi orang yang pelit.

[ Lihat Juga Artikel : Bahaya Tidur Setelah Subuh ]

7. Disaksikan Malaikat

Ketika kita shalat shubuh berjamaah, para malaikat akan menyaksikan shalat shubuh kita. Hal ini dijelaskan dalam Al Quran surat al-Israa’: 78

“Sesungguhnya shalat shubuh itu disaksikan oleh malaikat.”

Dengan begitu kita akan merasa ruhani serta batin kita lebih tentram, sejuk, dan nikmat saat kita melaksanakan shalat shubuh berjamaah. // Artikel 8 Keistimewaan Dan Keberkahan Ibadah Subuh

8. Mendapat Rezeki dan Keberkahan

Jika kita melaksanakan ibadah di waktu shubuh, maka kita akan mendapatkan rezeki dan keberkahan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Dari Shakhr al-Ghamidi, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Allaahumma baarik li ummatii fii bukuurihaa (Ya Allah, berkahilah umatku di pagi hari mereka).” (HR. Abu Dawud)

Keberkahan tidak akan pernah didapatkan oleh orang yang malas. Imam Ibnul Qayyim berkata, “Tidur di waktu subuh akan menghalangi datangnya rezeki. Karena waktu itu adalah waktu turunnya rezeki, adanya pembagian rezeki, dan turunnya keberkahan.

Itulah beberapa keistimewaan dan keberkahan yang luar biasa di waktu shubuh. Semoga Allah senantiasa memberikan keistiqamahan kepada kita dalam menjalankannya.

[ Mungkin Anda Tertarik : Al Quran Pakai Nama ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini. // Artikel 8 Keistimewaan Dan Keberkahan Ibadah Subuh

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Manfaat Memberi Bantuan Kepada Korban Bencana Alam

PENERBITJABAL.COM, Manfaat Memberi Bantuan Kepada Korban Bencana Alam

Sahabat Jabal, bencana alam merupakan sesuatu yang alami terjadi, dan tentunya tak diinginkan terjadi, karena dampaknya yang cukup merugikan. Sebagai seorang muslim, kita diperintahkan untuk senantiasa membantu sesama.

Manfaat Memberi Bantuan Kepada Korban Bencana Alam

Tahukah Sahabat? Membantu korban yang terdampak bencana alam memiliki manfaatnya tersendiri, yaitu sebagai berikut:

1. Mendatangkan kebahagiaan

Melihat korban bencana alam terbantu kita akan merasakan kebahagiaan. Donasi untuk bencana alam Sahabat sangat berarti membantu korban bencana. Apalagi, ketika mereka menerima bantuan, Sahabat akan melihat tatapan mata yang penuh ucapan terima kasih. Dan perasaan bahagia dan damai pun akan kita rasakan.

2. Memperkuat kekebalan tubuh

Membantu orang-orang yang terkena bencana juga dapat mengurangi stres dan rasa sakit, memperkuat kekebalan tubuh, serta meningkatkan hormon endorfin. Hormon endorfin ini juga memicu perasaan positif, loh Sahabat!

[ Lihat Juga Artikel : Perbanyak Syukur Kurangi Mengeluh ]

3. Membuat Sehat 

Membantu orang yang terkena bencana alam  juga dapat menyehatkan pikiran dan jiwa. Hati selalu gembira dan damai. Wajah akan terus tersenyum sehingga muka akan terlihat berseri-seri. // Artikel Manfaat Memberi Bantuan Kepada Korban Bencana Alam

4. Memperpanjang Usia

Semakin sering kita membantu korban bencana alam,  semakin meningkat juga kebugaran tubuh. Tubuh tidak akan mudah lelah dan gampang sakit. Serta kerjasama membantu korban bencana alam merupakan contoh kerjasama di bidang sosial yang merupakan dasar dari kebutuhan manusia.

مَنْ مَشٰی فِی عَوْنِ اَخِيْهِ وَمَنْفَعَتِهِ فَلَهُ ثَوَابُ الْمُجَاهِدِينَ فِی سَبِيْلِ اﷲِ.

Artinya: “Barang siapa yang berjalan dalam rangka menolong dan memberikan manfaat kepada saudaranya maka ia mendapatkan pahala seperti pahalanya Mujahidin di sabilillah”.

Dijanjikan mendapat pembebasan dari siksa neraka. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW, yakni:

مَنْ سَعٰی لِاَخِيْهِ الْمُسْلِمِ فِی حَاجَۃٍ  فَقُضِيَتْ لَهُ اَوْ لَمْ تَقْضِ غَفَرَ اﷲ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَاَخَّرَ وَكَتَبَ لَهُ بَرَاءَتَانِ, بَرَاءَۃٌ مِنَ النَّارِ وَبَرَاءَۃٌ مِنَ النِّفَاقِ

Artinya: “Barang siapa yang berjalan dalam rangka membantu kebutuhan saudaranya yang muslim baik kebutuhan/hajatnyass terlaksana maupun tidak terlaksana maka Allah mengampuni dosa-dosa yang terdahulu maupun yang akan datang, dan Allah mencatat baginya dua pembebasan, yaitu pembebasan dari neraka dan pembebasan dari nifaq”.

[ Mungkin Anda Tertarik : Penerbit Buku Bandung ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami. // Artikel Manfaat Memberi Bantuan Kepada Korban Bencana Alam

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Syafaat Bagi Penghafal Al Quran

PENERBITJABAL.COM, Syafaat Bagi Penghafal Al Quran – Tahukah Sahabat Jabal? Bahwa mukjizat serta keberkahan dari Al Quran sungguh menakjubkan.

Syafaat Bagi Penghafal Al Quran

Tak hanya bagi si pembaca dan penghafalnya saja, mereka yang mengimani dan mengamalkan isi Al Quran pun mendapatkan keuntungan serta manfaatnya. Namun, khusus untuk para penghafal Al Quran, Allah SWT telah memberikan keistimewaan, dan salah satunya dapat memberikan syafaat kepada anggkota keluarganya.

Hal tersebut ini sebagaimana disabdakan oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

عَن عَلِيٍ رَضَي اللٌهُ عَنهُ وَ كَرٌمَ اللٌهُ وَجهَة قَالَ رَسُولُ اللٌهِ صَلٌيُ اللٌهُ عَلَيهَ وَسَلَمَ مَن قَرأ القُرانَ فَاستَظهَرَه فَحَلٌ حَلآلَه وَحَرٌمَ حَرَامَهُ اَدخَلَهُ اللٌهُ الجَنٌةَ وَشَفٌعَه فيِ عَشَرةَ مِن اَهلِ بَيِته كُلٌهٌم قَد وَجبت لَهُ النٌارُ.(رواه أحمد والترمذي وقال هذا حديث غريب وحفص بن سليمان الراوي ليس هو بالتقوى يضعف في الحديث ورواه أبن ماجه والدارمي).

Artinya : Dari Ali karramallaahu wajhah, ia berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa membaca Al-Qur’an dan menghafalnya, lalu menghalalkan apa yang dihalalkannya dan mengharamkan apa yang diharamkannya, maka Allah Ta’ala akan memasukannya ke dalam Surga dan Allah menjaminnya untuk memberi syafaat kepada sepuluh orang keluarganya yang kesemuanya telah diwajibkan masuk neraka.” (HR Imam Ahmad dan Tirmidzi)

[ Lihat Juga Artikel : Reminder : Allah Dulu, Allah Lagi, Allah Terus ]

Dalam Kitab Fadhail Quran karya Syeikh Maulana Zakariyya Al-Kandahlawy dijelaskan, hafizh Quran memiliki keutamaan masuk surga pertama kali. Bahkan seorang hafizh Quran dapat memberi syafaat kepada sepuluh orang yang fasik dan banyak berbuat dosa besar, tetapi tidak untuk kaum musyrikin.

Syafaat seorang hafizh hanya terbatas bagi kaum muslimin yang harus masuk neraka karena dosa-dosa mereka. Karena itu, barangsiapa ingin selamat dari api neraka, sedangkan ia bukan seorang hafizh dan tidak mampu menjadi seorang hafizh, maka sekurang-kurangnya hendaklah ia berusaha menjadikan salah seorang di antara keluarganya atau kerabatnya hafizh Quran. // Artikel Syafaat Bagi Penghafal Al Quran

Namun di samping itu, ia sendiri harus selalu berusaha menjauhi segala dosa sehingga terhindar dari azab. Dalam hadits yang diriwayatkan Imam Thabrani dari Anas ra bahwa Rasulullah SAW bersabda:

“Barangsiapa mengajarkan anaknya membaca Al Quran, maka dosa-dosanya yang akan datang dan yang telah lalu akan diampuni. Dan barangsiapa mengajarkan Al Quran pada anaknya sehingga menjadi Hafizh Quran, maka pada hari Kiamat ia akan dibangkitkan dengan wajah yang bercahaya seperti cahaya bulan purnama, dan dikatakan kepada anaknya: “Mulailah membaca Al Quran!” Ketika anaknya mulai membaca satu ayat Al Quran , maka ayahnya dinaikkan satu derajat, demikian terus ditinggikan derajatnya hingga tamat bacaannya”.

[ Lihat Rekomendasi : Grosir Alquran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami. // Artikel Syafaat Bagi Penghafal Al Quran

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Bahaya Tidur Setelah Subuh

Penerbitjabal.com, Bahaya Tidur Setelah Subuh – Tahukah Sahabat Jabal? Dalam islam, tidur setelah subuh dapat menyebabkan berbagai hal yang berdampak negatif terhadap diri kita. Tak hanya dinilai sebagai kebiasaan yang kurang baik, ternyata ada juga bahaya tidur setelah shalat subuh, loh!

Meskipun badan kerap sulit beranjak dari tempat tidur, alangkah baiknya jika kita memaksakan diri untuk bergerak setelah bangun tidur sehingga kita bisa mencegah diri untuk tidak tidur lagi. Tak jarang alasan yang membuat kita sulit beranjak dari tempat tidur yaitu udara yang relatif sangan dingin. Akan tetapi, jangan jadikan hal tersebut sebagai alasan lagi, yaa Sahabat Jabal!

Lebih baik setelah shalat Subuh, kita langsung beraktivitas di rumah, jika memang masih mengantuk kita pun bisa kembali tidur di waktu agak siangan setelah matahari terbit untuk memulihkan kembali energi yang dirasa masih belum cukup.

[ Artikel lainnya : Hikmah Sedekah Subuh ]

Bahaya Tidur Setelah Subuh

Seperti yang telah Sahabat Jabal ketahui, tidur setelah shalat Subuh memang sangat nikmat. Namun jika hal tersebut menjadi sebuah kebiasaan, ini bisa menjadi hal yang membahayakan diri kita. Berikut beberapa hal yang perlu Sahabat Jabal ketahui tentang bahaya tidur setelah Subuh.

  • Bertentangan dengan Sunnah Rasul

Tak jarang dari kita telah mengetahui bahwa Rasulullah SAW memiliki kebiasaan untuk bangun pagi dan langsung beraktivitas tanpa tidur lagi. Biasanya Rasulullah SAW berdzikir setelah shalat Subuh hingga waktu syuruq tiba. Kebiasaannya tersebut terus berlangsung hingga beliau tutup usia. Masya Allah.

Maka dari itu, kita juga sangat dianjurkan untuk meniru kebiasaan positif baginda Rasulullah SAW sebagai salah satu bagian dari menjalankan sunnah Rasul. Atau jika kita memiliki udzur atau keperluan untuk pergi bekerja, maka waktu tersebut dapat kita manfaatkan untuk bersiap-siap agar bisa datang tepat waktu. // Artikel Bahaya Tidur Setelah Subuh

  • Tidak akan mendapatkan keberkahan pagi

Rasulullah SAW mendoakan keberkahan bagi umatnya yang berkenan bangun di waktu pagi. Rasulullah SAW bersabda; “Ya Allah, berkahilah umatku di waktu paginya.” (HR. Abu Daud)

  • Akan senantiasa diliputi rasa malas dalam kesehariannya

Ternyata, tidur setelah Subuh dapat mendatangkan rasa malas, loh! Daripada demikian, lebih baik kita mengisi waktu pagi setelah Subuh dengan berbagai aktivitas yang bermanfaat misalnya dzikir, ibadah, agar mendapat suasana dan tubuh yang lebih segar lagi dan bersemangat.

Rasulullah SAW bersabda “Lakukanlah ibadah (secara kontinu) di waktu pagi.” (HR. Bukhari)

[ Lihat Juga Artikel : Perbanyak Syukur Kurangi Mengeluh ]

  • Tubuh akan melemah dan mudah sakit

Jika setiap Subuh, Sahabat Jabal melakukan kebiasaan buruk ini berulang kali, maka kemungkinan besar kondisi fisik Sahabat Jabal akan melemah, sehingga menjadi mudah sakit terutama di bagian kepala.

Hasil dari sebuah studi menyatakan bahwa tidur pagi dapat menyebabkan serebrospinal bergerak ke otak dan inilah yang akan menimbulkan sakit kepala. Sebelum adanya kajian dari studi ini, Ibnu Qayyim Al Jauziyah juga telah memberikan nasihatnya dalam Zaadul Maad. // Artikel Bahaya Tidur Setelah Subuh

Beliau berkata: “Tidur pagi juga menyebabkan berbagai penyakit badan, di antaranya adalah melemahkan syahwat.”

Tak hanya keempat hal tersebut saja, tetapi tidur setelah shalat Subuh juga dapat membuat rezeki kita terhambat loh, Sahabat Jabal.

Nah, itulah beberapa hal yang harus Sahabat Jabal ketahui tentang bahaya tidur setelah Subuh. Semoga bermanfaat, ya!

[ Mungkin Anda Tertarik : Grosir Alquran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Kekuatan Memanjatkan Doa Kepada Allah SWT

PENERBITJABAL.COM, Kekuatan Memanjatkan Doa Kepada Allah SWT

Di antara kita pasti pernah menerima atau memiliki cobaan dan ujian. Di balik doa yang tertunda untuk diijabah, di sanalah Allah mempunyai suatu rencana dan cara. Dia sangat senang mendengar bisikan doa dari kita, apalagi jika doa kita sangat ikhlas. Dan selama kita berdoa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, maka tidak akan ada yang namanya putus asa.

Semua itu ada prosesnya, doa pun ada prosesnya. Kita harus paham bahwa tugas kita adalah berdoa dan tugas Allah adalah menerima doa kita. Maka, kita sebagai seorang hamba, tidak boleh berdoa sambil memikirkan urusan Allah Subhanahu wa Ta’ala, memikirkan apakah doa kita akan dikabulkan Allah atau tidak.

[ Lihat Juga Artikel : Inilah Urutan Yang Dibaca Ketika Berdoa ]

Diterima atau tidaknya doa kita itu bukanlah urusan kita, tapi urusan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Baik itu dikabulkan atau tidak, diijabah atau tidak, didengar atau tidak, itu semua urusan Allah. Tapi, penuhilah kewajiban kita yaitu dengan berdoa. // Artikel Kekuatan Memanjatkan Doa Kepada Allah SWT

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, “Dan Tuhanmu berfirman, ‘Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan bina dina.” (QS. al-Mu’min: 60)

Berarti kita harus menjalankan doa itu, dari ayat di atas ada perintah dan janji. Allah perintahkan kita untuk berdoa dan Allah berjanji akan mengabulkannya. Sesuai dengan apa yang Allah perintahkan, maka kita tidak perlu memikirkan janji Allah. Yang perlu kita pikirkan adalah kewajiban kita, yaitu berdoa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Amirul Mukminin berkata, “Al-muwaffaq, yaitu orang yang mendapatkan taufik dari Allah, adalah man aktsara minad du’a, mereka yang tidak pernah berhenti berdoa.”

Itulah orang yang mendapatkan taufik dari Allah Subhanahu wa Ta’ala. Tanpa memikirkan doanya akan Allah terima atau tidak. // Artikel Kekuatan Memanjatkan Doa Kepada Allah SWT

[ Kunjungi Rekomendasi : Buku Shahih Doa Dzikir ]

Kekuatan Memanjatkan Doa Kepada Allah SWT

Kita semua pasti memiliki masalah, tapi janganlah kita berputus asa. Karena kita memiliki senjata yang kuat yaitu sebuah doa. Senjata orang-orang Mukmin adalah dengan berdoa. Kita jangan hanya ikut-ikutan berdoa, “Aamiin… aamiin….” saja tidak paham.

Berdoalah sendiri, saat di rumah setelah shalat malam, angkatlah tangan kita untuk berdoa kepada Allah. Dan indahnya berdoa itu saat kita berdoa, kita tidak langsung berkata, “Ya Allah, saya punya masalah, tolong selesaikan masalah saya…”

[ Baca Artikel Lainnya : Perbanyak Syukur Kurangi Mengeluh ]

Bukan begitu, usahakan kita sopan saat berdoa atau meminta sesuatu. Bagaimana maksudnya sopan dalam berdoa? Ketika kita berdoa, hal pertama yang kita ucapkan ialah sebuah pujian untuk Allah.

“Ya Allah, Yang Maha Mulia, Yang Maha Segala-galanya. Ya Allah, saya mengakui kebodohan saya, kelemahan saya, kekurangan saya, dosa dan maksiat saya, dan Engkau Maha Mengampuni, Engkau Maha Kasih dan Sayang, Engkau lebih sayang kepada hamba daripada orang tua dan diri hamba sendiri. Ya Allah, Engkau Maha Baik dan Engkau Maha Adil. Ya Rahman ya Rahim. Ya Hayyu ya Qayyum. Ya Awwalu wal Akhir. Ya Dzal Jalali wal Ikram. Ya Maalikal Mulk. Ya Allah, ya Allah, ya Allah…

Saat memuji Allah, kita pun akan menangis di awal sebelum meminta. Doa itu sangat nikmat jika kita bisa mengetahui rahasianya. Jika kita perhatikan surah al-Faatihah, yang di mulai dengan alhamdulillahi Rabbil ‘aalamiin. “Segala puji bagi Allah, Rabb seluruh alam. Arrahmaanir Rahiim. Maaliki yaumid-diin. Iyya-Ka na’budu wa iyyaa-Ka nasta’iin.

Setelah 4 ayat kita memuji Allah, baru masuk, ihdinash-shiraatal mustaqiim. Saat itu barulah kita meminta petunjuk kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. // Artikel Kekuatan Memanjatkan Doa Kepada Allah SWT

[ Mungkin Anda Tertarik : Grosir Alquran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Inilah Urutan Yang Dibaca Ketika Berdoa

PENERBITJABAL.COM, Inilah Urutan Yang Dibaca Ketika Berdoa!

Sahabat Jabal, berdoa merupakan salah satu senjata bagi orang-orang yang beriman. Dengan doa Insyaa Allah segala hajat, keinginan dan kehendak kita akan dikabulkan. Bahkan jika kita sebagai muslim tidak pernah berdoa maka dikategorikan sebagai hamba yang penuh kesombongan.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

“Dan Rabb kalian berkata: ‘Berdoalah kalian kepada-Ku, pasti Aku kabulkan. Sesungguhnya orang-orang yang sombong dari memohon kepada-Ku, maka mereka akan masuk ke neraka jahannam dalam kondisi hina.” (QS. Ghafir: 60)

[ Lihat Juga Artikel : Reminder : Allah Dulu, Allah Lagi, Allah Terus ]

Inilah Urutan Yang Dibaca Ketika Berdoa

Berikut ini merupakan tips langkah-langkah untuk berdoa yang tepat kepada Allah:

  • Memuji Allah dan Rasul,

Mohonlah kepada Allah dengan merayu dan lemah lembut dengan pujian (asmaul husna) seperti “Ya Allah, Ya Rahman” serta jangan lupa untuk bersholawat kepada Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam juga ya, Sahabat Jabal!

  • Minta dimasukkan ke surga dan dijauhkan dri neraka

Mintalah kita agar dimasukan oleh Allah kedalam surga firdaus dan mintalah agar kita dijauhkan dari siksa neraka.

  • Meminta Husnul Khatimah dan istiqomah

Mintalah agar mati dalam keadaan Husnul Khatimah dan mintalah istiqamah agar kita selalu diberi jalan dan kekuatan untuk terus bertahan dalam keimanan serta amal shaleh.

  • Minta ampunan diri sendiri dan orang tua

Doa kita kepada orang tua bisa menjadi syafaat kelak di akhirat dan bukti rasa terima kasih kita pada orang tua.

[ Artikel Lainnya : Hindari Dosa-Dosa Ini Agar Pahalamu Tidak Habis Di Akhirat ]

  • Minta diberikan hidayah

Terkadang kita pernah bingung dalam sesuatu, terkadang kita pun futur, hati hampa dan lainnya. Bedoalah agar Allah senantiasa membimbing kita. // Artikel Inilah Urutan Yang Dibaca Ketika Berdoa

  • Minta dijauhkan dari fitnah

Dengan ini semoga Allah selalu melindungi kita dan menjadi tameng bagi kita dalam menghadapi keburukan terkhususnya fitnah dajjal.

  • Minta diringankan disetiap masalah

Hal ini sangat penting agar aktivitas kita lancar dan jika dalam keadaan sempit Allah berikan jalan keluarnya.

  • Bebas berdoa apapun

Silahkan untuk berdoa yang terbaik untuk meminta rezeki, jodoh, keluarga dan lainnya. Semoga hajat kita dikabulkan oleh Allah.

Semoga tips-tips diatas bisa langsung kita amalkan, ya! Aamiin Yaa Rabbal’alaamiin.

Barakallahu Fiikum.

[ Mungkin Anda Tertarik : Grosir Alquran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia. // Artikel Inilah Urutan Yang Dibaca Ketika Berdoa

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Reminder : Allah Dulu, Allah Lagi, Allah Terus

PENERBITJABAL.COM, Reminder : Allah Dulu, Allah Lagi, Allah Terus

Sahabat Jabal, tak ada seorang pun di dunia ini yang ingin hidupnya ditimpa kemalangan dan kegagalan. Termasuk kematian juga salah satunya, bila ditanya perihal kematian pastilah jawaban kita “nanti dulu” atau “besok saja”, sebab kita sadar bahwa bekal kita belum banyak.

Ada rasa takut yang menggelayut ketika kematian menohok hati kita. Namun, betapa anehnya dalam ihtiar mencari bekal tersebut kita masih terkesan santai. Seolah tidak pernah mengira bahwa perjalanan kita teramat jauh tak ada batasnya. Dan itulah kehidupan sejati, yaitu kehidupan setelah kematian.

[ Baca Artikel : Hindari Dosa-Dosa Ini Agar Pahalamu Tidak Habis Di Akhirat ]

Namun, apakah kita pernah memperkirakan kapan datangnya kematian dan kemalangan itu? Ternyata itu hanya menjadi rahasia Allah SWT semata. Apa yang kita miliki tidak akan pernah imbang atau sebanding dengan segala kepunyaan-Nya. Apa yang kita miliki di dunia ini sangatlah sedikit.

Semua ada di dalam genggaman-Nya, apa yang akan terjadi besok pagi, kapan hujan turun, dari rahim wanita mana seseorang akan dilahirkan, kapan seseorang akan meninggal dan dimana ia akan meninggal.

Yang bisa dilakukan oleh kita hanyalah merencanakan, tetapi kepastian hanya ada di tangan-Nya. Misalnya, kita bisa saja menuliskan apa saja yang akan dilakukan dalam secarik kertas, lalu tentang segala rencana lainnya beserta waktunya. Rencana tetaplah rencana, boleh saja kita merencanakan segala aktivitas yang akan kita lakukan, tapi kita tidak akan pernah tahu tentang hal apa yang akan terjadi keesokan harinya.

Misal kita merencanakan keberangkatan besok pukul 6 pagi, pukul 7 pagi kita shalat dhuha, jam 12 kita pulang dan seterusnya hingga malam hari. Namun, tanpa kita duga kendaraan yang akan kita gunakan mengalami masalah, sehingga kita harus mengatasinya terlebih dahulu. Ditambah lagi dengan kondisi seperti anak rewel atau hal-hal yang tak terduga lainnya. // Artikel Reminder : Allah Dulu, Allah Lagi, Allah Terus

[ Lihat Juga Artikel : Perbanyak Syukur Kurangi Mengeluh ]

Dari studi kasus tersebut kita bisa menyadari bahwa apa yang telah kita rencanakan pun mengalami kegagalan. Dimulai dari waktunya yang tidak sesuai dengan rencana dan segala macamnya. Kecewa? Boleh saja, tapi sebaiknya jangan terlalu lama. Karena kita sebetulnya sudah mempunyai keyakinan dan keimanan bahwa apa yang telah terjadi semuanya adalah atas kehendak Allah SWT. Dengan prinsip Allah dulu, Allah lagi, dan Allah terus.

Segala takdir adalah milik-Nya. Apa yang telah terjadi kemarin, hari ini dan yang akan terjadi besok, jika kita beriman kepada-Nya bahwa hal tersebut merupakan sesuatu yang terukur dalam pandangan-Nya. Karena Allah SWT sudah berjanji tidak akan membebani seseorang diluar batas kemampuannya (QS. Al – Baqarah : 284-286).

Maka dengan itu, sesungguhnya tidak ada kata putus asa dalam islam. Karena Allah SWT telah berjanji apa yang terjadi pada setiap manusia, bukan karena Dia tidak menyayanginya. Semua tergantung kepada bagaimana cara kita menyikapinya.

Seperti yang sudah Sahabat Jabal ketahui bahwa setiap kesulitan selalu diapit oleh kemudahan. Maka dengan itu, yuk bersama kita tanamkan dalam hati kuat-kuat, Allah dulu, Allah lagi, Allah terus.

[ Mungkin Anda Tertarik : Grosir Alquran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia. // Artikel Reminder : Allah Dulu, Allah Lagi, Allah Terus

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Hikmah Sedekah Subuh

PENERBITJABAL.COM, Hikmah Sedekah Subuh – Subuh merupakan salah satu waktu diantara beberapa waktu, yang dimana Allah SWT memerintahkan umat Islam untuk melaksanakan solat.

Sebagian orang mungkin berfikir bahwa waktu subuh merupakan waktu yang tersulit, karena harus mendirikan solat saat terlelap tidur.

Namun, tahukah Sahabat? Bahwa selain solat, umat Islam juga dianjurkan untuk memperbanyak aktivitas dan amalan untuk menambah keberkahan, dan salah satunya yaitu sedekah subuh.

[ Artikel Terkait : Cara Mengajarkan Si Kecil Bersedekah Sejak Dini ]

Hikmah Sedekah Subuh

Berikut beberapa keutamaan dan hikmah nya jika Sahabat Jabal melaksanakan sedekah subuh!

1. Senantiasa Didoakan Malaikat

Orang bersedekah di waktu subuh insya Allah akan senantiasa didoakan oleh malaikat. Terdapat sebuah hadits tentang sedekah subuh:

“Tidak ada satu subuh pun yang dialami hamba-hamba Allah kecuali turun kepada mereka dua malaikat. Salah satu di antara keduanya berdoa, ‘Ya Allah, berilah ganti bagi orang yang berinfak’, sedangkan yang satunya lagi berdoa ‘Ya Allah, berilah kerusakan bagi orang yang menahan hartanya.” (HR. Bukhari & Muslim) // Artikel Hikmah Sedekah Subuh

2. Dikabulkan Permintaan

Sedekah memang perbuatan tanpa pamrih, namun tak ada salahnya jika Sahabat juga menyampaikan hajat dan doa lewat sedekah subuh. Seperti halnya berdoa, niatkan sedekah Subuh yang kamu berikan untuk kemudahan segala urusan.

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ahmad, Rasulullah SAW bersabda:

“Barang siapa yang ingin doanya dikabulkan (Oleh Allah) dan dilepaskan dari kesulitan, hendaknya dia membantu orang untuk mengatasi kesulitannya.” (HR. Tirmidzi)

[ Baca Juga : Dahsyatnya sedekah di hari Jumat ]

3. Menghapus Dosa

Sedekah merupakan amalan tambahan yang keutamaannya adalah dapat menghapus dosa. Jika Sahabat ingin diampuni dari segala dosa dan kesalahan, banyak-banyaklah bersedekah, terutama saat subuh.

Dalam hadits diriwayatkan:

“Sedekah dapat menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api.” (HR. Tirmidzi) // Artikel Hikmah Sedekah Subuh

4. Harta Menjadi Berkah

Harta yang berkah merupakan harta yang memiliki banyak nilai manfaat baik di dunia dan di akhirat.

Dalam sebuah hadits dikatakan bahwa:

“Harta tidak akan berkurang dengan sedekah. Dan seorang hamba yang pemaaf pasti akan Allah tambahkan kewibawaan baginya.” (HR. Muslim)

5. Dilipatgandakan Kebaikan dan Kunci Pintu Surga

Setiap manusia yang ingin masuk surga, tentu harus melakukan bayak amalan-amalan baik secara istiqamah. Setiap amalan baik yang dilakukan pasti akan ada ganjarannya.

Dalam Quran surat Al-Baqarah ayat 261, Allah berfirman:

“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir: seratus biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (kurnia-Nya) lagi Maha Mengetahui.”

Melakukan sedekah Subuh juga menjadi salah satu kunci seseorang agar masuk surga. Dalam hadits diriwayatkan:

“Barangsiapa menyedekahkan dua pasang kuda fisabilillah, niscaya akan dipanggil di surga kelak; Wahai hamba Allah, inilah kebaikan. Jika ia ahli shalat, ia akan dipanggil dari pintu shalat. Jika ia ahli jihad, maka akan dipanggil dari pintu jihad. Jika ia ahli sedekah ia akan dipanggil dari pintu sedekah. Dan jika termasuk ahli puasa, maka akan dipanggil dari pintu Ar- Rayyan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

[ Lihat Juga : Grosir Alquran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia. // Artikel Hikmah Sedekah Subuh

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Kiat Sehat Tanpa Obat Ala Rasulullah SAW

Penerbitjabal.com, Kiat Sehat Tanpa Obat Ala Rasulullah SAW

Sahabat Jabal, bukan hal aneh lagi apabila dalam jangka waktu beberapa tahun ini semakin banyak orang bertanya, “Apakah ada cara alami mengobati tanpa obat?”.

Sebutlan beberapa di antaranya dimulai dari mengatasi demam, batuk pilek dan berbagai penyakit lainnya pada anak.

Terutama di masa-masa yang cukup menyulitkan seperti saat ini dimana gagal ginjal akut tengah marak di kalangan masyarakat yang memiliki zat-zat yang kandungannya diatas jumlah yang diperbolehkan.

Sehingga, hal tersebut pun telah banyak menyikat habis nyawa balita-balita yang sebelumnya tidak memiliki riwayat penyakit gagal ginjal akut.

[ Lihat Juga Artikel : Hindari Dosa-Dosa Ini Agar Pahalamu Tidak Habis Di Akhirat ]

Oleh sebab itu, tak jarang juga tudingan obat-obatan dokter sebagai obat kimia yang katanya justru malah memperparah penyakit yang diderita, bahkan hingga menimbulkan ketergantungan.

Nyatanya pelayanan kesehatan tidak selamanya dapat diterima dengan baik oleh masyarakat, terutama dalam situasi kondisi yang tengah marak kasus gagal ginjal akut yang disebabkan oleh beberapa jenis zat kimia tertentu.

Lantas, bagaimana solusinya jika Sahabat jadi paranoid terhadap obat-obatan yang mengandung zat kimia yang tanpa sepengetahuan kita ternyata dapat menyebabkan ketergantungan bahkan disfungsi organ-organ dalam tubuh kita?

[ Mungkin Kamu Tertarik : Buku Islam Anak ]

Berdasarkan info dari Seminar Kesehatan Ummahat dan Wali Santri Pesantren Al Hilal 3 Gegerkalong pada Sabtu (05/11/22) yang bertajuk “Kiat Sehat Tanpa Obat” bersama Dr. Triana Agung yang merupakan salah satu di antara sekian banyaknya Dokter Umum di Rumah Sakit wilayah Bandung Barat, banyak sekali hal yang dapat membantu kita dalam menjaga kesehatan tubuh.

Kiat Sehat Tanpa Obat Ala Rasulullah SAW

Sahabat Jabal bisa mulai coba terapkan beberapa kiat hidup sehat yang dilaksanakan Rasulullah SAW. Beberapa di antaranya adalah tidak bergadang, sering berpuasa, tidak mudah marah, menjaga kebersihan, menjaga pola makan, berolahraga, bersilaturahim dan berbekam.

Lantas, apakah ada sesuatu yang khusus yang kerap dikonsumsi oleh Rasulullah SAW supaya bisa menjaga daya tahan tubuhnya dan terhindar dari segala virus dan penyakit lainnya? Tentu ada! Di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Buah Tin

Buah Tin adalah salah satu buah yang istimewa, karena kehadirannya disebut secara khusus dalam Al Quran Surat At-Tin. Selain bermanfaat sebagai antrivirus, buah tin juga dapat menjaga kesehatan jantung, kulit, kadar gula darah, serta bersifat antikanker.

2. Kurma

Rasulullah SAW menjadikan kurma sebagai alternatif obat herbal alami. Selain memiliki rasanya yang manis, kurma juga dipercaya sebagai penawar racun, mengobati sakit tenggorokan, demam hingga katarak mata.

3. Madu

Tercantum dalam Al Quran Surat An-Nahl ayat 68-69 bahwa madu juga dapat menyembuhkan penyakit manusia. Madu juga dapat membersihkan kotoran yang berada dalam tubuh kita, kemudian kadar flavonoidnya yang tinggi dapat mendukung imunitas dan mencegah tubuh terkena berbagai penyakit dan virus berbahaya.

4. Habbatussauda

Rasulullah SAW juga menjadikan Habbatussauda sebagai herbal alami andalan untuk menjaga imunitas dan mengobati berbagai penyakit kecuali as-sam (kematian).

Nah, itulah beberapa informasi mengenai bagaimana caranya dan apa saja yang patut kita konsumsi dalam “Kiat Sehat Tanpa Obat Ala Rasulullah SAW”.

[ Lihat Juga : Grosir Alquran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Hindari Dosa-Dosa Ini Agar Pahalamu Tidak Habis Di Akhirat

Penerbitjabal.com, Hindari Dosa-Dosa Ini Agar Pahalamu Tidak Habis Di Akhirat!

Sahabat Jabal, pada hakikatnya manusia tidak pernah luput dari suatu kesalahan termasuk dosa. Baik itu berupa dosa kecil, maupun dosa besar. Namun, sebagai manusia yang diberi akal dan pikiran tentu kita memiliki siasat agar kita bisa terhindar dari dosa dari terkecil hingga terbesar. Yakni dengan taat kepada perintah Allah SWT dan menjauhi setiap larangan-Nya.

[ Artikel Terkait : Balasan Bagi Orang Yang Suka Mengadu Domba ]

Hindari Dosa-Dosa Ini Agar Pahalamu Tidak Habis Di Akhirat

Akan tetapi, banyak kalangan umat manusia yang tanpa sadar melakukan dosa dalam kehidupannya. Terlebih lagi jika dunia sudah menjadi patokan utamanya. Berikut merupakan dosa-dosa yang sangat wajib kamu hindari agar kelak pahalamu tidak habis di akhirat kelak.

1. Musyrik

Musyrik merupakan suatu perbuatan dimana seseorang berperilaku menyekutukan Allah SWT kemudiian bertentangan dengan tauhid yang mengesakan Allah.

Allah SWT berfirman :

“Seandainya mereka menyekutukan Allah, niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan.” (QS. Al – An’am : 88)

2. Murtad

Murtad artinya keluar dari agama islam. Jika seseorang keluar dari agamanya (islam), maka semua amalan baik yang pernah ia lakukan akan terhapuskan. // Artikel Hindari Dosa-Dosa Ini Agar Pahalamu Tidak Habis Di Akhirat

3. Riya

Riya artinya suatu perbuatan yang sengaja ingin memperlihatkan sesuatu. Dalam kata lain, segala ibadah yang ia lakukan bukan semata-mata karena Allah SWT melainkan untuk mendapatkan pujian dari manusia, maka perbuatan ini disebut Riya.

[ Lihat Rekomendasi : Buku Hadits Lengkap ]

4. Ghibah

Ghibah adalah menggunjing atau membicarakan seseorang. Siapa saja yang melakukannya, maka otomatis pahalanya akan ditransfer kepada orang yang dighibahi. Jika pahalamu habis, maka dosa orang yang dighibahi akan ditimpakan kepada kamu yang mengghibahinya hingga rugi serugi-ruginya.

5. Durhaka kepada orang tua

“Maukah aku kabarkan kepada kalian tentang dosa-dosa besar yang paling besar? Beliau bertanya ini sebanyak 3x. Para sahabat pun mengatakan: tentu wahai Rasulullah. Nabi bersabda : syirik kepada Allah dan durhaka kepada orang tua.” (HR. Bukhari – Muslim)

6. Dengki

Dengki merupakan perasaan dimana kita tidak senang ketika melihat orang lain bahagia, atau merasa iri dengan kehidupan orang. // Artikel Hindari Dosa-Dosa Ini Agar Pahalamu Tidak Habis Di Akhirat

7. Memelihara anjing

“Siapa yang memelihara anjing, kecuali anjing untuk menjaga hewan ternak, berburu dan menjaga tanaman, maka akan dikurangi pahalanya setiap hari sebanyak satu qirath.” (HR. Muslim)

8. Mengungkit kebaikan

Nah, inilah yang seringkali dilakukan banyak umat manusia namun mereka tidak menyadarinya. Hal ini merupakan salah satu pertanda bahwa kita tidak ikhlas memberi dan selalu mengingat kebaikan yang pernah dilakukan.

[ Baca Juga : Penyebab Ikhlas Sulit Dilakukan ]

9. Meninggalkan shalat Ashar

“Siapa yang meninggalkan shalat Ashar dengan sengaja, maka gugurlah amalannya.” (HR. Ahmad)

10. Bermaksiat dikala sepi

“Seluruh umatku diampuni kecuali al-mujaahirun (orang yang melakukan al-mujaaharah). Dan termasuk bentuk al-mujahaarah adalah seseorang yang berbuat dosa pada malam hari, kemudian di pagi hari Allah telah menutupi dosanya namun dia berkata, “wahai fulan semalam aku telah melakukan dosa ini dan itu.” Allah telah menutupi dosanya di malam hari, tetapi di pagi hari dia membuka kembali dosa yang telah ditutup oleh Allah tersebut.” (HR. Bukhari – Muslim)

Nah, itulah beberapa dosa yang mesti kamu hindari agar pahala kamu tidak habis ketika di akhirat kelak. Jangan lupa share, ya! Dengan ini semoga urusanmu dipermudah di dunia dan akhirat serta mempertimbangkan amal baikmu di Yaumul Mizan.

“Barangsiapa yang menunjukki kepada kebaikan maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya.” (HR. Muslim)

[ Lihat Juga : Grosir Alquran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Harga bisa berubah sewaktu-waktu. Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami. // Artikel Hindari Dosa-Dosa Ini Agar Pahalamu Tidak Habis Di Akhirat

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Doa Nabi Musa Agar Dapat Jodoh Dan Pekerjaan Yang Baik

Penerbitjabal.com, Doa Nabi Musa Agar Dapat Jodoh Dan Pekerjaan Yang Baik

Mendapatkan jodoh serta pekerjaan memang terkadang bukan hal yang mudah. Jalan setiap manusia untuk mendapatkannya pun tentu berbeda-beda. Ada yang cepat, ada yang lama, ada yang dekat dan ada pula yang jauh.

Namun, dengan kuasa Allah SWT, semua dapat bertemu sesuai dengan takdirnya masing-masing. Tahukah Sahabat? Hal tersebut tidak semata-mata takdir Allah SWT saja dan kita hanya diam menunggu.

Sebagai manusia, kita juga harus berusaha serta memanjatkan doa kepada Sang Pencipta. Terkadang, sebagai manusia biasa, seringkali berhadapan dengan masalah serta halangan yang terkadang melemahkan keyakinan serta kesungguhan.

[ Lihat Juga Artikel : Perbanyak Syukur Kurangi Mengeluh ]

Hilang percaya diri, merasa kosong dan merasa hidup pun sia-sia saat tak punya pekerjaan dan jodoh. Atau bahkan, yang punya pekerjaan pun merasa bahwa pekerjaannya sungguh memberatkan atau bahkan tak cocok dengan dirinya.

Entah itu mulai dari sang atasan yang bertindak sewenang-wenang, pekerjaan yang tak baik atau masalah lainnya. Begitupun dengan urusan jodoh, yang pastinya kita harus memilah dan memilih mana yang terbaik untuk dijadikan sebagai pendamping hidup.

Doa Nabi Musa Agar Dapat Jodoh Dan Pekerjaan Yang Baik

Maka dari itu, hendaklah kita semua memanjatkan doa kepada Allah SWT untuk meminta jodoh dan pekerjaan yang terbaik.

Berikut merupakan doa Nabi Musa yang juga dapat Sahabat Jabal panjatkan untuk mendapatkan jodoh serta pekerjaan yang terbaik:

Rabbi, inni lima anzalta ilayya min khairin faqir

Artinya: “Ya Tuhanku, sungguh aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku.” (QS. Al Qishas: 24)

Doa tersebut memang sangat ringkas, namun padat dan mendalam loh maknanya. Segeralah Sahabat Jabal amalkan sebanyak mungkin.

Tak hanya tertumpu pada rezeki semata, doa ini juga bisa dipanjatkan untuk Sahabat yang menginginkan agar segera dipertemukan dengan jodoh terbaik di waktu terbaik.

Yuk, segera amalkan doa Nabi Musa ini! Pendek, namun memiliki manfaat yang luar biasa. Ingatlah Sahabat, sesungguhnya hanya Allah SWT lah tempat kita semua bergantung dan mengadu.

Berdoalah dengan penuh keyakinan bahwa Allah SWT akan memberikan sesuai yang kita butuhkan.

[ Mungkin Anda Tertarik : Jual Al Quran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Balasan Bagi Orang Yang Suka Mengadu Domba Dalam Islam

Penerbitjabal.com, Balasan Bagi Orang Yang Suka Mengadu Domba Dalam Islam – Islam memberikan perintah untuk menjauhi segala hal yang dapat menyebabkan perpecahan antar manusia di muka bumi. Salah satu yang dapat menimbulkan hal tersebut adalah adu domba.

Adu domba ini maksudnya mengadukan perkataan antar orang satu dengan yang lainnya atau pun dari kelompok satu ke kelompok lainnya. Perkataan yang diadukan tersebut biasanya bersifat rahasia yang akan membuat orang atau kelompok yang dibicarakan marah.

Adu domba sangat membahayakan jika terus menerus dilakukan dalam kehidupan sosial. Bahaya yang ditimbulkan diantaranya muncul rasa saling curiga sesama manusia, jatuhnya nama baik dan martabat seseorang, serta timbulnya ketidakharmonisan.

[ Lihat Artikel : Hati-Hati Sosmedmu Jadi Wasilah Surga Dan Nerakamu ]

Namun, hal tersebut dapat dikecualikan ketika hal yang disampaikan dapat memberi syafaat pada kaum muslimin. Padahal sudah tertulis di Al Qur’an bahwa perbuatan adu domba merupakan perbuatan yang dibenci oleh Allah SWT. // artikel balasan bagi orang yang suka mengadu domba

Allah berfirman pada salah satu ayatnya : “Kecelakaanlah bagi setiap pengumpat lagi pencela”. (QS. Al- Hummazah [104]:1)

Di dalam kitab Sahihain disebutkan Ibnu Abbas yang mengatakan bahwa Rasulullah SAW telah bersabda:

مَرَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِقَبْرَيْنِ فَقَالَ: “إِنَّهُمَا لَيُعَذَّبَانِ وَمَا يُعَذَّبَانِ فِي كَبِيرٍ، أَمَّا أَحَدُهُمَا فَكَانَ لَا يَسْتَتِرُ مِنَ الْبَوْلِ، وَأَمَّا الْآخَرُ فَكَانَ يَمْشِي بِالنَّمِيمَةِ” الْحَدِيثَ

Rasulullah SAW melewati dua buah kuburan, lalu bersabda: Sesungguhnya penghuni kedua kuburan ini benar-benar sedang diazab, dan keduanya diazab bukanlah karena mengerjakan dosa besar. Salah seorangnya mempunyai kebiasaan tidak pernah bersuci sehabis buang air kecilnya, sedangkan yang lainnya mempunyai kebiasaan menghambur hasutan (mengadu domba)”.

Disini dapat dilihat dengan jelas bahwa Allah melarang manusia untuk saling mengadu domba dan sebagai muslim kita harus menjalankan semua perintah-Nya dan menjauhi semua larangan-Nya. // artikel balasan bagi orang yang suka mengadu domba

[ Mungkin Anda Tertarik : Dengki itu Memakan Kebaikan Sebagaimana Api Membakar Kayu Bakar ]

Balasan Bagi Orang Yang Suka Mengadu Domba Dalam Islam

Orang yang suka mengumbaar hasutan dan menebar fitnah dicap oleh Allah SWT dan Rasulullah SAW sebagai orang paling buruk.

Dan kesimpulan dari balasan orang yang suka melakukan adu domba adalah :

  1. Tidak mendapat nikmat surga
  2. Lebih berbahaya dari sihir
  3. Mendapatkan siksa kubur

Jadi alangkah lebih baiknya menghindar dari perbuatan ini dengan lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT.

[ Mungkin Anda Tertarik : Jual Al Quran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

Nashaihul ‘Ibad

Nashaihul ‘Ibad

PENERBITJABAL.COM, Kini telah hadir Buku Islam Terbaru terbitan Penerbit Jabal, yaiu Nashaihul ‘Ibad. Dengan segala keistimewaannya, Buku Islam ini bisa kamu dapatkan hanya 96Ribu-an.

Nashaihul ‘Ibad – Pesan via WhatsApp 0853 1512 9995

Nama Produk : Nashaihul ‘Ibad
Harga : Rp 96.000
Penulis : Imam Nawawi Al-Bantani
Penerbit : Penerbit Jabal

Spesifikasi Produk Nashaihul ‘Ibad

  • Berat : 500 gram
  • Cover : Hard Cover
  • Kertas Isi: Book Paper
  • Tebal : 300 Halaman

Imam Nawawi Al-Bantani adalah seorang ulama asal Banten yang mendunia. Beliau adalah Imam Masjidil Haram, seorang fakih, dan mufti mazhab Syafi’i di zamannya.

Nashaihul ‘Ibad berisikan tentang nasihat-nasihat pilihan. Buku ini menjelaskan isi dari kita Al-Munabbihaat ‘alal-Isti’daad II Yaumil Ma’aad karya Imam Ibnu Hajar Al-Aqalani, seorang hadits abad ke-15 Masehi.

Nasihat-nasihat ini praktis diamalkan untuk keseharian hidup kita. Bersumber dari Al-Qur’an, hadits, atsar para sahabat, dan perkataan para ulama.

Untuk pemesanan dan info lebih lengkap klik “Chat Via WhatsApp”di bawah ini.

Nomor WhatsApp Admin 1 : 0878 2408 6365
Nomor WhatsApp Admin 2 : 0853 1512 9995

Alamat Penerbit Jabal

Jl. Desa Cipadung No 47, Cibiru, Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia. (Patokan Sebelum MAN 2)

Dapatkan Diskon Lebih Besar Dengan Bergabung Menjadi Mitra Penerbit Jabal

Kesempatan Terbatas!!!

Penerbit Jabal mengajak kamu untuk bisa memudahkan banyak orang guna mendapatkan Al-Qur’an dan Buku Islam lebih luas lagi.

Kami membuka peluang pada setiap orang untuk menjadi mitra dalam memasarkan produk-produk Al-Qur’an dan Buku Islam terbitan Penerbit Jabal, baik sebagai reseller (stok barang), dropshipper (order setiap ada pesanan sekaligus titip kirim) atau pun agen.

Lihat Berita Terbaru Lainnya:

Minhajul ‘Abidin

Minhajul ‘Abidin

PENERBITJABAL.COM, Kini telah hadir Buku Islam Terbaru terbitan Penerbit Jabal, yaiu Minhajul ‘Abidin. Dengan segala keistimewaannya, Buku Islam ini bisa kamu dapatkan hanya 118Ribu-an.

Minhajul ‘Abidin – Pesan via WhatsApp 0853 1512 9995

Nama Produk : Minhajul ‘Abidin
Harga : Rp 118.000
Penulis : Imam Al-Ghazali
Penerbit : Penerbit Jabal

Spesifikasi Produk Minhajul ‘Abidin

  • Berat : 700 gram
  • Cover : Hard Cover
  • Kertas Isi: Book Paper
  • Tebal : 512 Halaman

Imam Al-Ghazali adalah nama yang sudah tidak asing lagi bagi kaum muslimin di seluruh dunia.

Buku ini karya pamungkas dari Imam Al-Ghazali, dua tahun lalu menjelang beliau wafat. Merupakan karya terbaik beliau dari karya-karya beliau sebelumnya.

Buku ini sangat layak dibaca oleh kaum Muslimin untuk meraih kesempurnaan ibadah. Buku ini memuat tujuh tahapan pendakian dalam meraih kebahagiaan hidup di dunia maupun di akhirat.

Untuk pemesanan dan info lebih lengkap klik “Chat Via WhatsApp”di bawah ini.

Nomor WhatsApp Admin 1 : 0878 2408 6365
Nomor WhatsApp Admin 2 : 0853 1512 9995

Alamat Penerbit Jabal

Jl. Desa Cipadung No 47, Cibiru, Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia. (Patokan Sebelum MAN 2)

Dapatkan Diskon Lebih Besar Dengan Bergabung Menjadi Mitra Penerbit Jabal

Kesempatan Terbatas!!!

Penerbit Jabal mengajak kamu untuk bisa memudahkan banyak orang guna mendapatkan Al-Qur’an dan Buku Islam lebih luas lagi.

Kami membuka peluang pada setiap orang untuk menjadi mitra dalam memasarkan produk-produk Al-Qur’an dan Buku Islam terbitan Penerbit Jabal, baik sebagai reseller (stok barang), dropshipper (order setiap ada pesanan sekaligus titip kirim) atau pun agen.

Lihat Berita Terbaru Lainnya:

penerbit alquran

Tips Mengatasi Iman Yang Mulai Usang

Penerbitjabal.com, Tips Mengatasi Iman Yang Mulai Usang

Sahabat Jabal, menjaga iman memang bukanlah hal yang mudah. Ada waktunya ketika iman naik turun karena beberapa hal.

Pernahkan kamu mengalami saat dimana iman kita sudah dijaga dengan baik, namun ada saja godaan yang terus datang silih berganti? Misal hari ini kita masih bisa menjaga iman dengan takwa, tetapi lain lagi dengan besok.

Hal tersebut menjadi hal yang wajar, karena itu adalah sebuah proses untuk seseorang agar bisa menjadi manusia yang lebih baik lagi. Namun, setidaknya ada beberapa hal yang harus Sahabat Jabal lakukan agar iman tetap terjaga dan dapat ditingkatkan sesuai dengan ajaran islam.

[ Lihat Juga Artikel : Dengki itu Memakan Kebaikan Sebagaimana Api Membakar Kayu Bakar ]

Tips Mengatasi Iman Yang Mulai Usang

Lantas, apa saja Tips Mengatasi Iman Yang Mulai Usang ketika kita mengalami hal tersebut?

  1. Menuntut ilmu agama, agar iman kita lebih kuat lagi. Ilmu agama merupakan salah satu pondasi terpenting untuk menjaga keimanan kita. Maka dengan itu, carilah dan pelajari mereka sampai kita betul-betul paham, jangan lupa terapkan juga dalam kehidupan sehari-hari. Nikmatilah itu hingga iman kita menjadi semakin kuat dengan sendirinya.
  2. Perbanyak interaksi dengan Al Quran. Al Quran adalah pedoman hidup untuk umat muslim, dengan membacanya hati kita akan menjadi tenang, damai sehingga hati akan selalu terjaga dengan baik.
  3. Jauhi hal-hal yang dapat menurunkan kualitas iman, contohnya berbuat syirik, mempercayai ramalan, berkeras hati, dan berbagai penyakit hati lainnya.
  4. Bertafakur atau merenungi segala kekuasaan dari Allah SWT, hingga menghasilkan ilmu pengetahuan, keadaan hati dan amal.
  5. Mempelajari siroh nabi dan para sahabat, melalui kisah-kisahnya kita bisa memenuhi nutrisi hati, pikiran dan jiwa. Bahkan hal itu juga termasuk salah satu bentuk ibadah dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah SWT.
  6. Kenali nama-nama Allah SWT, semakin kita mengenal-Nya, maka semakin kuatlah iman kita. Cara mengenali nama-nama Allah adalah dengan cara membaca dan memahami kitab suci Al Quran.
  7. Berteman dengan orang-orang yang sholeh, pergaulan menjadi faktor yang sangat penting dalam upaya mempertahankan keimanan seseorang.

Nah, Sahabat Jabal beberapa tips ini bisa kita jadikan sebagai tameng agar senantiasa menjaga dan meningkatkan iman serta islam kita. Semoga bermanfaat, ya!

[ Mungkin Anda Tertarik : Jual Al Quran ]

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Perbanyak Syukur Kurangi Mengeluh

Penerbitjabal.com, Perbanyak Syukur Kurangi Mengeluh – Sebagai manusia biasa yang penuh dengan kekurangan serta jauh dari kata sempurna seringkali kita mengeluh.

Memang wajar rasanya jika kita mengeluh. Namun jika porsinya terlalu banyak, kita haruslah senantiasa mengingat seberapa banyak Allah SWT telah memberikan nikmat yang amat luar biasa kepada kita semua. Jadi, perlu bagi kita untuk bertanya terhadap diri sendiri apakah kita akan terus mengeluh?

Mengeluh pada dasarnya muncul akibat sesuatu hal buruk atau hal yang tidak diinginkan terjadi. Namun, apakah Sahabat sudah bersyukur atas nikmat yang telah Allah SWT berikan? Sudahkah kita menyadari itu semua?

Cobalah sesekali renungkan, betapa banyak, betapa besar nikmat yang hingga kini masih kita rasakan, yang bahkan kita sendiri pun tak akan mampu atau sangup untuk melakukan perhitungan atas nikmat yang telah Allah SWT berikan. // artikel perbanyak syukur kurangi mengeluh

Maka dari itu, perlu untuk kita semua untuk mensyukuri hal tersebut, Tahukah Sahabat Jabal? Jika kita merasa kurang bersyukur terus menerus, maka hal tersebut akan membuat kita tersesat dalam kegelapan duniawi. Sebab, apa yang kita dapatkan atau raih, akan terus terasa kurang dan kita pun tidak menikmatinya.

Allah SWT berfirman:

“Dan Kami  akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” (QS. Ali ‘imran [3]:145)

Di dalam diri seorang hamba yang kurang bersyukur, maka akan dipenuhi dengan rasa cemas dan gelisah di hatinya.

Sedangkan, Allah SWT sendiri padahal telah menjamin semua hamba-Nya pasti memiliki rezeki serta nikmatnya masing-masing.

Malah yang sering kita temui, bahkan kerap terjadi kepada diri sendiri, bahwa kurang bersyukur tersebut menimbulkan rasa kurang memuji kebesaran Allah SWT. // artikel perbanyak syukur kurangi mengeluh

“Agar engkau lupa bagaimana caranya mengeluh. Siapa yang berkeluh kesah, hidupnya tambah susah. Siapa yang sabar, hatinya longgar…” (Ustaz Abul Aswad Al Bayaty)

Nah, Sahabat, mari kita renungkan sejenak, bahwa betapa banyak dan luar biasanya nikmat yang telah Allah SWT berikan kepada kita semua. Janganlah mengeluh terus percayalah bahwa Allah SWT sang Pencipta Alam Semesta memiliki rencana yang lebih indah daripada rencana kita, manusia biasa.

Semangat terus ya, Sahabat Jabal!

PENERBIT JABAL : Spesialis Menerbitkan Al Quran & Buku Islam Sejak Tahun 2004

Indonesia menjadi salah satu negara yang berpenduduk dengan jumlah muslim terbanyak di dunia. Maka untuk lebih menyebarkan syiar Islam, Al Quran harus dicetak sebanyak mungkin guna mengenalkan Al Quran sebagai panduan hidup bagi umat Islam.

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke Jalan Desa Cipadung No 47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Informasi dan Pemesanan pemesanan silahkan klik “Chat Via WhatsApp” di bawah ini.

Untuk cek ketersedian stock produk di penerbitjabal.com jangan sungkan untuk bertanya kepada admin kami.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

buku hadits lengkap shahih muslim

Buku Hadits Lengkap Original Murah – Penerbit Jabal

PENERBITJABAL.COM, BANDUNG – Buku Hadits Lengkap Original Murah; Menuntut ilmu sangat dianjurkan dalam Islam, baik ilmu dunia mau pun ilmu akhirat.

Tentunya, kedua ilmu tersebut harus seimbang agar muslim bisa menjalani kehidupan yang baik sesuai tuntunan ilmu agama. Oleh sebab itu, penting untuk kita membaca buku-buku yang mengajarkan ilmu-ilmu Islam.

Membaca buku-buku keislaman merupakan salah satu cara untuk menambah dan memperluas wawasan kita dalam memahami sejarah serta aturan dalam Islam. Selain itu, membaca buku islami juga bisa menjadi alternatif untuk mengisi waktu luang agar menjadi sangat produktif.

Ada banyak buku islam terbitan Penerbit Jabal yang laku di pasaran. Tersedia buku agama islam inspiratif, seperti fiqih shalat, fiqih wanita, fiqih sunah, shahih doa & dzikir, shahih bukhari muslim, asbabun nuzul, bulughul maram, riyadhus shalihin, tafsir ibnu katsir dan buku hadits lengkap lainnya.

[ Lihat Produk Lainnya : Daftar Isi Buku Sirah Nabawiyah Shafiyyurrahman ]

Buku Hadits Lengkap Best Seller Di Penerbit Jabal – WA 0878 2408 6365

Selain lengkap dan produk original kamu juga bisa menikmati promo diskon potongan harga, pengiriman aman, cepat dan masih banyak lagi. Yuk, belanja online Buku Hadits Lengkap di Penerbit Jabal!

Untuk pilihan bukunya, tentu ada banyak sekali. Berikut rekomendasi buku hadits lengkap terbitan Penerbit Jabal yang sangat populer dan best seller.

1. Bulughul Maram

buku bulughul maram
Buku Bulughul Maram Terbitan Penerbit Jabal

Rekomendasi buku hadits lengkap terpopuler dan best seller yang pertama adalah buku bulughul maram. Buku ini merupakan terjemahan lengkap kitab Bulughul Maram karya ulama terkenal Ibnu Hajar Al-Asqalani.

Tujuan disusunnya buku ini adalah agar dapat mengantarkan setiap muslim menjadi manusia yang arif dan bijaksana, membimbing pencari ilmu agar bisa mengambil banyak hikmah, dan menjadi pencerah akal pikiran kepada siapa pun yang memiliki gairah dan semangat terhadap ilmu.

Harga : Rp 69.000

[ Al Quran Terbaru : Mushaf Aliyah Hard Cover A6 ]

2. Shahih Bukhari Muslim

shahih bukhari muslim
Buku Shahih Bukhari Muslim Terbitan Penerbit Jabal

Buku ini diterjemahkan dari Kitab Al-Lu’lu wal Marjan karya Syaikh Muhammad Fuad Abdul Baqi. Beliau telah mengumpulkan hadits-hadits yang disepakati keshahihannya oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim yang dikenal dengan istilah muttafaq alaih.

Harga : Rp 99.000

3. Riyadhus Shalihin

grosir buku hadits lengkap
buku riyadhus shalihin terbitan penerbit jabal

Rekomendasi buku hadits lengkap best seller yang selanjutnya adalah Riyadhus Shalihin. Hadits-hadits yang disusun secara sistematis, membuat pembaca dapat dengan mudah menemukan hadits sesuai dengan tema yang diinginkannya.

Perlu diketahui, bahwa buku ini bukan buku biasa. Buku Riyadhus Shalihin sangat terkenal dari kalangan awam maupun ulama dari generasi ke generasi. Terlebih lagi, banyak ulama yang memuji dan merekomendasikan buku ini.

Harga : Rp 160.000

4. Ringkasan Shahih Bukhari

ringkasan shahih bukhari
buku ringkasan shahih bukhari terbitan Penerbit Jabal

Buku hadits lengkap selanjutnya adalah Ringkasan Shahih Bukhari. Imam Az-Zabidi meringkas kitab aslinya dengan tidak mengulang hadits yang sama. Memilih salah satu dari dua hadits yang semakna dan memotong rantai perawi yang panjang.

Dengan cara seperti itu, para pembaca dapat langsung fokus pada isi dari hadits tersebut. Membuat Ringkasan Shahih Bukhari ini lebih praktis, lebih mudah dipelajari dan lebih mudah dipetik manfaatnya dalam kehidupan sehari-hari.

Harga : Rp 190.000

5. Ringkasan Shahih Muslim

buku hadits lengkap shahih muslim
buku ringkasan shahih muslim terbitan Penerbit Jabal

Buku hadits lengkap ini kedudukannya sejajar dengan Hadits Bukhari. Sehingga kedua kitab ini menjadi hadits rujukan bagi umat Islam. Imam Muslim lebih berhati-hati dalam menyusun kata-kata dan redaksinya, karena menyusunnya di negeri sendiri dengan berbagai sumber di masa kehidupan guru-gurunya.

Kitab asli Shahih Muslim memuat 7275 hadits disertai pengulangan. Imam Al-Mundziri berhasil meringkasnya menjadi 2188 hadits dengan membuang hadits yang diulang. Kitab ringkasan karya Imam Al-Mundziri ini menurut banyak ulama adalah kitab ringkasan Shahih Muslim terbaik yang pernah ada, karena memiliki penyajian dan metodologi yang sangat baik.

Segera dapatkan buku-buku tersebut hanya di Penerbitjabal.com!

Selain itu, berkesempatan mendapatkan diskon potongan harga jika melakukan pembelian dalam jumlah banyak. Yuk, borong semua buku di atas dengan lebih hemat!

Informasi dan Pemesanan :
No. WhatsApp Admin 1 : 0878 2408 6365
No. WhatsApp Admin 2 : 0853 1512 9995

Alamat Penerbit Jabal

Bagi Anda yang ingin bermitra ataupun ingin membeli produk Al Quran berkualitas terbitan Penerbit Jabal dengan harga murah, silahkan datang ke:

Jl. Desa Cipadung No. 47 Cibiru, Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia. (Patokan Sebelum MAN 2)

Dapatkan Diskon Lebih Besar Dengan Bergabung Menjadi Mitra Penerbit Jabal

Kesempatan Terbatas!!!

Penerbit Jabal mengajak kamu untuk bisa memudahkan banyak orang guna mendapatkan Al-Qur’an dan Buku Islam lebih luas lagi, dengan berbagai kemudahan serta keuntungan yang bisa kamu dapatkan. Salah satunya, harga yang ditawarkan jauh lebih murah.

Penerbit Jabal membuka peluang pada setiap orang untuk menjadi mitra dalam memasarkan produk-produk Al-Qur’an dan Buku Islam terbitan Penerbit Jabal, baik sebagai reseller (stok barang), dropshipper (order setiap ada pesanan sekaligus titip kirim) atau pun agen.

Klik di sini untuk daftar reseller.

Lihat Juga Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Hukum Sengaja Tidak Membayar Hutang, Jangan Remehkan!

Penerbitjabal.com, Hukum Sengaja Tidak Membayar Hutang, Jangan Remehkan!

Hutang adalah hal yang hukumnya wajib untuk dibayar. Orang-orang yang tidak membayar hutang tentunya akan mendapatkan dosa besar.

Dalam sebuah hadits dari Abdillah bin ‘Amr bin Al ‘Ash, Rasulullah SAW bersabda:

يُغْفَرُ لِلشَّهِيدِ كُلُّ ذَنْبٍ إِلاَّ الدَّيْنَ

“Semua dosa orang yang mati syahid akan diampuni kecuali hutang.” (HR Muslim Nomor 1886)

Sebab, hutang adalah akad atau janji yang harus dipenuhi. Maka dari itu, berdosa bagi mereka yang tidak melunasi hutang.

[ Baca Juga Artikel : Cara Hidup Hemat Menurut Islam ]

Begini Hukum Sengaja Tidak Membayar Hutang

Berikut ini beberapa hadits yang menjelaskan tentang jangan remehkan urusan utang piutang:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا تَدَايَنتُم بِدَيْنٍ إِلَىٰ أَجَلٍ مُّسَمًّى فَاكْتُبُوهُ ۚ… سورة البقرة 282

“Wahai orang-orang yang beriman, apabila kalian melakukan utang piutang untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kalian menuliskannya.” (QS Al-Baqarah: 282)

Bahkan, dalam Islam sangat menentang orang-orang yang lalai terhadap utangnya. Hal tersebut telah tercantum dalam sebuah hadits dari Abdillah bin ‘Amr bin Al-‘Ash. // Artikel Hukum Sengaja Tidak Membayar Hutang

Rasulullah SAW bersabda:

“Semua dosa orang yang mati syahid akan diampuni kecuali hutang.” (HR Muslim Nomor 1886)

Menunda-nunda untuk mengganti hutang ataupun hal lainnya bukanlah sikap yang baik. Sebab akan ada dampak buruk yang bisa kamu rasakan.

عَنْ رَسُولِ اللَّهِ ﷺ قَالَ ‏‏أَيُّمَا رَجُلٍ يَدَيَّنُ دَيْنًا وَهُوَ مُجْمِعٌ أَنْ لاَ يُوَفِّيَهُ إِيَّاهُ لَقِيَ اللَّهَ سَارِقًا . رواه ابن ماجة

“Siapa saja yang berutang, sedang ia berniat tidak melunasi utangnya, maka ia akan bertemu Allah sebagai seorang pencuri.” (HR Ibnu Majah)

Bahkan apabila wafat pun harus tetap melunasi hutangnya. Caranya dengan kebaikan yang telah dilakukan.

Artinya kebaikan kita akan berkurang pahalanya karena hutang yang belum dibayar.

[ Baca Artikel Lainnya : Alasan Mengapa Riba Diharamkan ]

“Barangsiapa yang mati dalam keadaan masih memiliki hutang satu dinar atau satu dirham, maka hutang tersebut akan dilunasi dengan kebaikannya (di hari kiamat nanti) karena di sana (di akhirat) tidak ada lagi dinar dan dirham.” (HR Ibnu Majah)

Perlu di ingat kalau kita tidak membayar hutang artinya mengambil hak atau harta dari milik orang lain. Maka dari itu, tindakan tidak membayar hutang seperti niat menghancurkan manusia itu sendiri.

“Barangsiapa yang mengambil harta manusia, dengan niat ingin menghancurkannya, maka Allah juga akan menghancurkan dirinya.” (HR Bukhari)

Selain itu, utang menjadi hal yang tidak dapat diampuni jika sengaja tidak dilunasi. // Artikel Hukum Sengaja Tidak Membayar Hutang

”Semua dosa orang yang mati syahid akan diampuni kecuali hutang.” (HR Muslim)

Jangan remehkan soal hutang piutang. Bila sudah punya kemampuan jangan ditunda-tunda lagi untuk membayarnya.

Adab Hutang Piutang Dalam Islam

1. Punya rasa takut jika tidak bayar utang

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ قَالَ ‏ “‏ يُغْفَرُ لِلشَّهِيدِ كُلُّ ذَنْبٍ إِلاَّ الدَّيْنَ ‏”‏ ‏.‏ رواه مسلم 1886

“Semua dosa orang yang mati syahid diampuni kecuali utang.” (HR Muslim)

2. Jangan pernah menunda membayar utang

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ قَالَ ‏ “‏ مَطْلُ الْغَنِيِّ ظُلْمٌ، فَإِذَا أُتْبِعَ أَحَدُكُمْ عَلَى مَلِيٍّ فَلْيَتْبَعْ ‏”‏‏.‏ رواه البخاري 2287 ، مسلم 1564 ، النسائي 4688 ، ابو داود 3345 ، الترمذي 1308

“Menunda-nunda (bayar utang) bagi orang yang mampu (bayar) adalah kezaliman.” (HR Bukhari, Muslim, Nasai, Abu Dawud, Tirmidzi)

3. Jangan pernah menunggu ditagih dulu baru membayar utang

فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ ‏”‏ أَعْطُوهُ فَإِنَّ مِنْ خِيَارِ النَّاسِ أَحْسَنَهُمْ قَضَاءً ‏”‏‏.‏ رواه البخاري 2392 ، مسلم 1600 ، النسائي 4617 ، ابو داود 3346 ، الترمذي 1318

“Sebaik-baik orang adalah yang paling baik dalam pembayaran utang. (HR Bukhari, Muslim, Nasai, Abu Dawud, Tirmidzi)

[ Lihat Artikel Lainnya : Hukum Sedekah Baju Bekas, Ternyata Begini Ganjarannya ]

4. Jangan pernah mempersulit dalam pembayaran utang

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ “‏ أَدْخَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ رَجُلاً كَانَ سَهْلاً مُشْتَرِيًا وَبَائِعًا وَقَاضِيًا وَمُقْتَضِيًا الْجَنَّةَ ‏”‏ ‏.‏ رواه ابن ماجة 2202 ، النسائي 4696

“Allah ‘Azza wa jalla akan memasukkan ke dalam surga orang yang mudah ketika membeli, menjual, dan melunasi utang.” (HR An-Nasa’i, dan Ibnu Majah)

5. Jangan pernah meremehkan utang meskipun sedikit

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ‏ “‏ نَفْسُ الْمُؤْمِنِ مُعَلَّقَةٌ بِدَيْنِهِ حَتَّى يُقْضَى عَنْهُ ‏”‏. رواه الترمذي 1078 ، ابن ماجة 2506

“Ruh seorang mukmin itu tergantung kepada utangnya sampai utangnya dibayarkan.” (HR at-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

6. Jangan pernah berbohong kepada pihak yang memberi utang

قَالَ ‏”‏ إِنَّ الرَّجُلَ إِذَا غَرِمَ حَدَّثَ فَكَذَبَ وَوَعَدَ فَأَخْلَفَ ‏”‏‏.‏ البخاري 2397 ، 833 ، مسلم 589 ، ابو داود 880 ، النسائي 5472 ، 5454

“Sesungguhnya, ketika seseorang berutang, maka bila berbicara ia akan dusta dan bila berjanji ia akan ingkar.” (HR Bukhari dan Muslim)

7. Jangan pernah berjanji jika tidak mampu memenuhinya

…وَأَوْفُوا بِالْعَهْدِ ۖ إِنَّ الْعَهْدَ كَانَ مَسْئُولًا… سورة الإسراء 34

“… Dan penuhilah janji karena janji itu pasti dimintai pertanggungjawaban ..” (QS Al-Israa’: 34)

8. Jangan pernah lupa doakan orang yang telah memberi utang.

وَمَنْ آتَى إِلَيْكُمْ مَعْرُوفًا فَكَافِئُوهُ فَإِنْ لَمْ تَجِدُوا فَادْعُوا لَهُ حَتَّى تَعْلَمُوا أَنْ قَدْ كَافَأْتُمُوهُ ‏”‏ ‏.‏ رواه النسائي 2567 ، ابو داود 5109

“Barang siapa telah berbuat kebaikan kepadamu, balaslah kebaikannya itu.

[ Kunjungi Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

Penerbit Jabal: Spesialis Menerbitkan Al-Qur’an & Buku Islam Sejak Tahun 2004

penerbit alquran
Katalog Quran Penerbit Jabal

Penerbit Jabal adalah perusahaan dalam bidang penerbit alquran dan buku-buku islam untuk keperluan sekolah, pengajian, lembaga, wakaf ataupun keperluan lainnya. Berdiri sejak tahun 2004, alhamdulillah Penerbit Jabal sudah banyak dipercaya oleh banyak lembaga ternama di Indonesia. 

Tertarik dengan produk Mushaf Al-Qur’an atau Buku-buku Islam terbitan Penerbit Jabal? Silahkan kunjungi website kami www.penerbitjabal.com. Kemudian, Anda dapat langsung menghubungi tim admin melalui salah satu kontak yang tercantum di website.

Jika sudah, Anda akan segera terhubung dengan admin penerbitjabal.com yang sedang bertugas dan sampaikan kebutuhan pemesanan Anda. Mulai dari produk yang diinginkan, jumlah pesanan, harga dan tenggat waktu yang disepakati. // Artikel Hukum Sengaja Tidak Membayar Hutang

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Pahala Yang Tidak Disadari Dalam Kehidupan Sehari-Hari

Penerbitjabal.com, Pahala Yang Tidak Disadari Dalam Kehidupan Sehari-Hari – Sejatinya, banyak sekali amalan shaleh yang bernilai pahala yang sangat besar tanpa kita sadari.

7 Jenis Pahala Yang Tidak Disadari

1. Mengumandangkan adzan

Dalam suatu riwayat dinyatakan bahwa;

“Barangsiapa yang mengumandangkan adzan selama dua belas tahun, maka ia wajib masuk surga. Sekali adzan pada tiap hari ia memperoleh enam puluh kebaikan dan setiap iqamah memperoleh tiga puluh kebaikan.” (HR. Ibnu Majah dan dianggap shahih oleh al-Bani)

2. Mendoakan orang lain

Mendoakan orang lain merupakan salah satu pahala yang tidak disadari dalam kehidupan sehari-hari. Untuk itu, kita sangat dianjurkan untuk mendoakan orang lain dalam setiap doa setelah shalat.  

“Barang siapa yang mendoakan mu’min laki-laki ataupun perempuan, niscaya Allah SWT akan memberi pahala kebaikan dari setiap mu’min laki-laki dan perempuan yang didoakannya.” (HR. al-Thabrani dan dianggap hasan oleh al-Albani)

[ Baca Artikel : Pahala Tanpa Batas Bagi Orang Yang Sabar ]

3. Menyingkirkan gangguan di jalan

Salah satu amal perbuatan yang tanpa kita sadari memiliki pahala adalah menyingkirkan gangguan di jalan. Misalnya, menyingkirkan batu, kulit pisang dan lain sebagainya yang dapat mencelakakan orang.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda;

“Barangsiapa menyingkirikan gangguan dari jalan kaum muslimin, maka akan dicatat untuknya satu kebaikan, maka ia akan masuk surga.” (HR. Bukhari)

4. Menjenguk orang sakit

Ketika saudara kita sakit, sebaiknya kita meluangkan waktu untuk menjenguk mereka karena menjenguk orang sakit memiliki keutamaan tersendiri. Tindakan ini juga termasuk pada jenis pahala yang tidak disadari.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda;

“Barangsiapa menjenguk orang sakit atau mengunjungi saudaranya karena Allah, maka malaikat berseru : “Engkau adalah orang yang baik, langkahmu adalah langkah yang baik, dan engkau telah mendapatkan suatu posisi di surga.” (HR. Tirmidzi dan Abu Hurairah)

[ Artikel Terkait : Ringan Diucapkan, Besar Pahalanya! ]

5. Menjaga lisan

Menjaga lisan dengan cara berkata hal-hal yang baik termasuk kesempurnaan iman. Sebagai muslim, kita diajarkan untuk berbicara hal-hal yang penting saja dan bermanfaat.

“Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam, siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia menghormati tetangganya dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah dia memuliakan tamunya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

6. Senyum yang membahagiakan

Membahagiakan sesama muslim terkadang sulit untuk dilakukan, namun ternyata juga merupakan jenis pahala yang tidak disadari . Selain itu, senyum dalam islam bernilai sedekah di sisi Allah SWT. Riwayat dari Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda;

“Senyummu di hadapan suadaramu (sesame muslim) adalah (bernilai) sedekah bagimu.” (HR. at-Tirmidzi, Ibnu Hibban, dll, dinyatakan shahih oleh Ibnu Hibban, dan dinyatakan hasan oleh at-Tirmidzi dan syaikh al-Albani dalam ash-Shahihah)

[ Artikel Lainnya : Rahasia Dibalik Zakat, Mendatangkan Banyak Manfaat ]

7. Menjadi ibu rumah tangga

Menjadi ibu rumah tangga, mengerjakan setiap tugas ibu rumah tangga dengan niat mendekatkan diri kepada Allah akan mendatangkan banyak pahala. Allah berfirman dalam surat Al Ahzab ayat 33 yang artinya;

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu, janganlah kamu berhias dan bertangkah laku seperti orang-orang jahiliyah yang terdahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya.” (QS. Al Ahzab : 33)

Demikianlah ulasan singkat tentang 7 jenis pahala yang tidak disadari. Semoga bermanfaat.

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Penerbit Jabal: Spesialis Menerbitkan Al-Qur’an & Buku Islam Sejak Tahun 2004

penerbit alquran
Katalog Quran Penerbit Jabal

Penerbit Jabal adalah perusahaan dalam bidang penerbit alquran dan buku-buku islam untuk keperluan sekolah, pengajian, lembaga, wakaf ataupun keperluan lainnya. Berdiri sejak tahun 2004, alhamdulillah Penerbit Jabal sudah banyak dipercaya oleh banyak lembaga ternama di Indonesia. 

Tertarik dengan produk Mushaf Al-Qur’an atau Buku-buku Islam terbitan Penerbit Jabal? Silahkan kunjungi website kami www.penerbitjabal.com. Kemudian, Anda dapat langsung menghubungi tim admin melalui salah satu kontak yang tercantum di website.

Jika sudah, Anda akan segera terhubung dengan admin penerbitjabal.com yang sedang bertugas dan sampaikan kebutuhan pemesanan Anda. Mulai dari produk yang diinginkan, jumlah pesanan, harga dan tenggat waktu yang disepakati. // Artikel Pahala Yang Tidak Disadari Dalam Kehidupan Sehari-Hari

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

penerbit alquran

Pahala Tanpa Batas Bagi Orang Yang Sabar

Penerbitjabal.com, Pahala Tanpa Batas Bagi Orang Yang Sabar – Sering kita mendengar orang-orang berucap bahwa “sabar ada batasnya”. Padahal, Allah SWT mengatakan bahwa sabar tak ada batasnya.

Sahabat Jabal, sabar itu tak ada batasnya, lho! Sebenarnya, yang terbatas itu adalah tingkat keimanan kita. Jadi, semakin tinggi keimanan kita, maka semakin tinggi juga tingkat kesabaran kita.

[ Baca Artikel : 6 Doa Mohon Kesabaran Dalam Islam ]

Pahala Tanpa Batas Bagi Orang Yang Sabar

Allah SWT berfirman:

قُلْ يَا عِبَادِ الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا رَبَّكُمْ ۚ لِلَّذِينَ أَحْسَنُوا فِي هَٰذِهِ الدُّنْيَا حَسَنَةٌ ۗ وَأَرْضُ اللَّهِ وَاسِعَةٌ ۗ إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ

Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang beriman. bertakwalah kepada Tuhanmu”. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan bumi Allah itu adalah luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah Yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.” (QS. Az Zumar :10)

Ada tiga macam kesabaran, yaitu:

  1. Sabar dalam menjalankan taat kepada Allah SWT
  2. Sabar dalam menjauhi kemaksiatan
  3. Sabar dalam menerima takdir Allah SWT

Tahukah Sahabat Jabal? Seluruh amalan soleh itu memiliki standar pahalanya masing-masing. // Artikel Pahala Tanpa Batas Bagi Orang Yang Sabar

Allah SWT berfirman:

مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا ۖ وَمَنْ جَاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلَا يُجْزَىٰ إِلَّا مِثْلَهَا وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ

“Barangsiapa membawa amal yang baik, maka baginya (pahala) sepuluh kali lipat amalnya; dan barangsiapa yang membawa perbuatan jahat maka dia tidak diberi pembalasan melainkan seimbang dengan kejahatannya, sedang mereka sedikitpun tidak dianiaya (dirugikan).“ (QS. Al-An’am :160)

[ Lihat Juga Artikel : Ringan Diucapkan Besar Pahalanya ]

Dan tahukah Sahabat? 10 kali lipat itulah standar kebaikan, Rasulullah SAW bersabda:

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – قَالَ  يَقُولُ اللَّهُ إِذَا أَرَادَ عَبْدِى أَنْ يَعْمَلَ سَيِّئَةً فَلاَ تَكْتُبُوهَا عَلَيْهِ حَتَّى يَعْمَلَهَا ، فَإِنْ عَمِلَهَا فَاكْتُبُوهَا بِمِثْلِهَا وَإِنْ تَرَكَهَا مِنْ أَجْلِى فَاكْتُبُوهَا لَهُ حَسَنَةً وَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَعْمَلَ حَسَنَةً فَلَمْ يَعْمَلْهَا فَاكْتُبُوهَا لَهُ حَسَنَةً ، فَإِنْ عَمِلَهَا فَاكْتُبُوهَا لَهُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِمِائَةٍ

Dari Abu Hurairah,  Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:”Allah Ta’ala berfirman: Jika hambaku bertekad melakukan kejelekan, janganlah dicatat hingga ia melakukannya. Jika ia melakukan kejelekan tersebut, maka catatlah satu kejelekan yang semisal. Jika ia meninggalkan kejelekan tersebut karenaku, maka catatlah satu kebaikan untuknya. Jika ia bertekad melakukan satu kebaikan, maka catatlah untuknya satu kebaikan. Jika ia melakukan kebaikan tersebut, maka catatlah baginya sepuluh kebaikan yang semisal  hingga 700 kali lipat”. (HR. Bukhari no. 7062 dan Muslim no. 129)

“Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan Pahala mereka tanpa batas.” (QS. Az-Zumar: 10) // Artikel Pahala Tanpa Batas Bagi Orang Yang Sabar

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Penerbit Jabal: Spesialis Menerbitkan Al-Qur’an & Buku Islam Sejak Tahun 2004

penerbit alquran
Katalog Quran Penerbit Jabal

Penerbit Jabal adalah perusahaan dalam bidang penerbit alquran dan buku-buku islam untuk keperluan sekolah, pengajian, lembaga, wakaf ataupun keperluan lainnya. Berdiri sejak tahun 2004, alhamdulillah Penerbit Jabal sudah banyak dipercaya oleh banyak lembaga ternama di Indonesia. 

Tertarik dengan produk Mushaf Al-Qur’an atau Buku-buku Islam terbitan Penerbit Jabal? Silahkan kunjungi website kami www.penerbitjabal.com. Kemudian, Anda dapat langsung menghubungi tim admin melalui salah satu kontak yang tercantum di website.

Jika sudah, Anda akan segera terhubung dengan admin penerbitjabal.com yang sedang bertugas dan sampaikan kebutuhan pemesanan Anda. Mulai dari produk yang diinginkan, jumlah pesanan, harga dan tenggat waktu yang disepakati. // Artikel Pahala Tanpa Batas Bagi Orang Yang Sabar

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Hukum Sedekah Baju Bekas, Ternyata Begini Ganjarannya

Penerbitjabal.com, Hukum Sedekah Baju Bekas, Ternyata Begini Ganjarannya!

Sedekah merupakan amal shaleh yang akan mendapat pahala dua kali lipat dari apa yang dikerjakannya. Tentunya, sedekah tidak hanya memberikan sebagian dari apa yang kita punya. Melainkan membagikan dari apa yang kita sanggupi, selagi hal tersebut bisa meringankan beban orang yang dibantunya.

Setiap muslim sangat dianjurkan untuk bersedekah, karena selain membantu juga akan mendapatkan pahala dan kebaikan lainnya. Kemudian, hukum sedekah dalam islam adalah sunnah atau dianjurkan. Sehingga, apabila dikerjakan mendapat pahala dan jika tidak dikerjakan tidak mendapat dosa.

[ Artikel Terkait : Hukum Minta Didoakan Setelah Memberi Sedekah ]

Namun, sedekah menjadi wajib hukumnya bagi seseorang yang berkecukupan jika berjumpa seseorang yang kekurangan. Wajib hukumnya untuk menyisihkan sebagian harta yang ia punya kepada orang yang lebih membutuhkan. // Artikel Hukum Sedekah Baju Bekas

Allah SWT berfirman dalam surah At-Talaq memerintahkan kita untuk bersedekah dan berjanji akan membalas kebaikan tersebut.

لِيُنْفِقْ ذُو سَعَةٍ مِنْ سَعَتِهِ ۖ وَمَنْ قُدِرَ عَلَيْهِ رِزْقُهُ فَلْيُنْفِقْ مِمَّا آتَاهُ اللَّهُ ۚ لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا مَا آتَاهَا ۚ سَيَجْعَلُ اللَّهُ بَعْدَ عُسْرٍ يُسْرًا

Artinya : “Hendaklah orang yang mempunyai keluasan memberi nafkah menurut kemampuannya. Dan orang yang terbatas rezekinya, hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak membebani kepada seseorang melainkan (sesuai) dengan apa yang diberikan Allah kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan setelah kesempitan.” (QS. At-Talaq : 7)

Lalu, Bagaimana Hukum Sedekah Baju Bekas?

Memberikan baju bekas adalah salah satu sedekah yang mudah dilakukan, namun belum tahu apa hukumnya dalam Islam?

Tentu saja, hal ini dibolehkan selama pakaian tersebut masih layak untuk dipakai dan masih bisa digunakan, tidak ada kerusakan berlebihan pada pakaian dan pakaian tidak terlihat buruk jika dipandang.

Bagi mereka yang kurang berkemampuan, pakaian adalah barang mewah yang sulit didapatkan. Bahkan, untuk sekedar makan saja sangat kesulitan apalagi memiliki pakaian. Sehingga, jangan ragu untuk bersedekah pakaian bekas selama pakaian tersebut masih layak. // Artikel Hukum Sedekah Baju Bekas

[ Baca Juga Artikel : Pahala Bagi Yang Suka Sedekah Makanan ]

Dari Abu Musa ra dari Rasulullah SAW, beliau bersabda, “Setiap orang Islam itu wajib bersedekah.”

Salah seorang sahabat bertanya, “Bagaimana jika ia tidak mempunyai apa-apa?”

Beliau menjawab, “Hendaklah ia berbuat dengan kedua tangannya, sehingga hasilnya dapat dimanfaatkan bagi dirinya dan dapat pula untuk disedekahkan.”

Ia bertanya, “Bagimana seandainya ia tidak mampu untuk seperti itu?”

Beliau menjawab,”Hendaklah ia membantu orang yang sangat membutuhkan bantuannya.”

Ia bertanya lagi, “Bagaimana seandainya ia tidak mampu memberi bantuan?”

Beliau menjawab, “Hendaklah ia menyuruh orang untuk berbuat baik.”

Ia bertanya lagi, “Bagaimana seandainya ia juga tidak mampu untuk berbuat seperti itu?”

Beliau menjawab, “Hendaklah ia mencegah dirinya perbuatan keji termasuk sedekah.” (HR. Muslim)

Sedekah itu sangat dianjurkan bagi orang yang mampu, bahkan Allah SWT membuka jalan bagi siapa saja yang bersedekah. Karena bentuk daripada sedekah bukan hanya berupa digit dan nominal. Kita masih bisa bersedekah dengan tenaga, pikiran dan pakaian bekas yang layak dipakai. // Artikel Hukum Sedekah Baju Bekas

[ Kunjungi Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

Hukum bersedekah pakaian bekas sangat dibolehkan, dengan syarat pakaian tersebut layak. Allah SWT berfirman:

فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ

“Maka berlomba-lombalah (dalam membuat) kebaikan.” (QS. Al-Baqarah : 148)

Allah sangat menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan, bersedekah pun merupakan suatu amalan kebaikan. Sebagaimana dalam firman Allah dalam surah Al-Hajj:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ارْكَعُوا وَاسْجُدُوا وَاعْبُدُوا رَبَّكُمْ وَافْعَلُوا الْخَيْرَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Artinya : “Wahai orang yang beriman, rukuklah, sujudlah dan sembahlah Allah SWT Rabbmu dan berbuatlah kebaikan agar kamu beruntung.” (QS. Al-Hajj : 77)

Teruslah berbuat baik dari hal-hal kecil, karena setiap perbuatan baik akan melahirkan kebaikan terus menerus. Syarat dari pada sedekah pakaian bekas hanya layak dipakai dan baik digunakan.

Sebagai seorang muslim, kita diajarkan untuk saling tolong menolong. Sebagaimana dalam firman Allah SWT:

 وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Artinya : “Dan tolong menolonglah kalian dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan janganlah kalian tolong menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran dan bertakwalah kalian kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya.” (QS. Al-Maidah : 2)

Semoga kita semua termasuk ke dalam orang-orang yang selalu ingin berbuat baik dan menyebar kebaikan. Sekecil apapun kebaikan yang kita lakukan, maka Allah SWT akan mengganjar sesuai dengan perbuatannya, bahkan bisa melebihi yang manusia pikirkan. // Artikel Hukum Sedekah Baju Bekas

[ Baca Juga Artikel : Cara Mengajarkan Si Kecil Bersedekah Sejak Dini ]

Sebagaimana dalam firman Allah SWT:

فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ

Artinya : “Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat zarrah, niscaya dia akan melihat (balasan)nya.” (QS. Az-Zalzalah : 7)

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Pahala Bagi Yang Suka Sedekah Makanan

Penerbitjabal.com, Pahala Bagi Yang Suka Sedekah Makanan – Tak hanya bernilai sosial, memberi makanan bagi yang membutuhkan juga bernilai pahala. Tak heran, jika amalan tersebut termasuk amalan yang amat dicintai oleh Allah SWT.

Sangat pentingnya amalan sedekah makanan ini, Allah SWT bahkan menyebut orang-orang yang enggan memberi makan kepada sesama saudaranya sebagai pendusta agama.

Allah SWT berfirman:

“Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama? Maka itulah orang yang menghardik anak yatim. dan tidak mendorong memberi makan orang miskin.” (QS. Al Ma’un: 1-3)

[ Artikel Terkait : Sedekah Lewat Transfer, Bolehkah? ]

Karena itu, mengenyangkan orang lain merupakan amal yang sangat dianjurkan Islam. Nabi Muhammad SAW bersabda:

“Tidak (sempurna) iman orang yang kenyang perutnya sedang tetangga sebelahnya kelaparan.” (HR Baihaqi)

Pahala Bagi Yang Suka Sedekah Makanan

Manfaat sedekah makanan tidak hanya dirasakan oleh dhuafa, tapi juga pelaku kebaikan itu sendiri. Melansir dari laman sinergifoundation.org, diantara kebaikan yang akan diterima oleh orang yang sedekah makanan diantaranya:

  • Menghapus Dosa

Memberi makan orang yang kelaparan termasuk amalan yang dapat menghapus dosa-dosa, mengundang turunnya rahmat, dan menyebabkan diterimanya tobat. // Pahala Bagi Yang Suka Sedekah Makanan

“Sedekah itu dapat menghapus dosa sebagaimana air itu memadamkan api.” (HR. At Tirmidzi)

  • Mendapat Naungan Allah di Hari Akhir

Dalam satu riwayat, Allah SWT naungi selalu di bawa Arsy-Nya.

“Tiga pekara siapa pun yang ada padanya, kelak akan dinaungi oleh Allah di bawah ArsyNya pada hari tidak ada naungan kecuali naunganNya. Yaitu, berwudhu pada waktu cuaca dingin, mendatangi masjid meskipun gelap, dan memberi makan orang yang kelaparan.” (HR. Abu Muslim al Ashbahani)

  • Mendapat Ganjaran Terbaik di Surga

Ganjaran bagi orang-orang yang gemar bersedekah makanan, Allah juga menyiapkan balasan terbaik di surga-Nya. Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya di surga terdapat sejumlah kamar yang bagian luarnya terlihat dari bagian dalamnya dan bagian dalamnya terlihat dari bagian luarnya. Lalu seorang Arab Badui berdiri lalu bertanya, “Ya Rasulullah untuk siapa kamar-kamar itu?” Nabi SAW menjawab, “…untuk orang yang memberi makan …” (HR Tirmidzi)

[ Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

  • Diberi Gerbang Masuk Khusus bagi Orang yang Gemar Sedekah Makanan

Mereka diperkenankan untuk memasuki melalui sebuah pintu khusus yang tidak bisa dilewati orang lain.

“Barangsiapa yang memberi makan kepada seorang mukmin hingga membuatnya kenyang dari rasa lapar, maka Allah akan memasukkannya ke dalam salah satu pintu surga yang tidak dimasuki oleh orang lain.” (HR. Thabrani)

Nah, sudahkah Sahabat Jabal bersedekah makanan hari ini? Sedekah makanan pun dapat Sahabat laksanakan di LAZISWAF Pesantren Al Hilal. Makanan disalurkan kepada santri yatim dan penghafal quran Pesantren dan Rumah Tahfidz Al Hilal se-Jawa Barat. Jadi, selain sedekah, Sahabat juga mendapatkan pahala menyantuni anak yatim, lho! // Pahala Bagi Yang Suka Sedekah Makanan

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Keutamaan Hari Senin Dalam Islam, Dapat Menghapus Dosa!

Penerbitjabal.com, Keutamaan Hari Senin Dalam Islam, Dapat Menghapus Dosa!

Apa yang Sahabat Jabal pikirkan saat mendengar kata “hari senin”? Kerap kali, hari senin menjadi hari yang menyeramkan sekaligus membuat kita merasa malas. Karena, hari senin merupakan hari untuk kita semua mulai sekolah dan bekerja.

[ Kunjungi Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

Tahukah Sahabat Jabal? dibalik hari yang seringkali dicap sebagai hari “menyebalkan” tersebut memiliki keutamaannya tersendiri, lho! Berikut merupakan keutamaan hari Senin yang perlu Sahabat ketahui, dilansir dari berbagai sumber.

1. Hari Kelahiran dan Hijrah Nabi SAW 

Dalam hadits riwayat Ahmad, Ibnu Abbas berkata:

“Nabi SAW dilahirkan pada hari Senin, diangkat menjadi nabi pada hari Senin, meninggal dunia pada hari Senin, keluar untuk hijrah ke Madinah pada hari Senin, sampai di Madinah pada hari Senin dan mengangkat Hajar Aswad pada hari Senin”.

2. Dosa -dosa Akan Diampuni

Dosa akan diampuni bagi orang-orang yang tidak menyekutukan Allah dengan apa pun dan bagi orang yang tidak saling membenci saudaranya. Karena itu, Sahabat Jabal hendaklah memperbanyak istigfar dan menjauhkan diri dari permusuhan. // Keutamaan Hari Senin Dalam Islam, Dapat Menghapus Dosa!

[ Artikel Lainnya : 5 Keistimewaan Hari Jumat Dalam Islam ]

3. Pintu-pintu Surga Dibuka

Imam Muslim dalam Sahihnya meriwayatkan dari jalur Abu Hurairah:

“Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda: “Pintu-pintu surga dibuka pada hari Senin dan Kamis. Semua dosa hamba yang tidak menyekutukan Allah akan diampuni, kecuali bagi orang yang antara dia dan saudaranya terdapat kebencian dan perpecahan”.

Lalu dikatakan “Tangguhkanlah dua orang ini hinga mereka berdamai! Tangguhkanlah dua orang ini hingga mereka berdamai! Tangguhkanlah dua orang ini hingga mereka berdamai!”

4. Amal Perbuatan Manusia Diperlihatkan

Rasulullah SAW pun membiasakan puasa pada Senin dan Kamis. Karena beliau suka apabila amal perbuatannya diperlihatkan saat sedang berpuasa. Dalam hadits riwayat Ahmad, Qudamah bin Madz’un pernah bertanya kepada Usamah bin Zaid.

“Mengapa engkau berpuasa pada Senin dan Kamis, padahal engkau adalah orang yang lemah dan telah lanjut usia?”

Usamah menjawab.

“Sesungguhnya Rasulullah SAW senantiasa berpuasa Senin dan Kamis,”

Lalu beliau ditanya mengenai hal itu, maka beliau menjawab.

“Sesungguhnya seluruh amalan manusia akan diperlihatkan pada hari Senin dan Kamis”.

Sebagaimana Rasulullah SAW yang menyukai amalannya diperlihatkan saat berpuasa. Seorang muslim hendaknya memperbanyak ibadah pula di hari Senin, salah satunya dengan bekerja. Bekerja tentunya dapat bernilai ibadah jika diniatkan untuk Allah SWT. // Keutamaan Hari Senin Dalam Islam, Dapat Menghapus Dosa!

[ Produk Best Seller : Mushaf Al Azhar Hard Cover A4 ]

5. Hari Dimulainya Aktivitas Kerja

Bahkan Nabi Daud AS juga giat bekerja dan makan dari hasil usahanya sendiri. Ibnu Abbas berkata:

“Hari Senin adalah hari untuk bepergian”.

Maka hendaklah seorang muslim bersemangat untuk pergi bekerja maupun beribadah. Rasulullah SAW berdoa agar dihindarkan dari rasa malas.

“Allahumma inni a’udzubika minal ‘ajzi wal kasali, wa’audzubika minal jubni, wa’audzubika minal harami, wa’audzubika minal bukhli”.

Artinya:”Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari rasa lemah dan malas, dan aku berlindung kepada-Mu dari sikap pengecut, dan aku aku berlindung kepada-Mu dari pikun, dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat pelit.”

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

7 Bahaya Riba Di Dunia Dan Akhirat

Penerbitjabal.com, 7 Bahaya Riba Di Dunia Dan Akhirat – Segala sesuatu yang dilarang oleh Allah SWT tentu mengandung maksud kebaikan di dalamnya. Allah melarang segala sesuatu yang biasanya mengandung kemaslahatan entah didunia maupun di akhirat nantinya.

Diantara banyaknya perkara yang dilarang, maka riba menjadi salah satunya. Praktek ribawi merupakan dosa yang merusak. Namun sayangnya, praktek riba telah menjamur di masyarakat bahkan mustahil bagi kita untuk menuntaskan praktek ribawi secara tuntas.

Riba menjadi sebuah kata yang begitu akrab di telinga kita sehari- hari. Terutama bagi orang islam tentu riba merupakan kata yang cukup familiar dan yang pasti berarti buruk. // 7 Bahaya Riba Di Dunia Dan Akhirat

[ Artikel Terkait : Alasan Mengapa Riba Diharamkan ]

Pengertian Riba

Riba adalah tambahan yang disyaratkan dan diterima pemberi pinjaman sebagai imbalan dari peminjam dalam transaksi bisnis.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), riba disebut juga bunga uang, lintah darat, atau rente. Dikutip dari Buku Pintar Investasi Syariah, riba berasal dari bahasa Arab yang artinya tambahan (al-ziyadah), berkembang, (an-numuw), meningkat (al-irtifa’), dan membesar (al-‘uluw).

Dalam Al-Quran , larangan riba dijelaskan dalam Surat Al-Baqarah ayat 278

اَلَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ الرِّبٰوا لَا يَقُوْمُوْنَ اِلَّا كَمَا يَقُوْمُ الَّذِيْ يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطٰنُ مِنَ الْمَسِّۗ ذٰلِكَ بِاَنَّهُمْ قَالُوْٓا اِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبٰواۘ وَاَحَلَّ اللّٰهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبٰواۗ فَمَنْ جَاۤءَهٗ مَوْعِظَةٌ مِّنْ رَّبِّهٖ فَانْتَهٰى فَلَهٗ مَا سَلَفَۗ وَاَمْرُهٗٓ اِلَى اللّٰهِ ۗ وَمَنْ عَادَ فَاُولٰۤىِٕكَ اَصْحٰبُ النَّارِ ۚ هُمْ فِيْهَا خٰلِدُوْنَ

Artinya : “Orang-orang yang memakan riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan karena gila. Yang demikian itu karena mereka berkata bahwa jual beli sama dengan riba. Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Barangsiapa mendapat peringatan dari Tuhannya, lalu dia berhenti, maka apa yang telah diperolehnya dahulu menjadi miliknya dan urusannya (terserah) kepada Allah. Barangsiapa mengulangi, maka mereka itu penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.”

[ Lihat Juga Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

7 Bahaya Riba Di Dunia Dan Akhirat

Berikut ini bahaya riba di dunia dan akhirat yang harus dihindari, diantaranya:

1. Pelaku diancam dengan siksa api neraka

Di dalam praktek riba, tidak ada satupun manfaat yang bisa diambil atasnya. Ancaman bagi para pelaku riba adalah neraka.

“Hai orang- orang yang beriman, janganlah kamu memakan Riba dengan berlipat ganda dan bertakwalah kamu kepada Allah supaya kamu mendapat keberuntungan.” (QS. Ali Imran : 130)

2. Allah akan menghapus keberkahan untuk mereka para pelaku riba

Allah SWT juga mengancam para pelaku dengan tidak menerima keberkahan. // 7 Bahaya Riba Di Dunia Dan Akhirat

3. Penyebab krisis ekonomi

Para ahli ekonomi menyatakan jika bunga berbayar yang berlaku atas peminjaman modal atau riba merupakan penyebab utama terjadinya krisis ekonomi. Terlebih jika bunga yang harus dibayarkan terlalu tinggi, maka krisis ekonomi yang terjadi akan semakin besar dampaknya.

Tingginya bunga atas Modal yang dipinjam entah perseorangan ataupun para pengusaha besar, membuat mereka mengeluh. Hasil yang mereka terima atas kerja keras yang dilakukan terkadang malah habis digunakan untuk membayar bunga pinjaman yang begitu tinggi.

[ Baca Juga Artikel : Manfaat Membaca Al Quran Dalam Kehidupan ]

4. Retaknya hubungan persaudaraan

Riba ternyata juga menjadi salah satu pemicu retaknya hubungan persaudaraan. Dibandingkan dengan riba, tentu sedekah jauh lebih baik. Orang yang gemar bersedekah, hidupnya akan dilimpahi keberkahan oleh Allah SWT.

5. Harta yang di sedekahkan tidak akan berkah

Bahaya riba yang selanjutnya adalah para pelaku yang tidak mendapatkan pahala bahkan ketika mereka berinfaq. Seperti firman Allah :

“Dan sesuatu riba (tambahan) yang kamu berikan agar dia bertambah pada harta manusia, maka riba itu tidak menambah pada sisi Allah. Dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu maksudkan untuk mencapai keridhaan Allah, maka (yang berbuat demikian) itulah orang-orang yang melipat gandakan (pahalanya).” (QS. Ar-Rum ayat 39)

6. Kebiasaan orang Yahudi

Riba ternyata merupakan salah satu kebiasaan buruk kaum Yahudi. Jika kaum Muslimin melakukan Riba, maka mereka telah mengikuti atau meniru apa yang orang Yahudi lakukan.

Mereka yang demikian, akan mengikuti nasib kaum yahudi yang mendapatkan azab pedih di akhirat dengan siksa yang menyengsarakan di sana. // 7 Bahaya Riba Di Dunia Dan Akhirat

7. Riba diperangi oleh Allah dan Rasul

Allah melaknat siapa saja yang melakukan riba. Bahkan di akhirat nanti, pelaku Riba akan dibangkitkan dalam keadaan gila dan kelak akan kekal di neraka.

Ayat mengenai riba banyak di temukan di dalam Al Qur’an. Hal ini menandakan jika riba merupakan hal buruk yang membawa dampak negatif bagi kehidupan sehari-hari manusia.

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Alasan Mengapa Riba Diharamkan Dan Wajib Dihindari!

Penerbitjabal.com, Alasan Mengapa Riba Diharamkan Dan Wajib Dihindari!

Ada banyak sekali transaksi ekonomi mulai dari pembelian dan juga penjualan, serta beberapa tipe perdagangan yang melibatkan riba.

Dalam transaksinya, walaupun terlihat sepele dan juga ringan, namun ternyata riba merupakan salah satu hal yang diharamkan dan wajib dihindari.

Karena banyak sekali kerugian dan juga hal buruknya, apalagi dampaknya bagi umat muslim jika menggunakan riba.

Dalam artikel ini akan kita bahas secara lengkap seputar riba dan alasan mengapa riba diharamkan.

[ Lihat Rekomendasi Dari Kami : Penerbit Alquran ]

Pengertian Riba

Riba merupakan tambahan yang harus dibayarkan oleh seseorang, apabila berhutang kepada orang yang memberikan hutang tersebut melebihi uang yang diletakkan saat perjanjian awal. Bisa dikatakan riba adalah tambahan.

Riba Dalam Al Quran

Dalam agama Islam, riba sendiri banyak dibahas dalam beberapa ayat Al Quran dan hadits. Jelas sekali bahwa riba adalah hal yang diharamkan, di antaranya:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memakan riba dengan berlipat ganda, dan bertakwalah kamu kepada Allah supaya kamu mendapat keberuntungan. (Ali Imron ayat 130)

Selain surah Ali Imron ada juga surah Al Baqarah, yang membahas mengenai buruknya riba:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَذَرُوا مَا بَقِيَ مِنَ الرِّبَاإِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَفَإِن لَّمْ تَفْعَلُوا فَأْذَنُوا بِحَرْبٍ مِّنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ ۖ وَإِن تُبْتُمْ فَلَكُمْ رُءُوسُ أَمْوَالِكُمْ لَا تَظْلِمُونَ وَلَا تُظْلَمُونَوَإِن كَانَ ذُو عُسْرَةٍ فَنَظِرَةٌ إِلَىٰ مَيْسَرَةٍ ۚ وَأَن تَصَدَّقُوا خَيْرٌ لَّكُمْ ۖ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba (yang belum dipungut) jika kamu orang-orang yang beriman. Maka jika kamu tidak mengerjakan (meninggalkan sisa riba), maka ketahuilah, bahwa Allah dan Rasul-Nya akan memerangimu. Dan jika kamu bertaubat (dari pengambilan riba), maka bagimu pokok hartamu; kamu tidak menganiaya dan tidak (pula) dianiaya. Dan jika (orang yang berhutang itu) dalam kesukaran, maka berilah tangguh sampai dia berkelapangan. Dan menyedekahkan (sebagian atau semua utang) itu, lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.(Al-Baqarah ayat 278-280)

وَحَرَّمَ الرِّبَا

Dan Allah telah mengharamkan riba.” (QS. Al Baqarah: 275)

Dalil dari As-Sunnah:

لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ آكِلَ الرِّبَا وَمُؤْكِلَهُ وَكَاتِبَهُ وَشَاهِدَيْهِ وَقَالَ هُمْ سَوَاءٌ

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat pemakan riba, orang yang memberi makan dengan riba, juru tulis transaksi riba dan dua orang saksinya. Kedudukan mereka itu semuanya sama.” (HR. Muslim nomor 2995)

[ Baca Juga Artikel : Pentingnya Muhasabah Diri ]

Alasan Mengapa Riba Diharamkan

Berikut ini alasan mengapa riba diharamkan dan wajib dihindari, diantaranya:

1. Memutus Silaturahmi

Dengan adanya riba, ada pihak yang mencari keuntungan di atas kesulitan orang lain dan pihak yang merasa kesulitan tidak bisa melakukan apapun, kecuali terpaksa.

Hal ini menjadikan tali silaturahmi keduanya akan terputus secara otomatis dan hubungan tersebut langsung meregang.

2. Melahirkan Permusuhan

Tanpa disadari bahwa riba melahirkan permusuhan dan juga balas dendam atau rasa benci. Sikap mengambil keuntungan di atas penderitaan orang lain tentu saja sangat dibenci dan tidak bermoral. Sebab ini lah menjadi alasan alasan riba diharamkan.

3. Menentang Allah SWT

Secara tidak langsung mereka bergelut dan berinteraksi secara terang-terangan, mereka juga menggumumkan bahwa dirinya adalah penentang Allah dan Rasulullah.

Karena riba adalah sesuatu yang diharamkan, memakan riba juga menunjukkan kelemahan serta lenyapnya taqwa dalam diri pelaku.

4. Selalu Kekurangan

Seringkali merasa kekurangan terutama dalam segi ekonomi. Allah sudah memberikan penjelasan, bahwa mereka yang memanfaatkan riba akan merasa kekurangan dan tidak pernah cukup dalam hidupnya. Sehingga mereka tidak pernah merasa bersyukur, apalagi mendapatkan manfaat dari harta yang dimilikinya.

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Rahasia Dibalik Zakat, Mendatangkan Banyak Manfaat!

Penerbitjabal.com, Rahasia Dibalik Zakat, Mendatangkan Banyak Manfaat!

Zakat hukumnya wajib bagi setiap muslim yang mampu melaksanakannya. Namun, tahukah Sahabat Jabal? ternyata, manfaat dari berzakat sangatlah banyak, mulai dari urusan duniawi hingga akhirat.

Inilah Manafaat Dari Zakat

Melansir dari laman kabbengkalis.baznas.go.id, berikut merupakan manfaat dari zakat.

1. Menyempurnakan Iman

Berzakat kepada mereka yang membutuhkan merupakan salah satu pilar agama Islam. Setiap muslim pasti berusaha melaksanakan amalan ini dengan tujuan melengkapi kewajiban yang diamanatkan agamanya. // Artikel Rahasia Dibalik Zakat, Mendatangkan Banyak Manfaat!

2. Bukti Keimanan dan Ketaatan

Dengan membayar zakat, Sahabat sudah menunjukkan keimanan kepada Allah SWT. Sebab, dengan berzakat Sahabat tidak mengharapkan imbalan duniawi melainkan ketenangan hati dan pahala dari Allah SWT.

[ Baca Juga Artikel : Cara Membersihkan Hati Dan Pikiran ]

3. Membersihkan Hati dan Diri

Dengan membayar zakat, muslim telah masuk ke dalam kelompok orang dermawan dan memisahkan diri dari kelompok orang-orang kikir. // Artikel Rahasia Dibalik Zakat, Mendatangkan Banyak Manfaat!

4. Menenangkan Hati

Berzakat melatih umat Muslim untuk ikhlas. Jika dilakukan dengan ikhlas dan tanpa paksaan, zakat bermanfaat melatih kita menjadi pribadi yang ikhlas dan tulus melakukan kebajikan bagi orang lain. Inilah hikmah zakat yang akan membawa banyak keselamatan untuk Sahabat.

5. Mencapai Keimanan yang Sempurna

Rasulullah SAW bersabda, “Salah seorang di antara kalian tidaklah beriman (dengan iman sempurna) sampai ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri.” (HR. Bukhari: 13)

6. Tiket untuk ke Surga

Surga adalah untuk “mereka yang bertutur halus, menyebarkan salam Islam, memberi makan orang-orang dan bermalam dengan memanjatkan doa secara sukarela ketika orang-orang sedang terlelap.” (HR. At-Tirmidzi)

[ Lihat Juga : 4 Jalan Menuju Surga Dengan Mencintai ]

7. Pelindung di Hari Akhir

Seperti yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari, tentang salah satu dari tujuh jenis orang yang akan berada di bawah teduh Allah SWT pada saat hari kebangkitan adalah: “orang-orang yang beramal dan menyembunyikannya sedemikian rupa sehingga tangan kirinya tidak tahu apa yang diberikan oleh tangan kanannya.”

8. Mempelajari Agama Lebih Dalam

Manfaat zakat selanjutnya adalah dapat membuat seseorang mengetahui batasan-batasan dan hukum Allah SWT. // Artikel Rahasia Dibalik Zakat, Mendatangkan Banyak Manfaat!

9. Membawa Kebajikan

Zakat juga bermanfaat mendatangkan kebaikan-kebaikan dalam hidup. Rezeki dilancarkan, kualitas hidup meningkat, hati terasa tenang, dan kehidupan juga terasa lebih tentram karena kebaikan yang telah dilakukan.

[ Baca Juga Artikel : Doa Kesabaran Dan Ketenangan ]

10. Meninggal dengan Tenang

Zakat menjauhkan umat Muslim dari kematian yang kurang baik. Dengan melunaskan kewajibannya sebagai umat Muslim, pahala yang didapatkan pun bertambah.

11. Membentengi Diri dari Bencana

Zakat dapat mencegah adanya bencana yang diturunkan ke bumi. Sebab, dengan berzakat kita dapat memadamkan kemurkaan Allah SWT. // Artikel Rahasia Dibalik Zakat, Mendatangkan Banyak Manfaat!

12. Menghapus Dosa

Berbuat kebaikan dapat menambah pahala dan mengurangi dosa kita, atau bahkan menghapusnya. Rasulullah SAW bersabda, “Amal memadamkan dosa sebagaimana air memadamkan api.” (Dalam HR. At-Tirmidzi dan An-Nasaa’i)

13. Terbiasa Membantu Sesama

Allah SWT berfirman dalam Al Quran, yang artinya: “Dan berbuat baiklah (kepada orang lain), sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu.”

14. Menghilangkan Rasa Iri dan Prasangka

Beberapa orang memang memiliki nasib kurang beruntung dibandingkan yang lainnya, maka dari itu tidak ada salahnya jika Sahabat Jabal membantu mereka yang kurang beruntung.

[ Lihat Juga Artikel : Dengki Itu Memakan Kebaikan ]

15. Mencegah Kriminalitas

Manfaat zakat lainnya adalah ikut andil dalam mencegah kejahatan seperti perampokan atau pencurian. Sebagian kejahatan timbul karena tidak terpenuhinya kebutuhan dasar oleh orang-orang kurang mampu. Jadi, dengan berzakat Sahabat bisa berkontribusi untuk mengurangi kesulitan dalam pemenuhan kebutuhan dasar.

16. Merendahkan Hati

Rasulullah SAW: “Amal yang diberikan secara rahasia dapat memadamkan kemurkaan Allah SWT.” (HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Hiban)

17. Meningkatkan Rezeki

Jika seseorang mengamalkan kekayaannya, dia akan terlindung dari penyakit dan Allah SWT akan meningkatkan kualitas hidupnya. // Artikel Rahasia Dibalik Zakat, Mendatangkan Banyak Manfaat!

Seperti yang disebutkan dalam Hadits: “Kekayaan tidak akan berkurang karena amal.”

[ Baca Juga Artikel : Kumpulan Doa Pembuka Rezeki Sesuai Ajaran Nabi ]

18. Membersihkan Harta

Allah SWT berfirman, “Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, para mualaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berutang, untuk jalan Allah dan untuk mereka yang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketepatan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (QS At-Taubah ayat 60)

19. Meningkatkan Keberkahan Harta

Rasulullah SAW bersabda: Harta tidak akan berkurang karena sedekah (zakat) dan tidaklah Allah menambah bagi hamba yang pemaaf kecuali kemuliaan dan tidak lah orang yang berlaku tawadhu’ karena Allah melainkan Dia akan meninggikannya (HR. Muslim)

20. Memperluas Peredaran Harta

Allah SWT berfirman, “Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir: seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (kurnia-Nya) lagi Maha Mengetahui. (QS. Al-Baqarah : 261)

[ Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

Jadi, jangan lupakan kewajiban Sahabat Jabal untuk senantiasa berzakat kepada mereka yang membutuhkan, ya!

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Pentingnya Muhasabah Diri

Penerbitjabal.com, Pentingnya Muhasabah Diri – Secara bahasa, muhasabah artinya, ‘melakukan perhitungan’. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia diartikan sebagai mawas diri atau introspeksi diri, yakni peninjauan atau koreksi terhadap (perbuatan, sikap, kelemahan, kesalahan, dan sebagainya) diri sendiri.

Dikutip dari Republika.co.id, muhasabah adalah suatu perintah dari Allah SWT. Hal itu sesuai dengan Al Quran surah al-Hasyr ayat 18. Artinya:

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” // Pentingnya Muhasabah Diri

[ Muhasabah Diri : Kematian Si Penghancur Kelezatan ]

Bermuhasabah menyebabkan seorang hamba yang beriman melaksanakan perintah-Nya. Orang itu akan selalu memperhitungkan diri sendiri sebelum menilai orang lain. Apakah dirinya sudah pantas sebagai hamba Allah SWT yang baik? Apakah amalan-amalannya bernilai di sisi Allah Ta’ala?

Hidup di dunia ini adalah kesempatan yang tak boleh disia-siakan untuk mengumpulkan bekal bagi perjalanan di akhirat kelak. // Pentingnya Muhasabah Diri

Kebiasaan bermuhasabah akan membawa pada optimisme, alih-alih pesimisme. Tujuan akhirnya adalah ridha Ilahi, yang ditandai dengan izin-Nya agar diri masuk ke dalam surga.

Dalam Islam, muhasabah merupakan salah satu amalan yang sangat dianjurkan. Sebagai sebuah amalan yang dianjurkan, muhasabah memiliki keutamaan dan manfaat yang luar biasa.

[ Artikel Terkait : Sudahkah Kita Bersyukur Hari Ini ? ]

Muhasabah diri dipercaya dapat memberikan ketenangan dan kedamaian dalam jiwa seseorang. Selain itu, muhasabah juga dapat mendorong seseorang ke arah kehidupan yang bermakna serta memotivasi untuk selalu mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Berikut adalah manfaat muhasabah diri menurut Ibnul Qayyim, dilansir dari Republika.co.id.

  1. Mengetahui aib diri sendiri
  2. Terhindar dari sifat munafik
  3. Membukakan pintu kehinaan dan ketundukan di hadapan Allah SWT
  4. Dapat menempati surga Firdaus serta memandang wajah Rabb yang Mulia lagi Maha Suci
  5. Manusia akan membuka hati dan menyadari segala dosanya. Setelah itu, muslim yang taat akan bertaubat dan tak mengulangi kesalahannya.

Berikut ini beberapa cara melakukan muhasabah, dilansir dari brilio.net.

  1. Mengavaluasi niat, amalan, dan dosa-dosa
  2. Mendirikan salat taubat
  3. Menerima masukan dan saran orang lain

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

3 Keistimewaan Nabi Ismail

Penerbitjabal.com, 3 Keistimewaan Nabi Ismail!

Nabi Ismail ‘alaihis salam adalah putera pasangan Nabi Ibrahim al Khalil ‘alaihis salam dan Hajar al Qibthiyah al Mishtiyah.

Beliau dikenal juga dengan sebutan adz-Dzabih atau yang disembelih merujuk pada sejarah Idul Adha dan sejarah puasa Arafah.

Sebagai Nabi dan Rasul, beliau memiliki beberapa keistimewaan, di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Memiliki Sifat yang Sangat Terpuji

Nabi Ismail ‘alaihis salam adalah salah seorang Nabi dan Rasul yang telah dipuji oleh Allah subhanahu wa ta’ala karena sifat-sifat yang dimilikinya yaitu penyantun, sabar, tepat janji dan selalu menjaga shalat. Beliau juga kerap memerintahkan keluarganya untuk senantiasa mengerjakan shalat dan berdoa kepada Allah.

[ Baca Juga Artikel : Tips Memilih Buku Cerita Anak ]

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman dalam surat Maryam ayat 54-55

“Dan ceritakanlah (wahai Muhammad kepada mereka) kisah Ismail (yang tersebut) di dalam al-Qur’an. Sesungguhnya, ia adalah seorang yang benar janjinya dan ia adalah seorang rasul dan nabi. Da ia menyuruh ahlinya (keluarganya) untuk mengerjakan shalat dan menunaikan zakat dan ia adalah seorang yang diridhai di sisi Tuhannya.” (QS. Maryam : 54-55)

2. Orang yang Pertama Kali Mengendarai Kuda

Keistimewaan Nabi Ismail ‘alaihis salam berikutnya adalah beliau memiliki kemampuan untuk menjinakkan dan menaiki kuda yang sebelumnya merupakan binatang buas. // 3 Keistimewaan Nabi Ismail

Sa’id bin Yahya al-Umawi menjelaskan sebagai berikut.

Seorang syaikh dari suku Quraisy pernah menceritakan kepada kami, Abdul Malik bin Abdul Aziz pernah menceritakan kepada kami, dari Abdullah bin Umar bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Milikilah kuda dan jadikanlah ia warisan di antara kalian karena sesungguhnya kuda itu merupakan warisan dari orang tua kalian, yaitu Ismail.” (Kitab Al-Maghazi, hadits dhaif)

[ Kunjungi Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

3. Orang yang Pertama Kali berbicara dengan Bahasa Arab Fasih

Nabi Ismail ‘alaihis salam merupakan orang yang pertama kali berbicara dengan bahasa Arab secara fasih. Keistimewaan ini sama dengan salah satu keistimewaan Nabi Hud ‘alaihis salam. // 3 Keistimewaan Nabi Ismail

Sa’id bin Yahya al-Umawi menjelaskan sebagai berikut.

Ali bin al Mughirah telah menceritakan kepadaku, Abu Ubaidah telah menceritakan kepada kami, Sama’ bin Malik telah menceritakan kepada kami, dari Muhammad bin Ali bin al Husain, dari ayah-ayahnya, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:

“Ismail adalah orang yang pertama kali berbicara bahasa Arab dengan kental ketika berumur empat belas tahun. Selanjutnya, Yunus berkata kepadanya, “Engkau benar, wahai Abu Sayar. Demikianlah Abu Jara menceritakan kepadaku.” (Hadits dhaif)

Kemampuan beliau berbicara bahasa Arab tidak terlepas dari tugas beliau yakni berdakwah kepada bangsa Arab dan sekitarnya.

Wallahu a’lam. // 3 Keistimewaan Nabi Ismail

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Reaksi Bangsa Jin Ketika Pertama Mendengar Bacaan Al Quran

Penerbitjabal.com, Reaksi Bangsa Jin Ketika Pertama Mendengar Bacaan Al Quran – Bukhari dan Tirmidzi dari Ibnu Abbas meriwayatkan bahwa jin merasa begitu takjub dan tercengang ketika pertama mendengar bacaan Al-Qur’an

Kisah ini bermula saat Rasulullah SAW bersama para sahabat hendak pergi ke Pasar Ukadz. Pasar di Makkah ini merupakan tempat orang Arab Jahiliyah melakukan jual beli dan membaca syair.

[ Artikel Terkait : Manfaat Membaca Al Quran Dalam Kehidupan ]

Saat hendak ke pasar itu, Rasulullah melihat banyak meteor melayang di udara. Hal ini pun dipahami akibat jin yang berulah. Seperti diketahui, sejak kelahiran Rasulullah SAW, bangsa jin tak lagi bebas mendapatkan berita dari langit. Padahal, dahulu mereka sangat mudah mendapatkan berita dari langit. 

Setiap kali bangsa jin ingin mengatahui kabar atau berita dari langit, mereka selalu berupaya mencuri dengar. Tetapi, hal tersebut selalu gagal. Sebab, setiap kali bangsa jin ingin mencuri dengar, selalu datang meteor dan batu bencana yang melayang dengan cepat di udara. // Reaksi Bangsa Jin Ketika Pertama Mendengar Bacaan Al Quran

Dari penjelasan beberapa hadits, meteor tersebut menjadi teguran dari Allah terhadap bangsa jin. Meteor menjadi semacam panah yang dilesatkan kepada para bangsa jin yang mencuri dengar berita dari langit.

Hal itu pun membuat para jin kesulitan mendapatkan berita dari langit. Sehingga sulit untuk para jin melakukan tipu muslihat kepada manusia.

Kejadian ini kemudian membuat para jin kacau. Para pemimpin jin berdiskusi dan kemudian memerintahkan pasukan jin untuk mencari tahu mengenai hal tersebut. Mereka kemudian diperintahkan untuk menyebar di segala penjuru. Hingga kemudian terdapat jin yang tiba di Lembah Tihamah. 

[ Lihat Juga Artikel : Al Quran Obat Penyakit Hati ]

Pasukan jin tersebut sempat melihat rombongan Rasulullah bersama para sahabat yang berada di perkebunan kurma. Saat itu, jin mendapati Rasulullah tengah beribadah bersama para sahabat. 

Hal ini juga disebutkan dalam Tafsir Al Azhar Jilid 9 yang ditulis oleh Buya Hamka bahwa jin tersebut kemudian sempat menyimak bacaan Al-Qur’an. Dengan saksama, jin mendengarkan dan merasa sangat takjub akan bacaan tersebut. // Reaksi Bangsa Jin Ketika Pertama Mendengar Bacaan Al Quran

“Kami telah mendengar Al-Qur’an. Sungguh menakjubkan sekali kandungannya. Dia memberi petunjuk kepada jalan yang bijaksana, jalan yang cerdik dan benar. Karena telah percaya akan isi Al-Qur’an itu, mulai sekarang kami tidak mau lagi mempersekutukan Allah kami dengan yang lain sesuatu jua,” kata jin yang mendengar bacaan Al-Qur’an itu.

Allah kemudian menurunkan wahyu kepada Rasulullah melalui Surat al-Jinn ayat 1:

“Katakanlah (Muhammad), telah diwahyukan kepadaku bahwa sekumpulan jin telah mendengarkan (bacaan),” lalu mereka berkata, ‘Kami telah mendengarkan bacaan yang menakjubkan ( Al Quran ).'”

Bangsa jin tersebut kemudian berkata kepada bangsanya untuk diam dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an yang dilantunkan Rasulullah bersama para sahabat dengan sungguh-sungguh. “Diamlah,” kata jin. 

“(Ingatlah) ketika kami hadapkan kepadamu (Nabi Muhammad) sekelompok jin yang mendengarkan (bacaan) Al-Qur’an. Ketika menghadirinya, mereka berkata, “Diamlah!” Ketika (bacaannya) selesai, mereka kembali kepada kaumnya sebagai pemberi peringatan.’

Mereka berkata, “Wahai kaum kami, sesungguhnya kami telah mendengarkan Kitab (Al-Qur’an) yang diturunkan setelah Musa sebagai pembenar (kitab-kitab) yang datang sebelumnya yang menunjukkan pada kebenaran dan yang (membimbing) ke jalan yang lurus. // Reaksi Bangsa Jin Ketika Pertama Mendengar Bacaan Al Quran

[ Kunjungi Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

Wahai kaum kami, penuhilah (seruan Nabi Muhammad) yang mengajak pada (agama) Allah dan berimanlah kepada-Nya, niscaya Dia akan mengampuni sebagian dosa-dosamu dan menyelamatkanmu dari azab yang pedih.

Siapa yang tidak memenuhi (seruan Nabi Muhammad) yang mengajak pada (agama) Allah tidak kuasa (melepaskan diri dari siksa Allah) di bumi dan tidak ada para pelindung baginya selain Allah. Mereka itu berada dalam kesesatan yang nyata.” (QS Al Ahqaf ayat 29-32)

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

https://penerbitjabal.com/category/buku-anak/

Tips Memilih Buku Cerita Anak, Jangan Asal Pilih!

Penerbitjabal.com, Tips Memilih Buku Cerita Anak Dan Manfaatnya!

Salah satu cara untuk meningkatkan minat baca anak adalah dengan membacakan buku cerita sejak dini. Saat ini, banyak dijual buku anak yang menarik dan bagus dengan isi cerita yang berbeda-beda. Akan tetapi, apakah Anda yakin telah memilih buku yang tepat?

Agar tidak salah pilih, kami merekomendasikan buku untuk anak-anak dari 3 tahun, 5 tahun hingga 10 tahun. Selain itu, kami memberikan tips yang berguna untuk memilih buku bacaan anak-anak. Jadi, jangan sampai ketinggalan dan baca sampai habis ya, Sahabat Jabal!

[ Rekomendasi Untuk Anda : Penerbit Alquran Terbaik ]

Manfaat Membacakan Buku Cerita Untuk Anak

https://penerbitjabal.com/category/buku-anak/

Sama seperti orang dewasa, membaca buku untuk anak memiliki banyak manfaat. Tentang apa saja, ya? Berikut penjelasannya!

  • Meningkatkan daya ingat

Membaca buku bisa melatih anak untuk berkonsentrasi. Anak diharapkan bisa menyimak dan memahami cerita yang dibaca. Sahabat juga bisa sesekali bertanya pada anak tentang isi cerita atau menanyakan kembali keesokan harinya. Hal ini juga sekaligus melatih serta meningkatkan kemampuan daya ingat mereka. // Artikel Tips Memilih Buku Cerita Anak

  • Meningkatkan keterampilan bahasa

Dengan membaca buku, kemampuan bahasa dan kosa kata anak meningkat pesat. Jika Sahabat membaca buku cerita anak-anak, Sahabat akan mendengarkan dan mempelajari kosa kata baru. Selain itu, agar anak dapat belajar bahasa yang benar dan baik, bahasa yang dipelajari sudah disempurnakan.

  • Membantu mengembangkan imajinasi anak-anak

Membaca cerita fantasi, dongeng dan cerita rakyat meningkatkan kecerdasan anak. Dari situ, Sahabat bisa membayangkan bahwa Sahabat adalah tokoh utama dalam sebuah buku. Selain itu, pemikiran dibentuk sesuai dengan buku yang dibaca. Untuk itu, pilihlah buku-buku yang berhubungan dengan mata pelajaran.

  • Memperluas wawasan dan informasi

Buku adalah jendela dunia. Dengan membaca buku, anak memperoleh informasi dan wawasan baru tentang hal-hal yang sebelumnya tidak mereka ketahui. // Artikel Tips Memilih Buku Cerita Anak

[ Artikel Terkait : Rekomendasi Buku Islam Terbaik Untuk Dikaji ]

Jangan Asal Pilih, Inilah Tips Memilih Buku Cerita Anak

Untuk mendapatkan buku cerita yang baik dan sesuai dengan prinsip maupun gaya parenting yang Sahabat Jabal anut, tentunya memerlukan tips tersendiri. Berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam memilih buku cerita untuk anak.

1. Sesuaikan buku dengan usia anak

Anak-anak memiliki tahap perkembangan yang berbeda di setiap usianya. Karena itu, buku cerita yang dibacakan pun tentu berbeda sesuai usia anak. 

  • Untuk usia 0-1 tahun, pilih buku dengan banyak gambar dan warna kontras

Pada usia ini, Sahabat Jabal harus memilih buku cerita dengan lebih banyak gambar dengan warna yang kontras. Buku cerita yang berwarna-warni membuat anak ingin membaca atau setidaknya mendekatkan diri dengan buku yang sedang dibacanya. Pilih juga buku yang memiliki sedikit teks tetapi banyak gambar.

Kami juga menyarankan agar Sahabat Jabal memilih buku cerita dari bahan kain atau busa tebal agar buku tak mudah rusak. Buku-buku berjenis board book juga kami sarankan. Buku berbahan keras tersebut tidak akan mudah rusak meski digigit-gigit atau dimainkan anak. // Artikel Tips Memilih Buku Cerita Anak

  • 1-2 tahun, pilih buku berkarakter tokoh kartun atau buku binatang

Buku cerita untuk anak usia satu sampai dua tahun akan lebih menarik, jika ada karakter kartun atau binatang. Ini karena anak-anak seusia itu memiliki minat khusus pada binatang yang berbeda dan beberapa karakter kartun.

  • Usia 3–5 tahun, pilih buku yang menceritakan kehidupan anak sehari-hari

Usia 3–5 tahun adalah usia anak mulai memasuki taman kanak-kanak. Anak TK harus lebih sering dibacakan buku cerita agar kosakatanya makin bertambah dan membuatnya mengenal huruf. Rekomendasi buku anak tiga tahun adalah cerita sehari-hari, seperti bersekolah, ucapan maaf, tolong, dan terima kasih. 

Untuk usia empat sampai lima tahun, pilih buku tentang pengalaman berjalan-jalan bersama orang tua, kegiatan bermain bersama teman, dan lainnya. Pertimbangkan juga untuk memilih buku yang tokoh utamanya berusia sebaya agar anak merasa terwakili. Buku dengan teks cerita lebih banyak juga baik untuk anak usia ini. Anak-anak akan terstimulasi untuk mulai belajar membaca. // Artikel Tips Memilih Buku Cerita Anak

  • Usia 6 tahun ke atas, pilih buku dengan banyak teks

Di usia ini, si kecil sudah masuk sekolah dasar. Anak SD sering belajar membaca. Karena itu, Sahabat Jabal dapat memilih buku cerita yang memiliki lebih banyak teks daripada gambar. Hal ini dilakukan agar anak dapat membaca dan memahami isi cerita dengan lebih baik.

Pada saat mereka berusia sembilan atau sepuluh tahun, anak-anak sering kali dapat memilih buku favorit mereka sendiri. Sahabat Jabal dapat membawanya ke toko buku untuk memilih buku cerita favoritnya. Namun, Sahabat sebagai orang tua sebaiknya tetap mendampingi anak agar tidak salah memilih judul cerita.

[ Baca Artikel Lainnya : Cara Mengajarkan Si Kecil Bersedekah Sejak Dini ]

2. Tentukan buku berdasarkan ceritanya

Buku cerita untuk anak memiliki jenis yang beragam. Sahabat bisa memberikan jenis buku yang paling disukai anak. Sebagai contoh, Sahabat bisa memberikan buku dongeng, cerita rakyat, atau fabel untuk anak yang suka berimajinasi. Sedangkan untuk menambah pengetahuan, berikanlah buku cerita sejarah, pengetahuan umum, maupun kisah tokoh-tokoh dunia. // Artikel Tips Memilih Buku Cerita Anak

3. Carilah buku yang berisi nilai moral

Buku merupakan sarana yang baik untuk mengajarkan nilai-nilai moral pada anak. Sahabat Jabal bisa memilih tema buku sesuai dengan nilai moral yang ingin diajarkan. Sebagai contoh, Sahabat bisa memilih buku bertema tolong-menolong, sopan santun, berani menghadapi rasa takut, saling menyangi, dan lain-lain. Dengan membaca buku-buku tersebut, anak akan tergugah dan melakukan hal yang sama.

Rekomendasi Buku Cerita Untuk Anak Terbitan Penerbit Jabal

Banyak sekali buku khasanah pemikiran islam dan buku cerita anak terbitan Penerbit Jabal yang sangat bagus.

1. Cerita Binatang

Buku cerita untuk anak Islam, judul buku Cerita Binatang

Buku ini berisi cerita binatang seperti paus, unta, gajah, semut, serigala, merpati, laba-laba, kucing, kuda, kupu-kupu, panda dan lebah. // Artikel Tips Memilih Buku Cerita Anak

Cerita dalam buku ini telah dipilih sesuai dengan pola pikir anak. Sehingga, mereka akan lebih mudah mengambil pelajaran dari cerita binatang tersebut.

  • Bahasa mudah dipahami
  • Menghibur sekaligus mendidik
  • Gambar menarik dan penuh warna
  • Menjadikan anak cerdas, ceria, dan baik hati

2. Dongeng Dunia Islam

dongeng dunia islam

Dari buku ini akan kamu dapatkan dongeng-dongeng menarik yang berasal dari dunia Islam. Dari negara-negara Muslim. Cerita di buku ini bagus lho dan banyak gambarnya. // Artikel Tips Memilih Buku Cerita Anak

Banyak manfaat untuk anak, saat orangtua membacakan buku cerita ini, antara lain:

  1. Dapat merekatkan hubungan orang tua dengan anak.
  2. Mengoptimalkan perkembangan psikologis dan kecerdasan emosi anak
  3. Anak penuh dengan imajinasi sehingga cerita bisa mengembangkan daya imajinasi anak
  4. Cerita yang mengandung pelajaran positif membuat anak-anak menjadi lebih mudah dalam menyerap tutur kata yang sopan.
  5. Anak akan lebih senang membaca buku.
  6. Membentuk sikap empati anak kepada sesama manusia.

3. 25 Nabi dan Rasul

25 Nabi dan Rasul

Kisah Nabi Yusuf yang dibuang ke sumur kemudian diangkat menjadi Raja Mesir. Nabi Ibrahim yang tidak mempan dibakar api. Nabi Isa yang dapat menghidupkan orang yang mati. Belum lagi Nabi Muhammad yang murah hati dan berakhlak mulia. Kisah-kisah ini pastinya membuat wawasan keislaman anak bertambah. Tentunya seru dan asyik untuk dibaca. // Artikel Tips Memilih Buku Cerita Anak

  • Gambar menarik di setiap halaman
  • Penuh warna sehingga anak tidak bosa membaca
  • Bersumber dari kisah terpercaya
  • Mudah dipahami
  • Meneladani akhlak 25 Nabi dan Rasul

Tertarik untuk memesanan Al-Qur’an atau buku-buku islam di Penerbit Jabal ? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Cara Mengatasi Kesedihan Dalam Islam

Penerbitjabal.com, Cara Mengatasi Kesedihan Dalam Islam!

Sahabat Jabal, hidup sebagai manusia tak bisa lepas dari yang namanya kesedihan, kesulitan serta kesempitan. Sehingga, banyak dari kita mencari berbagai cara untuk mengatasinya demi mendapatkan kebahagiaan kembali. Sebagai muslim, islam memiliki obat untuk mengatasi kesedihan tersebut.

[ Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

Dan berikut merupakan beberapa caranya:

  • Meyakini bahwa Kesedihan dan Kesusahan itu Takdir dari Allah SWT

Dengan keyakinan itu, maka tenanglah hati kita dan lapanglah dada kita. Jadi, jangan sesekali menyalahkan diri apalagi Allah SWT sebagai Tuhan kita semua.

  • Berdo’a dengan doa yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW

Dalam menghadapi kesedihan, sebagaimana diriwayatkan Ibnu Mas’ud ra Nabi SAW bersabda:

“Tidaklah seorang hamba tertimpa kesusahan dan kesedihan kemudian dia berdo’a ‘Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hamba-Mu, anak hamba laki-laki-Mu, dan anak hamba perempuanMu, ubun-ubunku di tangan-Mu, berlaku kepadaku hukum-Mu, adil atasku Qadha-Mu (keputusan-Mu), aku meminta kepada-Mu dengan seluruh nama-nama-Mu (yaitu) yang Engkau namakan diri Engkau dengan nama tersebut, atau yang Engkau turunkan di kitab-Mu, atau yang Engkau ajarkan kepada kepada salah satu hambaMu, supaya Engkau menjadikan al-Qur’an penyiram hatiku, cahaya dadaku, pengusir kesedihanku, penghilang kecemasan dan kegelisahan… kecuali Allah akan menghilangkan kesusahannya dan menggantinya dengan kesenangan.”

[ Baca Juga Artikel : Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam ]

  • Sebagaimana dalam doa itu terkandung permintaan seorang hamba supaya Allah Ta’ala menjadikan al Qu’an sebagai “Rabi” bagi hatinya

Rabi’ adalah air hujan, maka Nabi Muhammad SAW menyerupakan menyerupakan al Quran dengan air hujan, karena sebagaimana air hujan menumbuhkan bumi, maka al Quran pun menghidupkan hati. Permintaan seorang hamba supaya Allah menjadikan al Quran penghilang kesedihannya, karena kalau kesedihan dihilangkan dengan al Quran, maka kesedihan tersebut tidak akan kembali.

Kesedihan dan kesempitan hati tidak akan bisa dihilangkan kecuali dengan tauhid dan pemahaman yang benar tentang Allah dan dengan al Quran, yaitu dengan menjadikan al Quran sebagai petunjuk bagi hidup.

  • Kita juga diharuskan untuk menjauhi sebab-sebab munculnya kesedihan dan kesempitan hati

Untuk megetahuinya, yaitu dengan menjauhi sikap berpaling dari Al Quran sebagaimana firman Allah:

“Dan barangsiapa yang berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta.” (QS. Thaha:124)

Sahabat Jabal, orang yang beriman pada dasarnya tidak boleh merasa lemah dan bersedih karena ia selalu ingat, bahwa ia bersama Allah SWT.

“Dan janganlah kamu (merasa) lemah, dan jangan (pula) bersedih hati, sebab kamu paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang beriman.” (QS. Ali Imran:139)

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Minuman Hangat Gratis Kembali Dinikmati Masyarakat Sekitar Penerbit Jabal

Penerbitjabal.com, Minuman Hangat Gratis Kembali Dinikmati Masyarakat Sekitar Penerbit Jabal!

Pembagian minuman hangat gratis kembali dilakukan oleh para karyawan Penerbit Jabal yang berlokasi di Jalan Desa Cipadung No.47 Cibiru Kota Bandung, Jawa Barat.

Kegiatan yang dilaksanakan pada hari Jumat (9 September 2022) tersebut berhasil disalurkan untuk para pelajar, pekerja lepas, pedagang kaki lima dan masyarakat lain yang membutuhkannya.

[ Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

Alhamdulillah, berbagi berkah untuk masyarakat di wilayah kantor Penerbit Jabal telah dilaksanakan oleh para karyawan Penerbit Jabal Berlokasi di:

  • Jl. Desa Cipadung No.47, RT.3/RW.4, Cipadung, Kec. Cibiru, Kota Bandung, Jawa Barat

Secara langsung, masyarakat pun berbondong-bondong untuk mengunjungi stand minuman gratis yang telah disediakan di area Kantor Penerbit Jabal, mulai dari orang tua, hingga anak-anak pun turut serta mengambil haknya untuk menyantap minuman gratis yang telah tersedia.

Dimulai pada pukul 12.00 WIB, pembagian minuman gratis pun dilaksanakan hingga pukul 13.00 WIB. Semoga Minuman Hangat Gratis yang telah disalurkan memberikan keberkahan juga kebahagiaan bagi Saudara kita di wilayah Kantor Penerbit Jabal.

Masya Allah tabarakallah, sungguh mulia ya kegiatan yang dilaksanakan oleh Penerbit Jabal. Semoga kegiatan berbagi minuman hangat gratis kali ini dapat memberikan inspirasi bagi Sahabat Jabal semua untuk senantiasa berbagi terhadap sesama dimanapun berada, baik dari hal kecil sampai besar.

Semoga Minuman Hangat Gratis pun memberikan kebahagiaan dan berkah untuk Masyarakat sekitar Pondok. Aamiin ya rabbal alaamiin.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Tips Ajari Si Kecil Berwudhu Sejak Dini

Penerbitjabal.com, Tips Ajari Si Kecil Berwudhu Sejak Dini!

Tentunya, salah satu pembelajaran yang penting bagi anak yaitu dengan memberikan nilai-nilai moral dan Agama Islam, dan hal yang harus diajarkan salah satunya adalah ibadah solat.

Sebelum melaksanakan solat, kita diwajibkan untuk berwudhu terlebih dahulu ya. Namun, untuk mengajari anak tidaklah mudah, apalagi jika kita tidak mengetahui cara yang tepat untuk mengajari si Kecil.

[ Rekomendasi Untuk Anda : Penerbit Alquran ]

Tips Ajari Si Kecil Berwudhu Sejak Dini Yang Harus Diketahui

Sebelum memberi tipsnya, yuk simak dulu penjelasan mengenai wudhu itu sendiri berikut ini.

Pengertian Wudhu

Menurut bahasa, wudhu adalah bersih dan indah. Dalam istilah syara’, Wudhu diartikan membersihkan beberapa anggota badan dari hadas kecil sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan dengan syara’. Berwudhu merupakan salah satu syarat sah shalat.

Rukun Wudhu

1. Niat dengan lafadz

نَوَيْتُ الْوُضُوْءَ لِرَفْعِ الْحَدَثِ الْاَصْغَرِ فَرْضًا للَِّهِ تَعَالَى

Nawaitul Wudhu’A Lirof’Il Hadatsil Ashghori Fardhol Lillaahi Ta’Aala

Artinya : “Saya niat wudhu untuk mengangkat hadats kecil fardhu karena Allah Ta’aala”.

2. Membasuh muka

3. Membasuh kedua tangan sampai ke siku- siku

4. Mengusap sebagian rambut kepala

5. Membasuh kedua kaki sampai mata kaki

6. Tertib /berturut-turut sama artinya mendahulukan mana yang harus didahulukan, dan mengakhirkan mana yang harus terakhir.

[ Artikel Terkait : Cara Mengajarkan Si Kecil Bersedekah Sejak Dini ]

Cara Berwudu

1. Mencuci telapak tangan

2. Berkumur

3. Membasuh muka sambil membaca niat

4. Kedua tangan Mega mengusap kepala

5.Mengusap kepala

6. Mengusap telinga

7. Membasuh kedua kak

8.Berdoa

Berikut bacaan doa setelah wudhu :

اَشْهَدُ اَنْ لآّاِلَهَ اِلاَّاللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًاعَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللهُمَّ اجْعَلْنِىْ مِنَ التَّوَّابِيْنَ وَاجْعَلْنِىْ مِنَ الْمُتَطَهِّرِيْنَ

Asyhadu Allaa Ilaaha Illalloohu Wahdahuu Laa Syariika Lahu Wa Asyhadu Anna Muhammadan ‘Abduhuu wa Rosuuluhuu, Alloohummaj’Alnii Minat Tawwaabiina Waj’Alnii Minal Mutathohhiriina

Artinya : Aku mengaku bahwa tidak ada Tuhan selain Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya, dan aku mengaku bahwa Nabi Muhammad itu adalah hamba dan Utusan Allah. Ya Allah, jadikanlah aku dari golongan orang-orang yang bertaubat dan jadikanlah aku dari golongan orang-orang yang bersuci (sholeh).

Lihat Juga : Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam ]

Berikut merupakan beberapa langkah untuk mengajari si Kecil agar semangat berwudhu:

a. Membimbing anak berdoa dan mengucapkan salam

b. Menyanyikan lagu “Wudhu” agar anak cepat menghafal doa, maka salah satu tekniknya adalah dengan cara menyanyikan.

c. Orang tua memberikan contoh meragakan tata cara mengambil air wudhu

d. Anak-anak sambil bernyanyi melaksanakan tata cara berwudhu

e. Orang tua melakukan bimbingan arahan dan penghargaan kepada anak

f. Mengucapkan salam penutup.

Itulah tadi beberapa tips yang dapat Sahabat Jabal lakukan, semangat dan selamat mencoba, ya!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Cara Mengajarkan Si Kecil Bersedekah Sejak Dini

Penerbitjabal.com, Cara Mengajarkan Si Kecil Bersedekah Sejak Dini!

Mengajarkan si Kecil untuk senantiasa berbuat kebaikan sudah menjadi hal yang wajib dilakukan oleh Sahabat Jabal. Salah satu yang harus Sahabat Jabal ajarkan untuk si Kecil yaitu sedekah. Mengajari si Kecil untuk bersedekah sejak dini dapat memberikan stimulasi agar kelak ia dapat terbiasa untuk berbuat baik kepada orang yang membutuhkan.

Karena, hasrat ingin memberi terhadap sesama tak bisa datang dengan sendirinya. Lantas, bagaimanakah cara agar si Kecil mudah untuk memahami pembelajaran mengenai sedekah?

[ Lihat Artikel : Penerbit Alquran ]

Cara Mengajarkan Si Kecil Bersedekah Sejak Dini

Berikut tips yang dapat Sahabat Jabal lakukan untuk mengajari si Kecil belajar untuk bersedekah.

  • Mengenalkan si Kecil pada Empati

Anak kecil mungkin tidak menyadari bahwa memberikan rasa empati atau belas kasih kepada orang lain itu penting hukumnya. Maka dari itu, peran Ayah dan Bunda sangat berpengaruh disini.

Sahabat Jabal dapat melakukannya dengan memberi contoh, jika ia melakukan tindakan yang sedikit kasar: “Tolong jangan pukul aku, soalnya aku kesakitan kalau di pukul” dan lain sebagainya.

  • Ajarkan si Kecil Bersedekah dengan Memberi Contoh

Cara yang paling mudah untuk anak belajar yaitu dengan memberikannya visualisasi. Sahabat Jabal dapat bersedekah di depan si Kecil sebagai contoh bahwa ia pun harus melakukannya.

[ Artikel Terkait : Alasan Harus Bersikap Lemah Lembut Dalam Mendidik Anak ]

  • Bicarakan mengenai Pentingnya untuk Bersedekah

Sahabat Jabal harus membicakan mengenai pentingnya untuk bersedekah kepada si Kecil. Misalnya, dengan berkata bahwa “kita tidak perlu makan di restoran terus ya, karena dengan uang itu kita dapat memberi makan orang-orang miskin”.

  • Eksplorasi Cara Sedekah yang Berbeda

Ada banyak cara untuk mengeksplor sedekah, seperti diantaranya yaitu memberikan bingkisan untuk anak yatim, mengikuti gerakan penderita kanker, atau berwakaf di beberapa lembaga.

  • Ajarkan si Kecil Bersedekah mulai dari Lingkungan Terdekat

Cara paling ampuh untuk mengajari si Kecil untuk bersedekah yaitu dengan dimulai dari lingkungan terdekat. Si Kecil dapat bersedekah berupa makanan, pakaian atau mainan kepada kakak, adik ataupun sanak saudaranya.

  • Mengunjungi Panti Asuhan

Rasa empati dapat cepat timbul dengan melihat langsung objek sasaran, seperti melihat kondisi anak yatim piatu. Hal tersebut dapat memberikan stimulasi kepada si Kecil untuk senantiasa bersedekah.

Nah, itulah tadi beberapa tips untuk menanamkan kebiasaan bersedekah kepada si Kecil sejak dini. Insya Allah, sedikit demi sedikit dengan bimbingan Ayah dan Bunda, si Kecil dapat menjadi sosok yang dermawan serta membanggakan tentunya. Selamat mencoba ya, Sahabat Jabal!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Adab Berteman Dalam Islam

Penerbitjabal.com, Adab Berteman Dalam Islam!

Sebagai umat muslim yang memiliki teman, kita harus memperlakukan mereka dengan baik sesuai dengan adab yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW.

Tahukah Sahabat Jabal bahwa berteman juga merupakan hubungan yang mendatangkan pahala, lho! Karena mengarah kepada ibadah muamalah dalam wujud ukhuwah (persaudaraan islamiyah).

[ Baca Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

Adab Berteman Dalam Islam

Sebagai muslim, Rasulullah menjadi contoh untuk kita menjalin hubungan yang baik dengan teman. Rasulullah selalu berkata-kata yang baik dan menjaga perasaan sahabatnya ketika berbicara.

Rasulullah SAW bersabda:

 أَكْمَلُ الْمُؤْمِنِينَ إِيمَانًا أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا

Mukmin yang paling sempurna imannya adalah mukmin yang paling baik akhlaknya. (HR Abu Dâwud dan at-Tirmidz)

Saling menasehati juga merupakan perintah Allah SWT yang termaktub dalam Al Quran.

Allah Ta’ala berfirman:

 كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah.” (QS. Ali Imran: 110)

[ Lihat Juga Rekomendasi : Alquran Pelangi ]

Menurut Ustadz Abu Ihsan Al-Atsari, mengutip dari laman kalam.sindonews.com, setidaknya ada empat kriteria yang harus kita perhatikan dalam memilih teman:

  • Orang Mukmin

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

 لَا تُصَاحِبْ إِلَّا مُؤْمِنًا ، وَلَا يَأْكُلْ طَعَامَكَ إِلَّا تَقِيٌّ

“Janganlah kamu berteman kecuali dengan orang Mukmin, dan janganlah makananmu dimakan kecuali oleh orang yang bertakwa.” (HR. At-Tirmidzi dan Abu Dawud)

  • Bukan Orang Jahil (Bodoh)

Teman yang bodoh hanya akan mengantarkan kita kepada kebinasaan. Dia tidak mau menggunakan akalnya, menolak kebenaran dan emosinya mudah tersulut oleh masalah sepele. // Adab Berteman Dalam Islam

Teman yang demikian adalah teman yang paling buruk, karena dia selalu membebani kita, dan kita terpaksa sering meminta maaf dan selalu memujinya.

  • Berakhlak Mulia

Tidak ada untungnya berkawan dengan orang yang berperangai buruk, pemarah, pembohong, penakut, kikir, suka mengikuti hawa nafsu dan enggan menghiasi diri dengan akhlak mulia.

[ Lihat Juga Artikel : Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam ]

  • Bukan Pelaku Bid’ah

Pelaku bid’ah suka mengumbar syubhat sehingga kita sering menerimanya tanpa sadar. Ingatlah, hati manusia sangat lemah, sedangkan syubhat dapat menyambar hatinya dengan cepat. Inilah yang sering terjadi dalam pergaulan.

Karena itu, bergaul dengan pelaku bid’ah dapat menjerumuskan kita dalam kehancuran dan kehinaan. Selain itu, seorang mukmin dengan mukmin lainnya hendaknya saling memberi hadiah. // Adab Berteman Dalam Islam

Sebab, rasa kasih sayang dalam sebuah pertemanan akan semakin indah jika dibarengi dengan saling memberi hadiah. Tidak perlu memberikan hadiah yang mewah, namun hanya dengan hadiah yang kecil saja sudah sangat menyenangkan hati teman.

Yuk, mulai sekarang lebih pemilih lah dalam hal berteman, dan jangan lupa untuk menjadikan ajaran Rasulullah SAW sebagai contoh, ya!

Adab Berteman Dalam Islam

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Inilah Alasan Harus Bersikap Lemah Lembut Dalam Mendidik Anak

PENERBITJABAL.COM, Inilah Alasan Harus Bersikap Lemah Lembut Dalam Mendidik Anak!

Baginda Rasulullah selalu senantiasa mengajarkan seluruh umatnya untuk berperilaku lemah lembut. Entah itu terhadap sesama umat islam, sanak saudara, apalagi orangtua dan anak kita.

[ Lihat Juga Rekomendasi : Jual Alquran Pelangi ]

Bersikap lembut dan bertingah baik ketika kita berinteraksi dalam proses mendidik anak sangatlah penting.

Apa yang kita persembahkan kepada anak kita di masa kecil mereka tentunya akan menjadi kenangan indah di benak mereka.

“Kenangan indah yang disaksikan anak-anak dari kedua orang tua dan keluarganya akan selalu menghiasi benak mereka. Maka jadilah kita teladan yang baik dalam semua perkara yang mereka saksikan.” (Ustadz Muhammad Romelan, Lc., M.Ag.)

Begitulah kenangan yang sangat indah selalu teringat di benak anak-anak. Oleh sebab itu, tinggalkanlah kenangan mulia di benak mereka. Bersikap lemah lembutlah terhadap mereka.

Inilah Alasan Harus Bersikap Lemah Lembut Dalam Mendidik Anak

Begitu banyak sikap dan sifat teladan baik dari Baginda Rasulullah yang patut kita tiru ketika mendidik anak. Sebab, teladan baik orang tua juga dapat membantu pertumbuhan karakter anak. 

Tak hanya berefek terhadap pembentukan kepribadian mereka saja, tetapi hal tersebut mendatangkan juga banyak manfaat bagi kita sebagai orangtuanya, baik itu untuk kehidupan di dunia maupun di akhirat kelak. // Inilah Alasan Harus Bersikap Lemah Lembut Dalam Mendidik Anak

[ Artikel Terkait : Apa Itu Birrul Walidain ? ]

Seorang anak, pada dasarnya akan mempelajari sebagian besar nilai akhlak dan perilaku dari orang-orang yang ia kagumi, besar kemungkinan kita sebagai orantua akan menjadi sasaran pertama untuk mereka kagumi karena kita adalah orang yang pertama mereka temui sejak mereka terlahir di dunia.

Oleh sebab itu, hendaklah kita agar bisa berlemah lembut dan bertingkah baik ketika kita tengah berinteraksi dengan mereka. Rasulullah SAW sangat menganjurkan kita untuk bersikap lemah lembut, entah itu kepada anak atau pun orang lain.

Rasulullah SAW pernah bersabda:

“Jika Allah SWT menghendaki kebaikan bagi suatu keluarga, Dia menumbuhkan kelembutan pada diri mereka.” (HR. Abi Ad-D Dunya)

Banyak sekali ayat dan hadits yang memuji sifat lemah lembut, seperti yang terangkan dalam firman Allah SWT:

“Maka disebabkan rahmat Allah lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu.” (QS. Ali Imran: 159)

Sama halnya dalam menjalankan aktivitas sehari-hari, dalam interaksi untuk mendidik anak tentunya juga diperlukan kesabaran berkali-kali lipat lebih banyak dari yang lainnya. // Inilah Alasan Harus Bersikap Lemah Lembut Dalam Mendidik Anak

[ Baca Juga : Penerbit Alquran ]

Karena, setiap anak tentunya memiliki  beragam karakter yang tidak sama. Disini, Rasulullah juga menekankan bahwa kekuatan mental lebih penting daripada kekuatan jasmani.

Rasulullah SAW bersabda:

“Yang namanya kuat itu bukan dengan gulat. Orang yang kuat adalah orang yang sanggup mengendalikan diri ketika marah.” (HR. Bukhari, Muslim, dan Ahmad)

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Apa Itu Birrul Walidain ?

PENERBITJABAL.COM, Apa Itu Birrul Walidain ?

Agama islam sangatlah menekankan pentingnya untuk berbakti kepada kedua orangtua. Maka dari itu, terciptalah Birrul walidain, yang merupakan istilah untuk menunjukkan sikap berbakti kepada orangtua.

Mengutip laman UIN Raden Fatah, birrul walidain diartikan sebagai perbuatan baik dari anak kepada kedua orang tuanya, sehingga mereka mendapatkan kebahagiaan.

Perbuatan baik itu mesti dilakukan secara lapang dada dalam urusan kebaikan. Bentuk kebaikan itu diletakkan pada perkataan, perbuatan, dan niat.

[ Kunjungi Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

Anak yang menerapkan birrul walidain akan menjadikan batin kedua orang tuanya merasa tentram dan bahagia di masa tua.

Nabi muhammad SAW dalam hadits yang diriwayatkan Abu Hurairah:

“Seorang anak tidak akan mampu membalas orang tua kecuali ia menemukan orang tuanya jadi budak lalu ia membelinya kemudian memerdekakan.” (HR Muslim: 25)

Cara untuk berbakti kepada orang tua bisa dilakukan dengan banyak cara. Bentuk paling mudah dan sebaiknya secara konsisten dilakukan, yaitu mendoakan kebaikan orang tua, baik saat masih hidup atau sudah meninggal.

Jika mereka masih hidup, maka birrul walidain dapat diwujudkan melalui bicara dengan lembut, tidak mengatakan “ah”, tidak membentak, menafkahi orang tua, menaati perintah mereka selama tidak bertentangan dengan syariat, memelihara saat mereka tua dan sebagainya.

[ Baca Juga Artikel : Perbedaan Syirik dan Musyrik ]

Berikut merupakan beberapa dalil tentang birrul walidain yang dapat Sahabat Jabal amalkan:

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapak, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri.” (QS An Nisa: 36)

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah berbuat baik kepada ibu bapak. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik.” (QS Al Isra’: 23)

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) terhadap kedua orang tuanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah, bahkan menyusukan pula selama kurang lebih 2 tahun. Maka dari itu bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang tuamu, hanya kepada-Ku sajalah tempat kamu kembali”. (QS Luqman: 15)

[ Lihat Juga Artikel : 3 Penyebab Ikhlas Sulit Dilakukan ]

“Ridho Allah SWT. ada pada ridho kedua orang tua dan kemurkaan Allah SWT. ada pada kemurkaan orang tua.” (HR. Tirmidzi, Ibnu Hibban, Hakim)

“Apabila manusia meninggal dunia maka terputuslah amalnya kecuali karena tiga hal, yaitu sedekah jariyah, ilmu bermanfaat, atau anak shalih yang mendoakannya.” (HR. Muslim)

Itulah tadi serba-serbi mengenai apa itu Birrul Walidain, semoga kita senantiasa menjadi anak yang berbakti kepada orangtua baik bagi mereka yang masih ada di dunia maupun yang telah tiada.

Aamiin Yaa Rabbal Alaamiin..

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Perbedaan Syirik Dan Musyrik

Penerbitjabal.com, Perbedaan Syirik Dan Musyrik!

Sebagai orang muslim, sudah tidak asing lagi jika kita mendengar kata Syirik atau Musyrik. Lantas, apakah Sahabat Jabal sudah mengetahui perbedaan dari keduanya?

[ Baca Artikel Lainnya : Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam ]

Perbedaan Syirik Dan Musyrik Yang Harus Diketahui

Musyrik adalah orang yang mempersekutukan Allah SWT, serta mengaku akan adanya Tuhan selain Allah SWT atau menyamakan sesuatu yang lain dengan Allah SWT.

Sementara, syirik adalah perbuatan menyembah atau menyekutukan sesuatu selain Allah SWT. Jadi, secara sederhana, musyrik adalah sebutannya untuk orang yang melakukannya, sementara syirik adalah sebutan untuk perbuatan atau tindakannya. // Perbedaan Syirik Dan Musyrik

Ciri-Ciri Orang Musyrik

Adapun ciri-ciri orang musyrik antara lain:

  • Memalingkan bentuk ibadah kepada selain Allah SWT.
  • Tujuan beribadah adalah untuk selain Allah SWT.
  • Menaati selain Allah SWT.
  • Menyamakan dengan selain Allah SWT dalam hal kecintaan.

Perbuatan musyrik sangat berdosa, lho Sahabat Jabal! Sebagaimana firman Allah SWT yang berbunyi:

“Ingatlah Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: ’Hai anakku! janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan Allah adalah benar-benar kezaliman yang besar.“ (QS. Luqman: 13)

[ Lihat Juga Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

Allah pun tidak akan mengampuni orang yang berbuat syirik kepada-Nya. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an yang artinya:

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. // Perbedaan Syirik Dan Musyrik

Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar.” (An-Nisaa’: 48)

Ketika orang yang berbuat musyrik meninggal dunia dalam kemusyrikannya, surga pun diharamkan atas orang musyrik. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an berikut:

“Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan Surga kepadanya, dan tempatnya ialah Neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolong pun.” (Al-Maa’idah: 72)

[ Baca Artikel Lainnya : Hati-Hati Sosmedmu Jadi Wasilah Surga Dan Nerakamu ]

Dalam ayat lainnya, Allah SWT berfirman:

“Maka apakah orang kafir (musyrik) menyangka bahwa mereka (dapat) mengambil hamba-hamba-Ku menjadi penolong selain Aku?

Sesungguhnya Kami telah menyediakan neraka jahanam tempat tinggal bagi orang-orang kafir (musyrik),” (QS. Al-Kahfi: 102)

Contoh Perbuatan Syirik

Berikut ini contoh perbuatan syirik, yakni:

1. Menyembah Sesuatu Selain Allah

Orang syirik ini menyembah benda-benda, patung, batu, kayu, kubur bahkan manusia dan lain-lainnya. Mereka percaya bahwa benda-benda (makhluk) tersebut adalah tuhan-tuhan yang dapat mendatangkan kebaikan dan keburukan.

2. Mempersekutukan Allah

Artinya memercayai bahwa makhluk selain Allah itu mempunyai sifat-sifat seperti yang ada pada Allah. // Perbedaan Syirik Dan Musyrik

3. Menuhankan Manusia

Misalnya, menuhankan pemuka-pemuka agama, ulama, pendeta, dan sebagainya. Dalam ajaran ilmu Tauhid, terlalu mengagungkan atau mendewakan seseorang itu dinamakan Ghuluwwun. Artinya, keterlaluan dalam mengagungkan dan meninggikan derajat makhluk sehingga ditempatkan pada kedudukan yang bukan sepatutnya menempati kedudukan itu kecuali Allah.

Wah, seram sekali bukan, Sahabat? Jangan sampai kita termasuk ke dalam golongan orang-orang musyrik, ya Sahabat Jabal!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

3 Penyebab Ikhlas Sulit Dilakukan

Penerbitjabal.com, 3 Penyebab Ikhlas Sulit Dilakukan – Manusia diciptakan oleh Allah SWT tidak lain hanyalah untuk melakukan ibadah kepada Allah SWT. Dalam beribadah, manusia harus melakukannya dengan niat yang ikhlas. Artinya melaksanakan ibadah dengan niat karena Allah SWT. Hanya mengharapkan ridho dari Allah SWT, bukan tujuan-tujuan yang lainnya.

Akan tetapi, seringkali kita sebagai manusia merasa sulit untuk berniat ikhlas ketika melakukan suatu amalan ibadah atau amal sholeh. Manusia seringkali menjadikan alasan-alasan yang lain dalam melaksanakan berbagai amalan sholeh dan amal ibadah.

[ Artikel Terkait : Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam ]

3 Penyebab Ikhlas Sulit Dilakukan Yang Harus Diketahui

Merasa sulit dan merasa berat untuk berniat ikhlas ketika melakukan suatu amalan sholeh, pasti ada penyebabnya. Diantara penyebab yang mengakibatkan kita sulit dan merasa berat untuk berniat ikhlas karena Allah SWT, yaitu sebagai berikut:

1. Karena Manusia Menyukai Pujian

Pujian adalah sesuatu yang sangat disenangi oleh manusia. Namun, dibalik itu pujian dapat menjerumuskan seseorang ke dalam suatu perbuatan yang tercela.

Sikap manusia yang sangat senang ketika mendapatkan pujian dari orang lain ketika manusia melakukan suatu amal perbuatan atau apa pun itu kalau orang lain memujinya maka hatinya akan berbunga-bunga, dia akan sangat senang karena mendapatkan pujian.

Dan pujian ini adalah penyebab Ikhlas itu terasa berat untuk dilakukan. Karena pujian sangat ini erat kaitannya dengan sikap-sikap tercela. // 3 Penyebab Ikhlas Sulit Dilakukan

Misalnya saja dengan lawannya ikhlas yakni riya. Riya ialah  suatu perilaku memperlihatkan amalan di hadapan orang lain supaya mendapatkan pujian dari orang yang melihatnya

Ada juga perilaku sum’ah, sum’ah ini termasuk perilaku yang tercela dimana seseorang itu akan memperdengarkan amal ibadah agar orang lain tahu akan ibadah yang dilakukannya dan supaya orang lain memuji nya. Inilah yang menjadi masalah kenapa kita sulit dan merasa berat untuk berniat ikhlas karena Allah SWT, ya karena pujian.

[ Lihat Juga Rekomendasi : Penerbit Alquran ]

2. Tamak atau Serakah

Kenapa berniat ikhlas ketika melakukan suatu amal ibadah atau amal sholeh yang lain yaitu terasa sulit dan berat? Karena manusia pada tabiatnya itu serakah atau tamak atau suka banget terhadap dunia.

Bahkan terkadang tak sedikit orang yang terlena oleh kenikmatan di dunia. Padahal kenikmatan di dunia itu bersifat semu artinya kenikmatan yang ada di dunia ini semuanya hanya sementara karena dunia ini tidak kekal. Dunia akan ada akhirnya, dan dunia ini akan mengalami kehancuran yang disebut dengan peristiwa hari kiamat. Yaitu hancurnya seluruh alam beserta isinya. // 3 Penyebab Ikhlas Sulit Dilakukan

Dalam Quran Surat Al Fajr ayat 20. Allah SWT berfirman:

“Dan kalian cinta sekali dengan harta dunia dengan kecintaan yang luar biasa.” 

Ini yang bisa menyelewengkan kita kepada ketidakikhlasan ketika kita mengharapkan dunia ataupun jabatan dari amal ibadah, maka kita ini akan merasa susah untuk ikhlas dalam melakukan suatu amalan karena penyebabnya adalah kecintaan kita kepada dunia yang begitu luar biasa.

[ Baca Artikel Lainnya : Hati-Hati Sosmedmu Jadi Wasilah Surga Dan Nerakamu ]

3. Karena Manusia Tidak Suka Dicela

Seperti pada poin pertama manusia sangat suka terhadap pujian dari orang lain terhadap apa yang dia lakukan. Ketika manusia menyukai pujian maka tentunya manusia tidak suka dicela oleh orang lain.

Misalnya saja kita akan terus berusaha untuk beribadah dengan tujuan agar kita tidak dibully oleh orang lain, tidak dicela oleh orang lain, dan tidak dicaci orang lain. Akhirnya manusia melakukan suatu amalan itu karena manusia, bukan karena Allah SWT.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam

PENERBITJABAL.COM, Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam!

Sahabat Jabal, ikhlas telah menjadi salah satu hal penting yang harus kita lakukan sebagai umat muslim. Karena, dalam menjalankan perintah Allah SWT pun haruslah dibarengi dengan rasa ikhlas dari hati, seperti beramal dan beribadah.

[ Baca Juga Ini : Rekomendasi Penerbit Alquran ]

Bahkan, dalam islam pun salah satu syarat diterimanya suatu ibadah yaitu dengan hati yang ikhlas dan mengikuti sunnah Rasulullah SAW. Tanpa salah satu dari itu, maka ibadahnya kurang sempurna, maka dengan ikhlas ibadah tersebut dilakukan hanya untuk Allah SWT semata. // Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam

Melansir dari laman Liputan6.com, bahwa pengertian ikhlas adalah suatu sikap yang terlihat mudah diucapkan, namun banyak orang yang kesulitan menerapkannya dalam kehidupan. Hal ini berkaitan dengan setiap manusia yang memiliki penyakit hati yang menyulitkan untuk bersikap ikhlas.

Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam

Namun, bagi orang yang bertakwa ikhlas tidak akan sulit diterapkan. Untuk lebih jelasnya, berikut ini merupakan penjelasan secara detail mengenai pengertian ikhlas, cara penerapan dan tingkatannya yang dirangkum dari berbagai sumber:

Mengenal Pengertian Ikhlas

Secara bahasa, ikhlas artinya membersihkan (bersih, jernih, suci dari campuran dan pencemaran, baik berupa materi ataupun immateri). Adapun secara istilah, pengertian ikhlas adalah membersihkan hati supaya menuju kepada Allah SWT semata, dengan kata lain dalam beribadah hati tidak boleh menuju kepada selain Allah SWT. // Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam

Sementara itu, pengertian ikhlas menurut Ali Al Daqoq adalah menutupi segala sesuatu dari pandangan makhluk seorang Mukhlis yaitu orang yang ikhlas tidak memiliki sifat riya. Beda halnya dengan pendapat dari Fudhail Bin Iyadh, yaitu pengertian ikhlas adalah beramal hanya semata-mata karena Allah jika seseorang meninggalkan beramal kepada manusia disebut riya, sedangkan orang yang beramal karena manusia adalah syirik sedangkan posisi Ikhlas adalah di antara keduanya.

[ Baca Juga Artikel : Hati-Hati Sosmedmu Jadi Wasilah Surga Dan Nerakamu ]

Dapat kita simpulkan bahwa ikhlas adalah suatu sikap yang menjadikan niat hanya untuk Allah SWT dalam melakukan amalan ketaatan. Jadi, amalan ketaatan tersebut dilakukan dalam rangka mendekatkan diri pada Allah SWT bukan kepada pujian dari manusia. // Arti Ikhlas Dan Penerapannya Dalam Islam

Dan contoh dari perwujudan sikap ikhlas lainnya adalah ketika memberi sedekah atau berkorban demi kepentingan orang lain, maka Sahabat Jabal dianjurkan melakukannya dengan rasa ikhlas dan hanya mengharap ridho dari Allah SWT. Semoga dapat menginspirasi dan memberikan motivasi untuk senantiasa belajar ikhlas ya, Sahabat Jabal!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Larangan Membuang Sampah Dalam Islam

PENERBITJABAL.COM, Larangan Membuang Sampah Dalam Islam!

Islam telah mengatur berbagai aspek dalam kehidupan secara detail demi kebaikan bersama, untuk kita semua, seluruh makhluk hidup di muka bumi, baik di dunia maupun akhirat. Tahukah Sahabat Jabal? Bahkan, dalam membuang sampah pun, terdapat caranya tersendiri, lho.

[ Baca Juga : Rekomendasi Penerbit Alquran ]

Pernahkah Sahabat Jabal melihat orang-orang membuang sampah sembarangan? Ke sungai misalnya? Lantas, bagaimana hukumnya membuang sampah ke sungai menurut Al Quran?

لاَيَبُوْلَنَّ أَحَدُكُمْ فِى الْمَاءِ الدَّائِمِ

La yabulanna ahadukum fil ma-idda-im

Artinya: “janganlah kamu membuang air najismu ke air yang tidak mengalir!”

Dalam hadits tersebut disebutkan bahwa seseorang dilarang membuang air najis atau buang air kecil ke air yang tidak mengalir. Meskipun sama-sama air, namun jika buang air kecil dibuang ke air yang tidak mengalir hukumnya adalah dilarang dalam Islam. // Larangan Membuang Sampah Dalam Islam

Larangan tersebut tak terbatas pada air seni saja, namun juga benda-benda yang termasuk sampah dan kotoran lain. Sehingga, hukum membuang sampah secara sembarangan adalah dilarang dalam Islam. Terlebih lagi, jika sampahnya itu yang sulit hancur hingga beratus-ratus tahun seperti sampah plastik.

[ Baca Artikel Lainnya : Hati-Hati Sosmedmu Jadi Wasilah Surga Dan Nerakamu ]

Ustadz Abdul Somad mengatakan bahwa membuang sampah pribadi secara sembarangan saja tidak diperbolehkan. Terlebih lagi, jika sampah tersebut sangat sulit hancur sehingga akan merusak lingkungan.

“Maap beribu maap, air- air seni, air kencing itu kan sampah, kotoran, tidak boleh dibuang walaupun (ke) sesama air yang tidak mengalir. Apalagi membuang sampah plastik yang lapuknya 100 tahun. Itu, botol-botol plastik itu, itu kalau kita buang, itu 100 tahun baru hancur. Makanya buang (ke tempat sampah),” ujar Ustaz Abdul Somad, yang dilansir PortalJember.com dari tayangan YouTube channel Tabalong.

“Sedangkan membuang sampah pribadi saja tidak boleh, apalagi membuang sampah yang tidak akan hancur,” tambah Ustaz Abdul Somad.

Nah, mulai sekarang jangan buang sampah sembarangan lagi ya, baik itu sampah pribadi maupun sampah lainnya. Karena jelas hal tersebut sungguh dilarang dalam Islam, tentunya aturan tersebut dibuat demi kesejahteraan hidup kita semua selaku khalifah di muka bumi ini. // Larangan Membuang Sampah Dalam Islam

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

Admin 1 : 0853 1512 9995
Admin 2 : 0878 2408 6365
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Tingkatkan Keimanan, Penerbit Jabal Rutin Adakan Pengajian!

BANDUNG, PENERBITJABAL.COM – Tingkatkan Keimanan, Penerbit Jabal Rutin Adakan Pengajian!

Dalam sebuah hadits “Tuntutlah ilmu sejak dari dalam kandungan sampai liang lahat”. Hal tersebut yang mendorong Penerbit Jabal untuk melaksanakan agenda baru yaitu mengadakan kegiatan pengajian rutin yang dilakukan setiap satu bulan sekali. Setiap hari rabu minggu ke-3 setiap bulan, semua karyawan wajib mengikuti kegiatan pegajian tersebut.

Alhamdulillah wa Syukurillah kegiatan pengajian rutin pada Rabu (24/08/2022) telah berhasil dilaksanakan.

[ Lihat Rekomendasi : Rekomendasi Penerbit Alquran ]

Rangkaian kegiatan dalam pengajian yang dilaksanakan mulai dari pembacaan quran yang dipimpin oleh karyawan hingga acara inti ceramah agama yang dibawakan salah satu karyawan Penerbit Jabal, yakni Kang Husain.

Materi keagamaan yang disampaikan dalam pengajian Rabu(24/08/2022) membahas tentang “Untuk Apa Kita Diciptakan Di Muka Bumi Ini?”.

Tujuan dari kegiatan rutin adakan pengajian ini adalah untuk lebih meningkatkan kebersamaan tali silahturahmi antar sesama karyawan dan sebagai media belajar utuk semua karyawan.

Selain sebagai penyambung tali silahturahmi, kegiatan ini diharapakan dapat memberikan siraman rohani sebagai penyejuk jiwa bagi karyawan untuk tetap semangat dalam bekerja.

Tidak hanya untuk mencari materi dalam bekerja tetapi juga mencari keberkahan dalam setiap rejeki yang didapat dari hasil kerja keras para karyawan.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Hati-Hati Sosmedmu Jadi Wasilah Surga Dan Nerakamu

Penerbitjabal.com, Hati-Hati Sosmedmu Jadi Wasilah Surga Dan Nerakamu!

Media sosial merupakan sebuah sarana di mana para penggunanya dapat dengan mudah berpartisipasi, berbagi, dan menciptakan isi meliputi blog, jejaring sosial, wiki, forum dan dunia virtual.

( Lihat Juga Artikel : Rekomendasi Penerbit Alquran )

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), media secara harfiah diartikan sebagai alat (sarana) komunikasi seperti koran, majalah, radio, televisi, film, poster dan spanduk. Sedangkan sosial berarti berkenaan dengan masyarakat. // Hati-Hati Sosmedmu Jadi Wasilah Surga Dan Nerakamu

Media sosial mengajak siapa saja yang tertarik untuk berpartisipasi dengan memberi kontribusi dan umpan balik secara terbuka, memberi komentar, serta membagi informasi dalam waktu yang cepat dan tak terbatas.

Dikutip dari laman Binus oleh Abdul Rasyid (2017), media digital berbasis media sosial juga bisa menimbulkan dampak negatif (mudharat). Contohnya peredaran berbagai berita yang tidak benar, hoaks, ghibah, kebencian, permusuhan, fitnah, hingga adu domba (namimah) di media digital berbasis media sosial.

Sahabat Jabal, rasanya di zaman yang serba modern ini, memiliki sosial media sudah menjadi hal yang wajar, bahkan hampir setiap orang dari semua kalangan pun memilikinya.

( Baca Juga : Sudahkah Bersyukur Hari Ini? )

Tua, muda, lelaki, wanita, semua memilikinya untuk dipergunakan sesuai yang mereka inginkan. Namun, dari kebebasan dalam menggunakan sosial media tersebut, tahukah Sahabat Jabal? Terdapat wasilah antara surga dan neraka bagi para pengguna sosial media tersebut. // Hati-Hati Sosmedmu Jadi Wasilah Surga Dan Nerakamu

Lantas, bagaimana caranya agar sosial media yang dipakai dapat menjadi wasilah surga bagi kita? Berikut merupakan beberapa tips yang dapat Sahabat Jabal amalkan!

  1. Ingat waktu, tidak lalai ibadah karena main sosmed
  2. Niat karena Allah SWT, menebar faedah dan hal positif
  3. Ingat selalu bahwa yang kita post, komen dan share akan dihisab
  4. Mampu membedakan ranah publik dan ranah pribadi
  5. Hindari ghibah dan fitnah di sosmed (misalnya hoax)

Nah, Sahabat Jabal itu dia tadi beberapa informasi beserta tips untuk bijak dalam menggunakan media sosial. Sebagai umat muslim yang taat kepada Allah SWT, alangkah baiknya jika kita menggunakan media sosial untuk berdakwah atau sebagai sarana mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Semoga kita semua senantias menjadi hamba-Nya yang bertakwa serta mendapat rahmat menuju Surga-Nya. Aamiin Yaa Rabbal Alaamiin..

// Hati-Hati Sosmedmu Jadi Wasilah Surga Dan Nerakamu

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Muhasabah Diri, Ketika Dunia Telah Melalaikanmu

Penerbitjabal.com, Muhasabah Diri, Ketika Dunia Telah Melalaikanmu!

Al Imam Ibnul Jauzi rahimahullah berkata:

“Sungguh betapa dekatnya sesuatu yang akan datang. Betapa semakin jauhnya apa yang telah berlalu. Betapa lalainya orang-orang yang hidup terhadap apa yang telah menimpa para mayit. Wahai orang-orang yang lalai akan dunia yang fana, sungguh dunia yang fana ini tidak pernah lalai untuk (membinasakan) kalian.” (At-Tabshirah karya Ibnul Jauzi)

Sungguh, pada dasarnya dunia itu dapat memabukkan siapa saja yang terkena jeratnya niscaya ia akan lalai karenanya. Dunia adalah tempat ujian, tanpa kita sadari, betapa banyak manusia yang dihukum secara berangsur-angsur melalui kesenangan yang diberikan kepadanya.

Baca Juga : Sudahkah Bersyukur Hari Ini?

Muhasabah Diri, Ketika Dunia Telah Melalaikanmu

Betapa banyak manusia yang mendapatkan cobaan melalui orang lain kepadanya dan tak sedikit juga manusia yang terpedaya karena kelemahannya disembunyikan oleh Allah SWT.

Coba lihat dirimu, sudah sampai mana kamu hari ini? Sudahkah kamu taat kepada Sang Ilahi Rabbi Allah SWT?

Terkadang kamu merasa bahwa kamu telah taat kepada Allah karena telah shalat dan selalu berdoa kepada-Nya. Namun, coba telusuri lagi lebih dalam, jangan sampai di setiap apa yang kamu lakukan ada ‘Tapi’ nya. Jangan sampai kamu shalat, tapi …

Kamu shalat, tapi shalatmu gerakannya singkat tak bermakna.

Kamu shalat, tapi shalatmu kilat karena urusan dunia yang menantimu di luar sana.

Kamu berdoa, tapi doamu terasa hambar, seolah doa itu hanyalah rangkaian kata yang biasa kamu ucapkan.

Kamu berdoa, tapi tidak ada kedekatan yang kamu rasakan dengan Sang Maha Pendengar yang juga Maha Menentukan segalanya.

Kamu kerap kali terburu-buru karena rangkaian pekerjaan yang menunggu. Kamu berpikir bahwa saat itu sedang banyak orang yang membutuhkanmu sehingga kamu harus memikirkan ini dan itu.

Pada akhirnya, shalatmu pun tidak tepat waktu. Amalan sunnah yang kamu perbuat pun mulai gugur satu persatu.

Baca Juga : Bacaan Dzikir Untuk Siang Hari

Pernahkah kamu bertanya, apakah ada yang salah pada dirimu? Mengapa ibadahmu selalu seperti itu?

Lama-lama kamu pun menyadarinya. “Oh, ternyata dunia telah melalaikanku (lahi),” pikirmu.

Pada akhirnya kamu pun juga tersadar, bahwa niatmu telah melenceng. Kamu tidak mendapati lagi hati yang bening dan bersih seperti embun pagi. Yang ada kamu tahu bahwa hatimu yang harusnya kamu persembahkan untuk Ilahi Rabbi Allah SWT telah terbagi, dengan urusan duniawi.

Saat itu, dunia telah mengalihkan fokusmu dan mengubah tujuanmu menjadi ridha manusia bukan ridha Allah SWT.

Sahabat Jabal, maka dengan itu mari luruskan niat untuk jadikan setiap hal yang dilakukan tetap berorientasi kepada akhirat.

Selalu berdzikir seiring hembusan napas, jangan lupa memohon ampun atas segala bentuk kelalaian yang telah diperbuat. Dengan itu, semoga kasih sayang-Nya tidak akan pernah terlepas darimu. Aamiin Yaa Rabbal’alaamiin.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Cara Memuliakan Orang Tua Dalam Islam

Penerbitjabal.com, Cara Memuliakan Orang Tua Dalam Islam – Sebagai seorang muslim, kita diperintahkan untuk senantiasa berbakti kepada kedua orangtua atau yang disebut dengan birrul walidain.

Birrul walidain merupakan bagian dalam etika Islam yang menunjukan tindakan berbakti seorang anak kepada kedua orangtua. Berbakti kepada orang tua ini hukumnya wajib bagi setiap Muslim, meskipun seandainya kedua orang tuanya adalah non muslim.

Bagi seorang Muslim, berbakti kepada orang tua bukan sekadar untuk memenuhi tuntunan norma kesopanan, namun sebagai salah satu cara menaati perintah Allah SWT. 

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Cara Memuliakan Orang Tua Dalam Islam

Berikut merupakan beberapa cara untuk berbakti dan memuliakan orang tua menurut ajaran Islam.

1. Bertutur Kata yang Baik

Seorang anak diajarkan untuk selalu bertutur kata yang baik pada orang tuanya. Mungkin Sahabat pernah memiliki perbedaan pendapat atau bertengkar dengan orangtua. Akan tetapi sebagai anak, Sahabat Jabal tetap harus menjaga tutur katamu.

Ali bin Abi Thalib pernah berkata:

“Janganlah engkau menggunakan kefasihan bicaramu (mendebat) di hadapan ibumu yang dahulu telah mengajarimu berbicara.”

2. Selalu Mendoakan Orang tua

Ketika orang tua masih hidup atau bahkan sudah dipanggil Allah SWT, seorang anak juga harus mendoakan orang tuanya. Doa anak akan membahagiakan orang tuanya, bahkan doa tersebut akan menjadi amalan yang dibawa oleh orangtua hingga ke alam kubur. // Cara Memuliakan Orang Tua Dalam Islam

Baca Juga : Dosa Besar Perlakuan Anak Kepada Orang Tua

3. Memprioritaskan Orang tua

Dalam setiap kesempatan, hendaknya Sahabat selalu memprioritaskan orang tua, terutama ibu dan selalu berbuat baik padanya. Rasulullah SAW bersabda, berbuat baiklah kepada ibu, karena surga berada di bawah kedua telapak kakinya.

4. Membuat Bangga Orang tua

Orang tua merupakan orang yang mendidik anaknya dari kecil hingga dewasa. Itulah mengapa setiap anak wajib melakukan yang terbaik untuk membanggakan orang tuanya. Jika Sahabat Jabal menuruti ajaran orang tua, mereka pun akan merasa bangga dan bahagia kepada Sahabat.

5. Memberi Kehidupan yang Layak

Saat seorang anak sudah mandiri dan bisa mencari nafkah sendiri, sebaiknya sang anak menunjukkan sikap berbaktinya dengan memberi kehidupan yang layak bagi orangtuanya.

يَسۡـــَٔلُوۡنَكَ مَاذَا يُنۡفِقُوۡنَ ؕ قُلۡ مَآ اَنۡفَقۡتُمۡ مِّنۡ خَيۡرٍ فَلِلۡوَالِدَيۡنِ وَالۡاَقۡرَبِيۡنَ وَالۡيَتٰمٰى وَالۡمَسٰكِيۡنِ وَابۡنِ السَّبِيۡلِ‌ؕ وَمَا تَفۡعَلُوۡا مِنۡ خَيۡرٍ فَاِنَّ اللّٰهَ بِهٖ عَلِيۡمٌ

“Mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang apa yang harus mereka infakkan. Katakanlah, ‘Harta apa saja yang kamu infakkan, hendaknya diperuntukkan bagi kedua orangtua, kerabat, anak yatim, orang miskin dan orang yang dalam perjalanan.’ Dan kebaikan apa saja yang kamu kerjakan, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahui.” (QS. Al-Baqarah: 215)

6. Merawat Orang tua di Usia Senja

Ketika orang tua berada di usia senja, umumnya orangtua memerlukan perhatian lebih karena kondisi mereka sudah tidak sesehat di masa muda. Untuk itu, sudah sewajarnya jika anak merawat orang tuanya, sebagaimana sang anak dirawat orangtua sejak kecil. // Cara Memuliakan Orang Tua Dalam Islam

رَغِمَ أَنْفُ، ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُ، ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُ مَنْ أَدْرَكَ أَبَوَيْهِ عِنْدَ الكِبَرِ، أَحَدُ هُمَا أَوكِلَيْهِمَا، فَلَمْ يَدْخُلِ الْجَنَّةَ

“Celaka, sekali lagi celaka, dan sekali lagi celaka orang yang mendapatkan kedua orang tuanya berusia lanjut, salah satunya atau keduanya, tetapi (dengan itu) dia tidak masuk syurga” (HR. Muslim 2551, Ahmad 2:254, 346)

Baca Juga : Hadits Tentang Berbakti Kepada Orang Tua

7. Menghormati Pilihan Orang tua

Sebagai anak, Sahabat mungkin sering berselisih pendapat dengan orang tua. Kadang orangtua memiliki pilihan dan opini tersendiri. Apa pun pilihan orang tua dalam hidupnya, Sahabat Jabal sebagai anak juga harus menghormatinya.

8. Melakukan Apa yang Diridhoi oleh Orangtua

Lakukanlah hal yang disukai dan diridhoi oleh orang tua, selama itu baik, maka itu adalah jalan pahala bagi Sahabat.  // Cara Memuliakan Orang Tua Dalam Islam

“Ridho Allah itu tergantung ridho kedua orang tua dan murka Allah juga tergantung kepada murka kedua orangtua.” (HR. Tirmidzi)

9. Rutin Memberi Kabar bagi yang sudah tidak Tinggal bersama Orang tua

Ketika Sahabat sudah berkeluarga atau tidak lagi tinggal bersama orang tua, penting bagi Sahabat untuk selalu memberi kabar pada orang tua. Menjalin komunikasi yang intens dengan orang tua adalah salah satu cara untuk membahagiakan mereka. Jangan lupakan orangtua meski kalian berjauhan, ya, Sahabat Jabal.

10. Berbicara yang Menyenangkan Hati Orangtua

Orang tua merupakan orang yang harus dihormati dan disayang oleh anaknya. Mereka merupakan ‘pahlawan’ bagi anak-anaknya. Saat berbicara dengan orangtua, tak hanya tutur kata yang perlu diperhatikan, tapi juga berikanlah kalimat-kalimat yang bisa menyenangkan hati mereka.

وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوٓا۟ إِلَّآ إِيَّاهُ وَبِٱلْوَٰلِدَيْنِ إِحْسَٰنًا ۚ إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِندَكَ ٱلْكِبَرَ أَحَدُهُمَآ أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُل لَّهُمَآ أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.” (QS: Al-Isra ayat 23-24)

Itu dia cara memuliakan orang tua menurut ajaran Islam. Berikan kasih sayang pada orangtua seperti mereka telah memberikan kasih sayang padamu, ya, Sahaabat Jabal!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

8 Amalan Untuk Orang Tua Yang Sakit Menurut Islam

Penerbitjabal.com, 8 Amalan Untuk Orang Tua Yang Sakit Menurut Islam – Ketika seorang anak sedang jatuh sakit, banyak orangtua akan merasa khawatir dan menghabiskan waktunya untuk merawat sang Anak. Begitu juga sebaliknya, jika orangtua yang sakit diwaktu mendatang, anak pun diharuskan melakukan hal demikian.

Baca Juga : Hadits Tentang Berbakti Kepada Orang Tua

Segala macam penyakit pasti ada obatnya dan bisa disembuhkan. Hanya saja, manusia belum bisa menemukan obat tersebut. Rasulullah SAW secara tegas telah menyatakan bahwa setiap kali Allah SWT memberikan penyakit kepada hambanya, pasti Ia menyertakan obatnya.

Sebagaimana yang beliau sabdakan :

“Setiap kali Allah menurunkan penyakit, pasti Dia menurunkan pula penyembuhnya. Yang hanya diketahui oleh orang yang mengetahuinya, dan diabaikan oleh orang yang tidak mengetahuinya.”

Melalui perantara Rasulullah, Dia telah mengajarkan umat-Nya untuk terus ikhtiar tanpa putus asa untuk menyembuhkan penyakit yang mereka derita. Tidak hanya cukup hanya datang kepada dokter saja, melainkan kita disuruh untuk berdoa sembari meminta kesembuhan kepada Allah SWT.

Lihat Rekomendasi : Daftar Penerbit Alquran

Orang tua kita adalah makhluk yang sangat kita hormati, mereka juga pasti akan mengalami kondisi yang tidak selalu fit. Maka itu berikut 8 Amalan Untuk Orang Tua Yang Sakit yang dapat dilakukan.

  1. Menjaga Tutur Kata Kepada Orang Tua

Jagalah setiap tutur kata kita sebagai anak agar senantiasa lemah lembut ketika berbicara kepada orang tua. Jauhi ucapan-ucapan bernada tinggi.

  1. Membantu Berbagai Pekerjaan Rumah

Banyak dari kita yang tidak menyadari sebenarnya ada berbagai rutinitas orang tua, terutamanya Ibu yang sebenarnya cukup melelahkan. Namun atas dasar tanggung jawab sebagai orang tua, perkara-perkara rutinitas dalam keseharian itu tidak menjadikan mereka berkeluh kesah.

Seperti halnya membantu mencuci piring, menyapu halaman, mengepel lantai, membersihkan rumah dan semisalnya. Niscaya itu akan membuat orang tua merasa bahagia.

  1. Menjalankan Perintah Orang Tua

Jika orang tua memerintahkan suatu hal kepada kita, yang mana hal tersebut dapat kita jalankan, maka janganlah menolak atau menunda-nunda.

Orang tua melayani kita sejak kita lahir, sejak masih bayi hingga dewasa dengan penuh kesabaran dan kasih sayang.

Sungguh tidak pantas ketika tiba saatnya orang tua kita memerintahkan kita untuk melakukan suatu perkara yang sanggup kita kerjakan, namun kita mencari-cari alasan untuk mengelak dari perintah tersebut.

  1. Bersikap Sopan dan Santun

Tidak sekedar ucapan yang lemah lembut saja yang harus kita jaga, namun juga disertai dengan sikap sopan dan santun terhadap orang tua. Semisal kita mengucapkan salam ketika pulang, tidak sekedar seperti orang masuk pasar.

Baca Juga : Dosa Besar Perlakuan Anak Kepada Orang Tua

  1. Bersikap Sabar dan Menahan Marah

Surga itu adalah tempat yang salah satu ciri-ciri penghuninya adalah mereka yang dapat menahan marah. Bayangkan bagaimana kesabaran orang tua mengasuh kita sejak kecil hingga dewasa, sabar menghadapi kebandelan kita, sabar menasehati kita. Maka kita harus sabar kepada orang tua.

  1. Memberi Hadiah Kepada Orang Tua

Memberi hadiah tidak hanya khusus dituntunkan kepada pasangan suami-istri ataupun dari orang tua kepada anak. Namun anak pun dapat memberikan suatu hadiah kepada orang tuanya. Hadiah tidak haruslah yang mahal, namun yang penting dapat menyenangkan orang tua kita

  1. Tidak Menyia-nyiakan Kerja Keras Orang Tua

Di jaman sekarang ini, banyak kita temui anak yang tidak bisa menghargai perjuangan dan kerja keras orang tuanya dalam menafkahi mereka, menyekolahkan mereka, dan hal yang semisalnya yang notabene perjuangan tersebut adalah untuk membuat kita menjadi lebih baik.

  1. Merawat Orang Tua dan Mendoakannya

Salah satu hal yang sangat penting yaitu merawat dan mendoakan orang tua semasa ia masih hidup saat sehat ataupun sakit. Agar penyakitnya diangkat Allah SWT.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Kumpulan Hadits Tentang Berbakti Kepada Orang Tua

Penerbitjabal.com, Kumpulan Hadits Tentang Berbakti Kepada Orang Tua!

Berbakti kepada orang tua merupakan salah satu ibadah yang diperintahkan oleh Allah SWT terhadap umat-Nya. Sebagai seorang anak, sudah sepatutnya kita senantiasa berbakti kepada orangtua yang dimana mereka telah mengorbankan jiwa dan raga nya untuk kita buah hatinya.

Kumpulan Hadits Tentang Berbakti Kepada Orang Tua

Perintah untuk berbakti kepada orangtua sendiri telah dijelaskan dalam Al-Qur’an dan Hadits. Berikut beberapa hadits tentang berbakti kepada orang tua yang telah penerbit jabal rangkum. Yuk, simak dan amalkan!

1. Berbakti kepada Orang tua menjadi Jalan Masuk Surga

Dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

« رَغِمَ أَنْفُهُ ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُهُ ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُهُ ». قِيلَ مَنْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ « مَنْ أَدْرَكَ وَالِدَيْهِ عِنْدَ الْكِبَرِ أَحَدَهُمَا أَوْ كِلَيْهِمَا ثُمَّ لَمْ يَدْخُلِ الْجَنَّةَ »

Artinya: “Sungguh terhina, sungguh terhina, sungguh terhina.” Ada yang bertanya, “Siapa, wahai Rasulullah?” Beliau bersabda, “(Sungguh hina) seorang yang mendapati kedua orangtuanya yang masih hidup atau salah satu dari keduanya ketika mereka telah tua, namun justru ia tidak masuk surga.” (HR. Muslim)

Rekomendasi Terbaik : Penerbit Alquran

2. Ridha Allah ada pada Ridha Orangtua

Dari Abdullah bin ’Umar, ia berkata:

رِضَا الرَّبِّ فِي رِضَا الْوَالِدِ وَ سَخَطُ الرَّبِّ فِي سَخَطِ الْوَالِدِ

Artinya: “Ridha Allah tergantung pada ridha orangtua dan murka Allah tergantung pada murka orangtua.” (HR. Tirmidzi)

3. Amalan yang Paling Dicintai Allah adalah Berbakti pada Orang tua

Dari  ‘Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan:

سَأَلْتُ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – أَىُّ الْعَمَلِ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ قَالَ « الصَّلاَةُ عَلَى وَقْتِهَا » . قَالَ ثُمَّ أَىُّ قَالَ « ثُمَّ بِرُّ الْوَالِدَيْنِ » .قَالَ ثُمَّ أَىّ قَالَ « الْجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ » . قَالَ حَدَّثَنِى بِهِنَّ وَلَوِ اسْتَزَدْتُهُ لَزَادَنِى

Artinya: “Aku bertanya pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, ‘Amal apakah yang paling dicintai oleh Allah ‘azza wa jalla?’ Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, ‘Salat pada waktunya’. Lalu aku bertanya, ‘Kemudian apa lagi?’ Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, ‘Kemudian berbakti kepada kedua orangtua.’ Lalu aku mengatakan, ‘Kemudian apa lagi?’ Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, ‘Berjihad di jalan Allah’.” (HR. Bukhari dan Muslim)

4. Dapat Memanjangkan Umur dan Menambah Rezeki

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُمَدَّ لَهُ فِي عُمْرِهِ وَأَنْ يُزَادَ لَهُ فِي رِزْقِهِ فَلْيَبَرَّ وَالِدَيْهِ وَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

Artinya: “Siapa yang suka untuk dipanjangkan umur dan ditambahkan rizki, maka berbaktilah pada orangtua dan sambunglah tali silaturahmi (dengan kerabat).” (HR. Ahmad)

5. Berbuat Baik kepada Ibu Lebih Utama

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata:

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ أَحَقُّ بِحُسْنِ صَحَابَتِى قَالَ « أُمُّكَ » . قَالَ ثُمَّ مَنْ قَالَ « أُمُّكَ » . قَالَ ثُمَّ مَنْ قَالَ « أُمُّكَ » . قَالَ ثُمَّ مَنْ قَالَ « ثُمَّ أَبُوكَ »

Artinya: “Seorang pria pernah mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu berkata, ‘Siapa dari kerabatku yang paling berhak aku berbuat baik?’ Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, ‘Ibumu’. Dia berkata lagi, ‘Kemudian siapa lagi?’ Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, ‘Ibumu.’ Dia berkata lagi, ‘Kemudian siapa lagi?’ Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, ‘Ibumu’. Dia berkata lagi, ‘Kemudian siapa lagi?’ Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, ‘Ayahmu’.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Baca Juga : Orang Tua Adalah Kunci Allah Tersenyum Kepada Kita

6. Doa Orang tua sangat Mustajab

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

ثَلاَثُ دَعَوَاتٍ يُسْتَجَابُ لَهُنَّ لاَ شَكَّ فِيهِنَّ دَعْوَةُ الْمَظْلُومِ وَدَعْوَةُ الْمُسَافِرِ وَدَعْوَةُ الْوَالِدِ لِوَلَدِهِ

Artinya: “Tiga doa yang mustajab yang tidak diragukan lagi, yaitu doa orang yang dizalimi, doa orang yang bepergian (safar), dan doa baik orang tua kepada anaknya.” (HR. Ibnu Majah)

7. Dosa Durhaka kepada Orang tua

Abu Bakrah berkata:

قَالَ رَسُوْلُ اللهِ  صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَلاَ أُنَبِّئُكُمْ بِأَكْبَرِ الْكَبَائِرِ ؟) ثَلاَثًا، قَالُوْا : بَلىَ يَا رَسُوْلَ اللهِ قَالَ : ( الإِشْرَاكُ بِاللهِ وَعُقُوْقُ الْوَالِدَيْنِ ) وَجَلَسَ وَكَانَ مُتَّكِئًا ( أَلاَ وَقَوْلُ الزُّوْرُ ) مَا زَالَ يُكَرِّرُهَا حَتىَّ قُلْتُ لَيْتَهُ سَكَتَ

Artinya: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Apakah kalian mau kuberitahu mengenai dosa yang paling besar?’ Para sahabat menjawab, ‘Mau, wahai Rasulullah.’ Beliau lalu bersabda, ‘(Dosa terbesar adalah) mempersekutukan Allah dan durhaka kepada kedua orangtua.’ Beliau mengucapkan hal itu sambil duduk bertelekan pada tangannya. (Tiba-tiba beliau menegakkan duduknya dan berkata), ‘Dan juga ucapan (sumpah) palsu.’ Beliau mengulang-ulang perkataan itu sampai saya berkata (dalam hati), ‘Duhai, seandainya beliau diam’.” (HR. Bukhari dan Muslim)

8. Wajib Mengikuti Perintah Orang tua, selama bukan Maksiat

Perintah orang tua tetap diikuti selama bukan perintah bermaksiat sebagaimana disebutkan dalam hadits berikut:

أَطِعْ أَبَاكَ مَا دَامَ حَيًّا وَلاَ تَعْصِهِ

Artinya: “Taatilah ayahmu selama dia hidup dan selama tidak diperintahkan untuk bermaksiat.” (HR. Ahmad)

9. Pahala Berbakti kepada Orang tua seperti Jihad

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr bin Al-‘Ash radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata:

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- يَسْتَأْذِنُهُ فِى الْجِهَادِ فَقَالَ « أَحَىٌّ وَالِدَاكَ ». قَالَ نَعَمْ. قَالَ « فَفِيهِمَا فَجَاهِدْ »

Artinya: “Ada seseorang yang mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ia ingin meminta izin untuk berjihad. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas bertanya, ‘Apakah kedua orang tuamu masih hidup?’ Ia jawab, ‘Iya masih.’ Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda, ‘Berjihadlah dengan berbakti kepada keduanya.’” (HR. Muslim)

Baca Juga : Keutamaan Doa Ibu Yang Paling Mustajab

10. Berbakti kepada Orangtua yang sudah Meninggal

Dari Abu Usaid Malik bin Rabi’ah As-Sa’idi, ia berkata:

بَيْنَا نَحْنُ عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِذَا جَاءَهُ رَجُلٌ مِنْ بَنِى سَلِمَةَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلْ بَقِىَ مِنْ بِرِّ أَبَوَىَّ شَىْءٌ أَبَرُّهُمَا بِهِ بَعْدَ مَوْتِهِمَا قَالَ « نَعَمِ الصَّلاَةُ عَلَيْهِمَا وَالاِسْتِغْفَارُ لَهُمَا وَإِنْفَاذُ عَهْدِهِمَا مِنْ بَعْدِهِمَا وَصِلَةُ الرَّحِمِ الَّتِى لاَ تُوصَلُ إِلاَّ بِهِمَا وَإِكْرَامُ صَدِيقِهِمَا ».

Artinya: “Suatu saat kami pernah berada di sisi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ketika itu datang seseorang dari Bani Salimah, ia berkata, ‘Wahai Rasulullah, apakah masih ada bentuk berbakti kepada kedua orangtuaku ketika mereka telah meninggal dunia?’ Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, ‘Iya (masih tetap ada bentuk berbakti pada keduanya). (Bentuknya adalah) mendoakan keduanya, meminta ampun untuk keduanya, memenuhi janji mereka setelah meninggal dunia, menjalin hubungan silaturahim (kekerabatan) dengan keluarga kedua orangtua yang tidak pernah terjalin, dan memuliakan teman dekat keduanya’.” (HR. Abu Daud dan Ibnu Majah)

Nah, itulah tadi beberapa hadits tentang berbakti kepada orang tua yang sudah sepantasnya Sahabat Jabal amalkan.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Perlakuan Anak Kepada Orang Tua Hukumnya Dosa Besar!

Penerbitjabal.com, Hati-Hati, Ini Perlakuan Anak Kepada Orang Tua Yang Hukumnya Dosa Besar!

Perdebatan hingga kesalahpahaman dalam hubungan orang tua dengan anaknya sudah menjadi hal yang wajar terjadi. Namun, berperilaku durhaka serta membuat sakit hati orangtua dapat menjadi sebuah dosa besar. Apa sajakah perlakuan tersebut?

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Dosa Besar Perlakuan Anak Kepada Orang Tua, Wajib Diketahui

1. Mengeluarkan Kalimat Cacian dan Mendoakan Hal Buruk kepada Orang tua

Perilaku durhaka anak kepada orangtua menurut islam yang pertama adalah mengeluarkan kalimat cacian dan mendoakan keburukan kepada orangtua.

Rasulullah SAW bersabda:

 ولعَن اللهُ مَنْ لعَن والديهِ

“Allah melaknat orang yang melaknat kedua orangtuanya.”

2. Membentak dan Melakukan Perbuatan yang Membuat Orang tua Menangis

Menjaga lisan dan menghindari kalimat kasar merupakan ajaran agama Islam yang dijunjung tinggi, terutama kepada kedua orang tua. Jika seorang anak berani membentak dan membuat kedua orang tuanya menangis, tentu perilaku ini termasuk ke dalam perbuatan durhaka.

Abdullah bin Umar bersabda:

بكاء الوالدين من العقوق

“Membuat tangisnya kedua orangtua adalah termasuk durhaka kepadanya.” (HR Bukhari)

Baca Juga : Sudahkah Bersyukur Hari Ini?

3. Berperilaku Buruk yang Membuat Orangtua Marah

Nabi Muhammad SAW pernah bersabda:

مَن أصْبحَ مُطيعًا لله في والِدَيه أصْبحَ له بابانِ مَفتوحانِ مِن الجنَّة، وإنْ أمسى فمِثْل ذلك، ومَن أصْبحَ عاصيًا لله في والِدَيه أصْبحَ له بابانِ مَفتوحانِ إلى النَّار، وإنْ أمْسى فمِثْل ذلك، وإنْ كان واحدًا فواحدٌ، قال رجل: وإنْ ظَلَماه؟ قال: وإنْ ظَلَماه، وإنْ ظَلَماه، وإنْ ظَلَماه

“… Dan, barangsiapa pagi-pagi membuat marah kedua orangtuanya maka baginya dua pintu yang terbuka menuju neraka, dan jika ia sore-sore berbuat demikian maka baginya seperti itu dan kalau orang tua seorang maka ia mendapatkan satu pintu meskipun keduanya menganiaya, meskipun keduanya menganiaya, meskipun keduanya menganiaya.” – (HR Baihaqi)

4. Mengeluarkan Kalimat Hinaan kepada Orangtua

Perilaku durhaka anak kepada orangtua menurut Islam berikutnya adalah mengeluarkan kalimat hinaan. Sudah pasti ini akan menyakiti hati orang tua mana pun, ya, Sahabat.

Mencela atau menghina orang tua akan menyakiti hatinya. Segalak-galaknya orangtua, hatinya tetap lembut dan penuh kasih sayang pada anaknya.

Namun ketika sang anak mencelanya, hati orang tua akan tersakiti dan membuatnya sedih.

Perbuatan ini tertulis dalam sabda Nabi Muhammad SAW:

إِنَّ مِنْ أَكْبَرِ الْكَبَائِرِ أَنْ يَلْعَنَ الرَّجُلُ وَالِدَيْهِ». قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَكَيْفَ يَلْعَنُ الرَّجُلُ وَالِدَيْهِ قَالَ: «يَسُبُّ الرَّجُلُ أَبَا الرَّجُلِ، فَيَسُبُّ أَبَاهُ، وَيَسُبُّ أَمَّهُ

“Termasuk dosa besar, (yaitu) seseorang mencela dua orangtuanya.”

Mereka bertanya, “Wahai Rasulullah, adakah orang yang mencela dua orangtuanya?”

Beliau SAW menjawab, “Ya, seseorang mencela bapak orang lain, lalu orang lain itu mencela bapaknya. Seseorang mencela ibu orang lain, lalu orang lain itu mencela ibunya.” (HR. Bukhari-Muslim)

Baca Juga : Adab Memberikan Nasihat Dalam Islam

5. Lebih Memprioritaskan Pasangan dibanding Orangtua

Agama Islam juga mengajarkan untuk memprioritaskan orangtua di atas kepentingan pasangan. Bagaimanapun, orang tua adalah yang membesarkan kita dan merawat sejak kita kecil. 

Seorang pasangan yang baik pastinya juga tidak akan membuat kita memilih antara dirinya atau orang tua. Sebaliknya, pasangan yang baik tentunya akan berusaha menyenangkan orang tuamu, Sahabat.

Hal inilah yang perlu Sahabat lihat sama mencari pendamping hidup. Mampukah dia mengambil hati orang tuamu? Mampukah dia mencintai orangtuamu seperti dirimu, Sahabat?

Meski sudah berkeluarga, kita tetap wajib berbakti dan menyayangi orang tua. Luangkan waktu sebisa mungkin untuk membantu, mengunjunginya, atau sekadar berbincang dengan orangtua. Kita tak akan pernah tahu, sampai kapan kita bisa berjumpa dengan mereka.

Perilaku durhaka anak kepada orang tua menurut Islam di atas memang wajib kita ketahui. Jangan sampai kita menjadi anak durhaka dan jangan sampai perilaku buruk kita diturunkan ke anak-anak kita kelak ya, Sahabat Jabal!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Muhasabah Diri, Sudahkah Kita Bersyukur Hari Ini?

Penerbitjabal.com, Muhasabah Diri, Sudahkah Kita Bersyukur Hari Ini?

Sahabat Jabal, tanpa disadari kita seringkali mengeluh atas kehidupan yang kini tengah kita jalani. Padahal, tanpa kita ketahui bisa jadi orang di luaran sana begitu berharap agar bisa memiliki kehidupan seperti yang kita miliki yang jarang kita syukuri saat ini.

Sebetulnya kita sering sekali menerima nikmat jutaan kali. Namun, lagi-lagi kita lupa mensyukuri apa yang telah Allah Subhanahu Wa Ta’ala karuniakan kepada kita.

Kunjungi Rekomendasi : Alquran Wanita Bandung

Yang ada kita hanya mengeluh, merasa iri dengan kehidupan yang dimiliki oleh orang lain yang menurut pendapat kita mereka lebih bahagia serta tak pernah menyalahkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala atas segala yang terjadi kepada hidupnya.

Setelah Allah Subhanahu Wa Ta’ala menganugerahkan begitu banyak nikmat yang tanpa kita sadari banyak orang yang tidak bisa mendapatkan nikmat yang kita miliki. Lantas, kenapa kita harus sedih ketika menerima musibah satu kali?

Allah befirman dalam salah satu ayat Al Quran,

“Ingatlah kepada-Ku, maka aku akan mengingat kalian.” (QS. Al-Baqarah: 152)

Ketika dalam kesulitan orang-orang memang banyak yang meninggalkanmu, tetapi tidak dengan Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang sampai kapan pun tidak akan pernah meninggalkanmu, melainkan yang ada hanya kitalah yang meninggalkannya secara sadar atau tidak.

Jadilah orang yang pandai bersyukur.

Bersyukur itu adalah satu kata yang sangat mudah diucap, tetapi tak jarang dari kita yang masih kesulitan menelaah dan memahami maknanya. Belajar bersyukur dari mulai hal terkecil.

Bersyukurlah ketika kita masih diberikan napas hingga detik ini, bersyukurlah ketika kita telah dihindarkan dari segala bencana dan marabahaya, serta bersyukurlah saat kita masih diberikan kesempatan untuk beramal dan memperbaiki ibadah kita kepada-Nya.

Lalu pertanyaannya, sudahkah kita bersyukur hari ini? Ataukah masih mengeluh tentang segala hal yang kita alami dan jalani dalam kehidupan ini?

Jika diibaratkan dalam syair lagu, “Dunia itu ibarat laut, diminum hanya menambah haus, nafsu bagaikan fatamorgana di padang pasir”.

Dunia itu fana, semua yang ada di dalamnya tidak ada yang bisa kita banggakan. Sudah seharusnya kita sadar, tidak ada yang perlu kita perjuangkan mati-matian. Sebab, yang akan menemani kita dan benar-benar bisa menolong kita di akhirat kita kelak hanyalah amal sholeh yang kita lakukan.

Jikalau dunia masih menjadi satu-satunya tujuan hidup kita, seharusnya kita menyegerakan diri untuk bertaubat dan bermuhasabah pada diri kita.

Satu hal yang harus kita yakini adalah bahwa Allah Subhanahu Wa Ta’ala tidak akan pernah memberikan ujian di luar kemampuan yang kita miliki. Segalanya memiliki porsinya masing-masing. Yang paling penting dan perlu kita ingat adalah bagaimana caranya agar kita bisa bersyukur atas semua yang dikaruniakan Allah kepada kita.

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alqur’an

Niscaya Allah akan menambah nikmat-Nya apabila kita bisa menjadi orang yang pandai bersyukur.

Yuk, jangan lupa bersyukur. Mari kita kejar segala kasih sayang-Nya setiap hari. Coba renungkan, bahkan hingga saat ini pun Allah masih memberikan nikmat saat kita belum sepenuhnya memenuhi kewajiban kita untuk beribadah kepada-Nya.

Berapa banyak waktu yang telah kita gunakan untuk bersyukur atas segala karunia dan nikmat yang diberikan oleh-Nya? Lantas, masih pantaskah kita mengeluh setelah segala nikmat yang telah Allah berikan kepada kita?

Demikian itulah muhasabah diri, sudahkah kita bersyukur hari ini. Jangan lupa amalkan ya, Sahabat Jabal!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Adab Memberikan Nasihat Dalam Islam

Penerbitjabal.com, Adab Memberikan Nasihat Dalam Islam – Agama Islam merupakan agama nasihat, yang dimana semua sendi dalam agama islam yaitu senantiasa menasihati dan dinasihati.

Rekomendasi Terbaik : Penerbit Alquran

Sebagaimana dalam hadis dari Tamim Ad Dariy radhiallahu’anhu, Rasulullah SAW bersabda:

“Agama adalah nasehat”. Para sahabat bertanya: “Untuk siapa?”. Beliau menjawab: “Untuk Allah, kitab-Nya, Rasul-Nya, para pemimpin kaum muslimin dan umat muslim seluruhnya” (HR. Muslim, no. 55)

Adab Memberikan Nasihat Dalam Islam

Namun, dalam menyampaikan nasihat tidaklah boleh sembarangan, dan berikut merupakan adab-adab dalam menyampaikan nasihat:

Nasihat Didasari Niat Ikhlas

Sebagaimana kita ketahui bahwa amalan kebaikan tidak diterima dan tidak dianggap sebagai amalan shalih kecuali jika dengan niat yang ikhlas. // adab memberikan nasihat dalam Islam

Dari Umar bin Khathab radhiallahu’anhu, Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya amalan itu tergantung niatnya, dan seseorang mendapatkan ganjaran sesuai niatnya. Orang yang hijrah untuk Allah dan Rasul-Nya maka ia mendapatkan ganjaran sebagai amalan hijrah untuk Allah dan Rasul-Nya. Orang yang hijrah untuk mendapatkan dunia atau untuk menikahi wanita, maka hijrahnya sekedar yang untuk apa yang ia niatkan tersebut” (HR. Bukhari no. 6953)

Baca Juga : Amalan Yang Baik Dilaksanakan Di Hari Jumat

Menasihati dengan Cara yang Benar Sesuai Syariat

Selain niat harus ikhlas, cara memberikan nasihat juga harus benar.

Allah SWT berfirman:

“Barangsiapa yang mengharapkan pertemuan dengan Rabb-Nya maka amalkanlah amalan kebaikan dan jangan mempersekutukan Rabb-nya dengan sesuatu apapun.” (QS. Al Kahfi: 110)

As Sa’di dalam Tafsir-nya menjelaskan:

“[maka amalkanlah amalan shalih] yaitu amalan yang sesuai dengan syariat Allah, berupa amalan yang wajib atau mustahab, [dan jangan mempersekutukan Rabb-nya dengan sesuatu apapun] maksudnya: jangan riya’ dalam amalan, namun harus ikhlas mengharap wajah Allah. Maka ayat ini menggabungka dua syarat diterimanya amalan: ikhlas dan mutaba’ah (mengikuti tuntunan).”

Gunakan Kata-Kata yang Baik

Dalam menyampaikan nasehat hendaknya menggunakan kata-kata yang baik, yaitu kata-kata yang penuh kelembutan dan hikmah.

Perhatikan bagaimana Allah Ta’ala perintahkan Nabi Musa dan Nabi Harun ‘alaihimassalam ketika akan memberi nasehat kepada Fir’aun, Allah berfirman:

“Hendaknya kalian berdua ucapkan perkataan yang lemah lembut, mudah-mudahan ia akan ingat atau takut kepada Allah” (QS. Thaha: 44)

Tabayun atau Cross-Check Berita

Hendaknya ketika memberikan nasihat kepada orang lain, tidak bertopang pada kabar yang tidak jelas dan simpang-siur. Karena kabar yang tidak jelas atau simpang siur, bukanlah ilmu dan bukanlah informasi sama sekali. Orang yang menyampaikannya disebut orang yang melakukan kebodohan. // adab memberikan nasihat dalam Islam

Allah SWT berfirman:

“Wahai orang- orang yang beriman, jika ada seorang faasiq datang kepada kalian dengan membawa suatu berita penting, maka tabayyunlah (telitilah dulu), agar jangan sampai kalian menimpakan suatu bahaya pada suatu kaum atas dasar kebodohan, kemudian akhirnya kalian menjadi menyesal atas perlakuan kalian” (QS. Al-Hujurat: 6)

Maka hendaknya cek dan ricek, klarifikasi dan konfirmasi, sebelum beranjak untuk memberikan nasehat. Itulah adab dalam memberikan nasehat yang harus kita lakukan.

Jangan Suuzhan! (Buruk Sangka)

Hendaknya nasehat yang diberikan kepada orang lain, bukan didasari oleh prasangka buruk.

Allah SWT berfirman:

“Jauhilah kalian dari kebanyakan persangkaan, sesungguhnya sebagian prasangka adalah dosa” (QS. Al-Hujuraat: 12)

Jangan Memaksa Agar Nasihat Diterima

Ibnu Hazm Al Andalusi rahimahullah mengatakan:

“Jangan engkau menasehati orang dengan mempersyaratkan harus diterima nasehat tersebut darimu, jika engkau melakukan perbuatan berlebihan yang demikian, maka engkau adalah ORANG YANG ZHALIM bukan orang yang menasehati. Engkau juga orang yang menuntut ketaatan bak seorang raja, bukan orang yang ingin menunaikan amanah kebenaran dan persaudaraan. Yang demikian juga bukanlah perlakuan orang berakal dan bukan perilaku kedermawanan, namun bagaikan perlakuan penguasa kepada rakyatnya atau majikan kepada budaknya” (Al Akhlaq was Siyar fi Mudawatin Nufus, 45)

Maka yang benar, sampaikan nasehat. Jika diterima, itu yang diharapkan. Jika tidak diterima maka tidak mengapa. // adab memberikan nasihat dalam Islam

Tidak Menasihati di Depan Umum

Hendaknya memberi nasehat kepada orang lain tidak dihadapan orang banyak. Karena orang yang dinasehati akan tersinggung dan merasa dipermalukan di depan orang-orang. Sehingga tujuan dari nasehat akan menjadi jauh tercapai.

Oleh karena itu, adab dalam memberikan nasehat ini harus kita amalkan agar tujuan dari nasehat bisa tercapai.

Baca Juga : Empat Pertanyaan Di Padang Mahsyar

Imam Asy Syafi’i rahimahullah berkata:

“Berilah nasihat kepadaku ketika aku sendiri. Jauhilah memberikan nasihat di tengah-tengah keramaian. Sesungguhnya nasihat di tengah-tengah manusia itu termasuk sesuatu Pelecehan yang aku tidak suka mendengarkannya. Jika engkau menyelisihi dan menolak saranku. Maka janganlah engkau marah jika kata-katamu tidak aku turuti” (Diwan Asy Syafi’i, hal. 56)

Al Hafizh Ibnu Rajab berkata: “Apabila para salaf hendak memberikan nasehat kepada seseorang, maka mereka menasehatinya secara rahasia… Barangsiapa yang menasehati saudaranya berduaan saja maka itulah nasehat. Dan barangsiapa yang menasehatinya di depan orang banyak maka sebenarnya dia mempermalukannya.” (Jami’ Al ‘Ulum wa Al Hikam, halaman 77)

Oleh karena itulah Nabi Muhammad SAW bersabda tentang menasehati pemimpin:

“Barangsiapa ingin menasehati penguasa dengan sesuatu hal, maka janganlah tampakkan nasehat tersebut secara terang-terangan. Namun ambillah tangannya dan bicaralah empat mata dengannya. Jika nasehat diterima, itulah yang diharapkan. Jika tidak diterima, engkau telah menunaikan apa yang dituntut darimu” (HR. Ahmad, dishahihkan Al Albani dalam Takhrij As Sunnah Libni Abi Ashim, 1097)

Demikian itulah beberapa adab dalam memberikan nasehat dalam Islam. Jangan lupa amalkan ya, Sahabat Jabal!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

mushaf aliyah

Mushaf Aliyah Hard Cover A6

PENERBITJABAL.COM, Ada Al Quran baru lagi nih Al Quran Terjemah dan Tafsir untuk Wanita dengan desain terbaru dan warna kekinian, yaitu Mushaf Aliyah Hard Cover. Dengan segala keistimewaannya, Al-Qur’an cantik ini bisa kamu dapatkan hanya 39 Ribu saja.

Kualitas ibadah kita sering dipengaruhi oleh kualitas perlengkapan yang kita gunakan. Tidak terkecuali saat membaca Al Quran, Penerbit Jabal menghadirkan “Mushaf Aliyah Hard Cover A6” ini bukan untuk kesan mewah dan elegan saja, namun juga agar lebih nyaman dipegang saat membaca Al Quran.

Mushaf Aliyah Hard Cover A6 – Pesan via WhatsApp 0853 1512 9995

Nama Produk : Mushaf Aliyah Hard Cover A6
Harga Produk : 
Rp 39.000,- ( 39 Ribu )
Penerbit : 
Penerbit Jabal

Spesifikasi Produk :

  • Berat : 350 gram
  • Cover : Hard Cover, Emvos, Spot Yuvi, Laminating Dove
  • Hal : 632 hal
  • Kertas isi : Quranic paper premium (QPP)
  • Ukuran : A6 10 x 15cm (kecil)
  • Warna cover : Pink, Cream, Biru

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda :

“Sebaik-Baik Kalian Adalah Yang Mempelajari Al Qur’an Dan Mengajarkannya.” (HR. Al Bukhari 4639)

Dengan kamu membeli Al Quran untuk wanita ini sekarang, lalu mempelajari dan mengajarkannya kepada orang lain, maka kamu termasuk ke dalam golongan “Sebaik-Baik Kalian (Manusia)”.

Kenapa sih Banyak Orang suka dengan Mushaf Aliyah Hard Cover A6 ini?

  1. Fiqih untuk wanita
  2. Doa dzikir untuk wanita
  3. Latar belakang turun ayat Al-Qur’an
  4. Fiqih shalat untuk wanita

Mushaf Aliyah Hard Cover ukuran ini merupakan salah satu Al-Qur’an terjemah dan tafsir untuk wanita yang best seller dengan ukuran kecil, praktis dan mudah dibawa kemana saja.

Tunggu Apa Lagi, Segera Miliki Mushaf Aliyah dari Penerbit Jabal! Jadikan hari-harimu penuh pahala dengan bacaan Al Quran.

Barang 100% baru dan original produk jabal!

Klik tombol di bawah ini untuk pemesanan

This image has an empty alt attribute; its file name is whatsapp.png

Informasi dan Pemesanan :
No. WhatsApp 1: 0878 2408 6365
No. WhatsApp 2 : 0853 1512 9995
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Produk Al Quran Lainnya :

Hukum Merayakan Kemerdekaan Negara Dalam Islam

PENERBITJABAL.COM, Hukum Merayakan Kemerdekaan Negara Dalam Islam!

Sebentar lagi, kita akan merayakan Hari Kemerdekaan yang jatuh pada 17 Agustus 2022. Namun, sebagai umat muslim, Tahukah Sahabat Jabal mengenai hukum merayakan hari kemerdekaan?

Melansir dari laman Konsultasisyariah.com, sebagaimana dikatakan Syaikhul Islam dalam kitab Iqtidha Shiratil Mustaqim, ‘Id adalah hari perayaan yang dilakukan secara rutin, baik setiap tahun, setiap bulan, atau setiap pekan. Sehingga dari pengertian ini hari perayaan kemerdekaan termasuk ‘Id, karena berulang setiap tahun sekali.

Baca Juga : Empat Pertanyaan Di Padang Mahsyar

‘Id ini bisa jadi terkait dengan perkara ibadah seperti ‘Idul Fithri atau ‘Idul Adha, dan bisa juga terkait dengan perkara non-ibadah seperti perayaan ulang tahun, perayaan hari kemerdekaan, perayaan tahun baru, dll. Namun perlu diketahui, bahwa Rasulullah SAW menyatakan bahwa ‘Id adalah bagian dari agama.

Rasulullah SAW bersabda:

Setiap kaum memiliki ‘Id sendiri dan ‘Idul Fithri ini adalah ‘Id kita (kaum muslimin)” (HR. Bukhari no. 952, 3931, Muslim no. 892)

Dari hadits di atas jelas sekali bahwa Rasulullah SAW menyatakan bahwa ‘Id adalah ciri dari suatu kaum. Dan ‘Id yang menjadi ciri dari kaum muslimin adalah ‘Idul Fithri dan ‘Idul Adha.

Sebagaimana diungkapkan dalam hadits:

“’Idul Fithri adalah hari berbuka puasa, ‘Idul Adha adalah hari menyembelih” (HR. Timidzi no.802, di shahihkan Al Albani dalam Shahih At Tirmidzi)

Nah, jika ‘Id yang menjadi ciri kaum muslimin adalah hanya ‘Idul Adha dan ‘Idul Fithri, maka ‘Id yang lain adalah ciri dari kaum selain kaum muslimin. Itulah sebabnya para ulama menghukumi perayaan-perayaan semacam perayaan hari kemerdekaan sebagai tasyabbuh (menyerupai kaum non-muslim). // hukum merayakan kemerdekaan negara dalam Islam

Dan tasyabbuh sudah tegas dan jelas hukumnya dengan hadits:

“Orang yang menyerupai suatu kaum, seolah ia bagian dari kaum tersebut” (HR. Abu Daud, 4031, di hasankan oleh Ibnu Hajar di Fathul Bari, 10/282, di shahihkan oleh Ahmad Syakir di ‘Umdatut Tafsir, 1/152)

Sebagian orang mungkin belum mau menerima penjelasan bahwa dilarang membuat hari-hari perayaan selain 2 hari raya tersebut karena termasuk tasyabbuh dan bid’ah.

Namun, andaikan mereka menolak bahwa perayaan tersebut termasuk tasyabbuh dan bid’ah, maka terdapat larangan khusus mengenai hal ini, yaitu Rasulullah SAW melarang ummatnya membuat ‘Id baru selain dua hari ‘Id yang sudah ditetapkan syariat.

Hal ini diceritakan oleh Anas bin Malik Radhiallahu’anhu:

“Di masa Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam baru hijrah ke Madinah, warga Madinah memiliki dua hari raya yang biasanya di hari itu mereka bersenang-senang. Rasulullah bertanya: ‘Perayaan apakah yang dirayakan dalam dua hari ini?’. Warga madinah menjawab: ‘Pada dua hari raya ini, dahulu di masa Jahiliyyah kami biasa merayakannya dengan bersenang-senang’. Maka Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda: ‘Sungguh Allah telah mengganti hari raya kalian dengan yang lebih baik, yaitu Idul Adha dan ‘Idul Fithri‘ ” (HR. Abu Daud, 1134, dihasankan oleh Ibnu Hajar Al Asqalani di Hidayatur Ruwah, 2/119, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Abi Daud, 1134)

Dalam hadits ini, ‘Id yang dirayakan oleh warga Madinah ketika itu bukanlah hari raya yang terkait ibadah, bahkan hari raya yang hanya hura-hura dan senang-senang. Namun tetap dilarang oleh Rasulullah SAW. Ini menunjukkan terlarangnya membuat ‘Id baru selain dua hari ‘Id yang sudah ditetapkan syariat, baik ‘Id tersebut tidak terkait dengan ibadah, maupun terkait dengan ibadah. // hukum merayakan kemerdekaan negara dalam Islam

Baca Juga : Jangan Takut Miskin, Orang Islam Harus Tahu Ini

Berikut fatwa Lajnah Daimah tentang masalah ini:

“Sebelumnya, ‘Id adalah istilah yang digunakan untuk hari yang didalamnya manusia melakukan acara bersama dilakukan secara rutin dan sebagai sebuah kebiasaan, baik setiap tahun, setiap bulan, setiap pekan atau semacamnya. Dalam masalah ‘Id ini bisa mencakup beberapa pembahasan: Pertama, pembahasan mengenai harinya yang rutin dirayakan seperti, Idul Fithri dan Idul Adha. Kedua, pembahasan mengenai acara bersama yang diadakan. Ketiga, pembahasan mengenai amal-amal yang dilakukan di dalamnya, bisa jadi berupa amal ibadah, atau bisa jadi perkara non-ibadah.

Kemudian, jika ‘Id diselenggarakan dalam rangka taqarrub, mendekatkan diri kepada Allah dan mengharap pahala serta pengagungan sesuatu, atau di dalamnya terdapat unsur tasyabbuh kepada orang Jahiliyyah atau semacam mereka, misalnya menyerupai orang kafir, maka yang demikian ini termasuk bid’ah dan terlarang karena termasuk dalam keumuman sabda Rasulullah SAW:

“Orang yang membuat perkara baru dalam agama ini, maka amalannya tersebut tertolak” (HR. Bukhari-Muslim)

Contohnya perayaan Maulid Nabi, perayaan hari ibu dan perayaan hari kemerdekaan. Contoh yang pertama, termasuk membuat-buat ritual ibadah baru yang tidak diidzinkan oleh Allah, yang demikian juga merupakan tasyabbuh terhadap orang Nasrani dan kaum kuffar lainnya. // hukum merayakan kemerdekaan negara dalam Islam

Sedangkan contoh kedua dan ketiga, termasuk tasyabbuh terhadap kaum kuffar. Namun jika tujuan diadakannya dalam rangka mengatur pekerjaan, misalnya, atau untuk merupakan hajat orang banyak, atau untuk menertibkan urusan-urusan orang banyak, seperti usbu’ al murur (pekan lalu lintas*), pengaturan jadwal kuliah, berkumpulnya karyawan yang bekerja, atau semacamnya yang pada asalnya tidak memiliki makna taqarrub atau ibadah dan pengagungan, yang demikian ini termasuk bid’ah ‘adiyah (inovasi dalam urusan non-ibadah), Sehingga hukumnya boleh saja, bahkan terkadang termasuk diajarkan oleh syariat” (Fatwa Lajnah Daimah Lil Buhuts Wal Ifta‘, fatwa no. 9403, juz 3 hal. 87 – 89)

Kunjungi Rekomendasi : Penerbit Al Quran

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Inilah Empat Pertanyaan Di Padang Mahsyar

PENERBITJABAL.COM, Inilah Empat Pertanyaan Di Padang Mahsyar

Sahabat Jabal, sebagai seorang muslim hendaknya kita memperhatikan sejumlah hal dan menyadari bahwa apa yang kita lakukan saat ini akan diminta pertanggungjawabannya kelak di akhirat ketika kita berpulang. Setidaknya ada beberapa hal yang akan dipertanyakan kelak di akhirat.

Baginda Rasulullah bersabda:

“Tidak akan bergeser dua telapak kaki seorang hamba pada hari kiamat sampai dia ditanya (dimintai pertanggungjawaban) tentang: (1) umurnya kemana dihabiskannya, (2) ilmunya bagaimana dia mengamalkannya, (3) hartanya dari mana diperolehnya dan ke mana dibelanjakannya, serta (4) tubuhnya untuk apa digunakannya.” (HR Ibnu Hibban dan at-Tirmidzi)

Baca Juga : Solat Jamak Dan Qashar

Inilah Empat Pertanyaan Di Padang Mahsyar

  • Umurnya

Umur merupakan hal pertama yang akan dipertanyakan dan dipertanggungjawabkan oleh kita kelak di akhirat. Ketika kita menginjak dewasa segala hal yang kita yakini,  apa yang kita ucap dan perbuat semua itu akan menjadi tanggungjawab kita.

Jika kita telah taat atas segala perintah dan kewajiban serta menjauhkan diri dari segala larangan-Nya, niscaya kita akan selamat dan berbahagia. Begitu juga sebaliknya, maka kita akan binasa dan merana.

  • Ilmunya

Apa yang telah kita pelajari? Apakah kita mempelajari ilmu agama yang hukumnya fardhu ain atau tidak? Jika ya, apakah sudah diamalkan atau bahkan tidak sama sekali?

Ilmu agama yang hukumnya fardlu ain adalah seperti dasar-darar ilmu Aqidah, hukum dasar terkait bersuci, shalat, zakat bagi yang mampu, puasa kemudian kewajiban hati, maksiat anggota badan dan masih banyak lagi hal lainnya.

Dalam sebuah hadits diriwayatkan:

“Sungguh sangat celaka orang yang tidak belajar (ilmu agama yang fardhu ain), dan sungguh sangat celaka orang yang mempelajarinya tapi tidak mengamalkannya.”

  • Hartanya

Selama di dunia, harta yang kita peroleh digunakan untuk apa? Bagaimana cara mendapatkannya? Lalu, bagaimana kita menghabiskannya?

Dalam perihal harta manusia terbagi ke dalam tiga golongan yakni dua celaka dan yang satu selamat.

Dua golongan yang celaka adalah mereka yang mengumpulkan harta dengan cara yang diharamkan atau hartanya diperoleh dari sumber yang haram, dan mereka yang memperoleh harta dengan cara yang halal, tetapi mereka membelanjakan hartanya untuk hal-hal yang dilarang oleh agama.

Sedangkan golongan orang yang selamat adalah mereka yang memperoleh hartanya dengan cara yang halal dan membelanjakannya untuk segala perkara yang halal (tidak dilarang oleh agama).

“Sebaik-baik harta adalah harta milik orang yang shalih.” (HR Ahmad dalam al-Musnad)  

  • Tubuhnya

Untuk apa tubuhnya digunakan? Jika seluruh anggota tubuh yang telah dikaruniakan oleh Allah digunakan untuk bertaat kepada-Nya, niscaya kita akan memperoleh senang dan keberuntungan. Begitu juga sebaliknya, apabila tubuh ini kita gunakan untuk melakukan maksiat, maka merugilah kita kelak.

Masya Allah, semoga kita termasuk ke dalam golongan yang taat sehingga kita bisa mempertanggungjawabkan ke empat perkara tersebut dengan mudah ketika di akhirat kelak.

Aamiin Yaa Rabbal’alaamiin.

Kunjungi Rekomendasi : Penerbit Alquran

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Mau Solat Jamak Dan Qashar? Yuk Ketahui Dulu Jarak Safar!

PENERBITJABAL.COM, Mau Solat Jamak Dan Qashar? Yuk Ketahui Dulu Jarak Safar! – Melansir dari laman an-nur.ac.id, bahwa yang disepakati Rasulullah SAW melakukan jamak dan qashar shalat ketika berhaji di tahun ke-10 hijriyah.

Baca Juga : Jangan Takut Miskin, Orang Islam Harus Tahu Ini

Sebagaimana keterangan dari Haritsah bin Wahab berikut ini :

Dari Haritsah bin Wahab dia berkata, ”Aku shalat bersama Rasulullah SAW di Mina dan jumlah yang ikut begitu banyak. Beliau shalat 2 rakaat pada haji wada’ (HR. Muslim)

Namun, Nabi Muhammad SAW, Abu Bakar dan Umar Melarang Penduduk Mekkah Mengqashar Selama 4 hari berhaji yaitu sejak tanggal 9 – 12 Dzulhijjah.

Nabi SAW beserta seluruh shahabat tidak pernah meninggalkan jama’ qashar, namun khusus untuk penduduk Mekkah ternyata Nabi Muhammad SAW melarang mereka untuk melakukannya.

Imran bin Hushain meriwayatkan dalam hadits yang panjang bahwa dirinya pernah berhaji tiga kali. Haji pertama bersama Rasulullah SAW, haji kedua bersama masa Abu Bakar dan haji ketiga bersama Umar.

Dalam ketiga haji itu masing-masing mengingatkan penduduk Mekkah untuk tidak boleh mengqashar solat dan memerintahkan untuk solat sempurna (itmam) empat rakaat.

Wahai penduduk Mekkah, shalatnya dengan sempurna (4 rakaat). Karena kami ini musafir. (HR. Al-Baihaqi)

Ibnu Abbas Juga Melarang, Dari Ibnu Abbas radhiyallahuanhu:

”Wahai penduduk Mekkah, janganlah kalian mengqashar solat bila kurang dari 4 burud, dari Mekkah ke Usfan”. (HR. Ad-Daruquthuny)

Atha’ bin Abi Rabah meriwayatkan bahwa Abdullah bin Umar dan Abdullah bin Abbas mengqashar solat dan tidak berpuasa bila perjalanan itu berjarak minimal 4 burud atau lebih.

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Dalil lainnya adalah apa yang disebutkan oleh Al-Atsram, bahwa Abu Abdillah ditanya:

“Dalam jarak berapa Anda mengqashar shalat?”. Beliau menjawab,”Empat burud”. Ditanya lagi,”Apakah itu sama dengan jarak perjalanan sehari penuh?”. Beliau menjawab,”Tidak, tapi empat burud atau 16 farsakh, yaitu sejauh perjalanan dua hari”.

Dari Salim bin Abdillah bin Umar dari ayahnya bahwa dia bepergian ke Rim dan mengqashar shalat dalam jarak itu. (Al-Imam Al-Baihaqi, As-Sunan Al-Kubra, jilid 3 hal. 196)

Jumhur ulama dari kalangan mazhab Al-Malikiyah, Asy-Syafi’iyah dan Al-Hanabilah umumnya sepakat bahwa minimal berjarak empat burud. Dan semua ulama sepakat bahwa meski pun disebut masa perjalanan dua hari, namun yang dijadikan hitungan sama sekali bukan masa tempuh. Tetapi yang dijadikan hitungan adalah jarak yang bisa ditempuh di masa itu selama dua hari perjalanan.

Pada masa Rasulullah SAW dan beberapa tahun sesudahnya, orang-orang terbiasa menyebutkan jarak antar satu negeri dengan negeri lainnya dengan hitungan waktu tempuh, bukan dengan skala kilometer atau mil.

Abu Hanifah dan para ulama Kufah mengatakan minimal jarak safar yang membolehkan qashar itu adalah bila jaraknya minimal sejauh perjalanan tiga hari, baik perjalanan itu ditempuh dengan menunggang unta atau berjalan kaki, keduanya relatif sama. Dan tidak disyaratkan perjalanan itu siang dan malam, tetapi cukup sejak pagi hingga zawal di siang hari.

Demikian juga ketika Rasulullah SAW menyebutkan tentang larangan wanita bepergian tanpa mahram yang menyertainya, beliau menyebut perjalanan selama 3 hari. Dari Ibnu Umar radhiyallhuanhu bahwa Rasulullah SAW bersabda,

”Tidak halal bagi wanita yang beriman kepada Allah dan hari akhir bepergian sejauh 3 malam kecuali bersama mahram”. (HR. Muslim)

Baca Juga : Urutan Dzikir Setelah Shalat

Menurut mazhab Al-Hanafiyah, penyebutan 3 hari perjalanan itu pasti ada maksudnya, yaitu untuk menyebutkan bahwa minimal jarak perjalanan yang membolehkan qashar adalah sejauh perjalanan 3 hari.

Nah, sekarang Sahabat Jabal sudah tahu kan jarak safar sejauh mana? Tak ada alasan untuk meninggalkan solat dimanapun dan kapanpun. Jangan lupa amalkan ya!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Jangan Remehkan! Begini Hukum Menyakiti Kucing Dalam Islam

Penerbitjabal.com, Hukum Menyakiti Kucing – Binatang adalah salah satu makhluk Allah yang juga harus mendapatkan perlindungan. Sudah selayaknya manusia melakukan perlindungan dan tidak melakuakan kekerasan terhadap binatang. Rasulullah SAW melarang manusia untuk menyakiti binatang dalam bentuk apapun.

Baca Juga : Hukum Pelihara Anjing Dalam Islam

Ketahuilah Hukum Menyakiti Kucing Dalam Islam

Adapun Rasulullah bersabda yang diriwayatkan oleh Muslim No. 4160, dikutip dari Kitab Baitul Afkar ad-Dauliah Bab Haramnya Membunuh Kucing, berbunyi:

“Telah menceritakan kepadaku ‘Abdullah bin Muhammad bin Asma’ Adh Dhuba’i; Telah menceritakan kepada kami Juwariyah bin Asma’ dari Nafi’ dari ‘Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seorang wanita disiksa Allah pada hari kiamat lantaran dia mengurung seekor kucing sehingga kucing itu mati. Karena itu Allah Subhanahu Wa Ta’ala memasukkannya ke neraka. Kucing itu dikurungnya tanpa diberi makan dan minum dan tidak pula dilepaskannya supaya ia dapat menangkap serangga-serangga bumi.”

Lantas, bagaimana hukumnya menyakiti kucing dalam islam sampai menyebabkan mati?

Diriwayatkan dalam sebuah hadits, Rasulullah mengatakan kucing adalah hewan yang selalu berkeliaran di sekitar manusia dan kucing tidak najis.

Lebih rinci lagi, Izzuddin bin Abdissalam, dalam Qawaidul Ahkam fi Mashalihil Anam juz 1, halaman 112 menjelaskan sebagai berikut:

 القسم الثالث من أقسام الضرب الثاني من جلب المصالح ودرء المفاسد حقوق البهائم والحيوان على الإنسان، وذلك أن ينفق عليها نفقة مثلها ولو زمنت أو مرضت بحيث لا ينتفع بها، وألا يحملها ما لا تطيق ولا يجمع بينها وبين ما يؤذيها من جنسها أو من غير جنسها بكسر أو نطح أو جرح، وأن يحسن ذبحها إذا ذبحها ولا يمزق جلدها ولا يكسر عظمها حتى تبرد وتزول حياتها وألا يذبح أولادها بمرأى منها، وأن يفردها ويحسن مباركها وأعطانها، وأن يجمع بين ذكورها وإناثها في إبان إتيانها، وأن لا يحذف صيدها ولا يرميه بما يكسر عظمه أو يرديه بما لا يحلل لحمه،

Artinya: “Jenis ketiga yang masuk kategori kedua dalam rangka mendatangkan maslahat dan menolak mafsadat adalah kewajiban manusia dalam menjaga hak binatang ternak dan hewan. Manusia wajib menafkahi dengan pantas binatang tersebut seandainya binatang itu sakit dan tidak dapat diambil manfaatnya; tidak boleh membebaninya dengan pekerjaan yang tidak sanggup dilakukannya; tidak mengumpulkannya dengan hewan sejenis atau hewan jenis lain yang dapat menanduk, memecahkan, atau melukainya; harus menyembelih dengan cara terbaik bila ingin menyembelihnya; tidak mengoyak kulitnya, tidak boleh mematahkan tulangnya sehingga melemahkan dan menghilangkan daya hidupnya, tidak boleh menyembelih anaknya di hadapannya, tidak boleh mengisolasinya, harus menyiapkan alas terbaik untuk dia duduk mendeku; mengumpulkan jantan dan betina pada musim kawin; tidak boleh membuang hasil buruannya; tidak boleh melemparnya dengan alat (keras) yang dapat mematahkan tulangnya; atau melempar/membenturkannya dengan benda yang tidak membuat halal dagingnya.” // Hukum Menyakiti Kucing

Cara Mengusir Kucing Tanpa Menyakiti

Ada beberapa alasan seseorang tidak menyukai kucing, seperti mencuri makanan, membuang kotoran di halaman rumah, geli dan alergi bulu kucing.

Alasan tersebut sangat wajar. Hanya saja, kita sebagai muslim harus tahu cara mengusir kucing yang baik dan benar tanpa menyakitinya. Berikut ini caranya:

1. Menebar Aroma yang tidak Disukai Kucing

Kucing merupakan salah satu hewan yang tidak menyukai aroma-aroma tertentu. Uniknya, aroma ini justru yang disukai manusia karena wangi. Berikut aroma yang tida disukai kucing, yaitu:

  • Lemon

Kucing tidak menyukai aroma yang tajam, seperti lemon karena dianggap wanginya terasa menusuk pada hidung.

  • Menthol

Sama halnya dengan lemon, menthol juga tidak disukai oleh kucing. Menthol di sini seperti minyak angin, balsem, minyak kayu putih, dan bau lain yang mengandung menthol.

  • Cabai

Bukan hanya manusia saja yang menghindari aroma cabai yang begitu kuat, kucing juga sangat tidak suka. Apalagi jika efek itu dapat memengaruhi mata sampai pedih.

2. Menanam Tumbuhan yang Tidak Disukai Kucing

Kucing membenci beberapa tumbuhan tertentu karena memiliki aroma yang menyengat. Berikut tumbuhan yang tidak disukai kucing:

  • Pennyroyal

Tumbuhan ini memiliki aroma spearmint yang sangat kuat, sehingga kucing akan menghindar.

  • Serai

Kebanyakan orang menikmati aroma serai yang segar, tapi aroma ini justru dibenci oleh nyamuk, serangga dan kucing.

  • Helichrysum italicum

Tumbuhan ini memiliki aroma pedas yang kuat dan tekstur kasar yang akan mengganggu kucing dan hewan lain saat melewatinya.

3. Jauhi Sumber Makanan

Cara mengusir kucing yang terakhir adalah jauhi sumber makanan. Tentunya, kucing yang diberi makan akan kembali lagi untuk meminta kembali. Hal ini karena kucing tidak perlu bersusah payah berburu dan tidak perlu bertarung dengan kucing lain.

Jika suka memberi makan kucing, tetapi mereka sudah menganggu kenyamanan, sebaiknya beri di tempat yang jauh dari halaman rumah. // Hukum Menyakit Kucing

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Jarang Diketahui, Ternyata Ini Hukum Makan Biawak!

Penerbitjabal.com, hukum makan biawak – Biawak adalah binatang sejenis kadal yang berukuran sedang hingga besar. Di Indonesia banyak sekali jenis biawak, diantaranya adalah varanus Komodoensis yang merupakan jenis kadal terbesar di dunia atau biasa disebut dengan komodo.

Baca Juga : 6 Hewan Yang Dilarang Dipelihara Dalam Islam

Inilah Hukum Makan Biawak Yang Harus Diketahui

Komodo merupakan salah satu hewan yang dilindungi oleh pemerintah Indonesia. Lantas, bagaimana hukum memakan daging biawak dalam Islam, apakah biawak termasuk dalam golongan najis? Berikut penjelasannya. // Hukum Makan Biawak

Hukum Islam Tentang Jenis Makanan Yang Haram dan halal

Dalam Al-Qur’an telah dijelaskan mengenai makanan yang halal dan haram.

وَيُحِلُّ لَهُمُ الطَّيِّبَاتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيْهِمُ الْخَبَائِثَ

Artinya : “Dia (Allah) yang menghalalkan segala yang baik bagi mereka dan mengharamkan segala yang buruk bagi mereka.” (QS. Al-Araf 7 : 157)

Dan Allah SWT telah menetapkan bagi kaum muslim mana yang haram dan halal, termasuk dalam hal makanan. Adapun makanan haram diantaranya adalah bangkai, darah, daging babi dan binatang yang diharamkan dalam Al-Qur’an.

Sebagaimana dalam firman Allah SWT:

إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ بِهِ لِغَيْرِ اللَّهِ ۖ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَلَا إِثْمَ عَلَيْهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Artinya : “Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi dan binatang yang disembelih dengan nama selain Allah. Tetapi barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Baqarah 2 : 173)

قُلْ لَا أَجِدُ فِي مَا أُوحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَىٰ طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلَّا أَنْ يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنْزِيرٍ فَإِنَّهُ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ ۚ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَإِنَّ رَبَّكَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Artinya : “Katakanlah : Tiadaklah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang mengalir atau daging babi (karena sesungguhnya semua itu kotor) atau binatang yang disembelih atas nama selain Allah. Barang siapa yang dalam keadaan terpaksa, sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-An’am 6 : 145)

Semua makanan dihalalkan untuk dimakan kecuali daripada yang telah disebutkan dalam ayat Al-Qur’an di atas. Selain itu, dalam hadits juga menjelaskan beberapa daging dari hewan yang tidak boleh dimakan, yaitu daging dari binatang yang bertaring buas. // Hukum Makan Biawak

Dari Abu Hurairah (diriwayatkan) dari Nabi Muhammad SAW bersabda:

“Setiap yang bertaring dari binatang buas, maka memakannya adalah haram.” (HR. Muslim)

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Lantas Bagaimana Hukum Memakan Daging Biawak?

Banyak sekali jenis biawak yang tersebar di Indonesia selain dari yang telah disebutkan diatas, salah satunya biawak air. Biawak air hidup di dekat sumber air seperti sungai, biasanya biawak air memangsa hewan-hewan disekitarnya seperti ikan, tikus, katak, kepiting, tupai dan bangkai.

Dokter hewan Rahmadi, pernah meneliti dan mengatakan bahwa terdapat beberapa bakteri yang terkandung dalam tubuh biawak air. Menurutnya, bagi manusia yang mengonsumsi daging maupun bagian tubuh biawak air ini bisa menyebabkan terjadinya kerusakan jaringan tubuh.

Daging biawak air ini mengandung beberapa parasit seperti cacing pita jenis sparganosis, yang bisa merusak dan membuat infeksi pada jaringan tubuh manusia. Cacing ini akan berkembang biak di usus manusia yang hal tersebut bisa sangat membahayakan.

Beberapa ulama pun melarang umat muslim memakan daging biawak karena beberapa alasan diatas, yaitu biawak bergigi taring dan termasuk ke dalam golongan hewan buas. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad diatas mengenai larangan memakan hewan buas dan bertaring.

Jadi, kesimpulan hukum dari pada memakan biawak sendiri adalah haram. Sebab, biawak adalah hewan buas dan berbahaya, maka alangkah baiknya kita tidak memakannya.

Selain itu, tidak baik untuk masuk ke dalam tubuh manusia karena ada beberapa cacing membahayakan jika kita mengkonsumsi daging biawak. // Hukum Makan Biawak

Baca Juga : 5 Keistimewaan Hari Jumat Dalam Islam

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

6 Hewan Yang Dilarang Dipelihara Dalam Islam

Penerbitjabal.com, 6 Hewan Yang Dilarang Dipelihara Dalam Islam – Sebagai seorang muslim baiknya mengetahui sebagai bentuk amalan, simak beberpa hewan yang dilarang untuk dipelihara di bawah ini.

Lihat Juga : Penerbit Alquran

Inilah 6 Hewan Yang Dilarang Dipelihara Dalam Islam

Ulama Imam Syafi’i mengatakan:

“Haram bagi mukallaf (orang yang mendapat beban syariat) untuk memelihara beberapa binatang, di antaranya: anjing bagi yang tidak membutuhkannya, demikian pula lima binatang pengganggu lainnya, seperti elang, tikus, gagak dan ular.” (Al-Mantsur fi al-Qawaid)

1. Anjing

Anjing adalah salah satu hewan yang dilarang untuk dipelihara dalam Islam karena termasuk hewan yang dinajiskan air liurnya. Selain itu, memelihara anjing juga bisa mengurangi pahala seseorang. Hal ini sesuai dengan hadits Rasulullah SAW.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah, ia berkata Rasulullah SAW bersabda:

“Barangsiapa yang memelihara anjing, kecuali anjing untuk menjaga ternak, berburu, dan bercocok tanam, maka pahalanya akan berkurang setiap satu hari sebanyak satu qirah.” (HR, Muslim dan Abu Daud)

Baca Juga : Hukum Pelihara Anjing Dalam Islam

Hal ini telah jelas bahwa memelihara anjing akan mengurangi pahala dan dalam Islam hukumnya haram jika memelihara anjing tidak dengan maksud dan tujuan tertentu.

2. Ular

Rasulullah SAW memerintahkan kita untuk membunuh ular jika bertemu ular, bukan untuk dipelihara. Hal tersebut tercantum dalam hadits:

“Rasulullah SAW memerintahkan untuk membunuh dua binatang hitam ketika shalat: ular dan kala.” (HR. Tirmidzi).

“Binatang yang dianjurkan untuk dibunuh, haram untuk dipelihara. Karena adanya perintah untuk membunuhnya, menggugurkan kemuliaannya dan dilarang memeliharanya…” (Hasyiyah al-Qalyubi wa Umairah, 16/157)

3. Elang

Elang menjadi hewan yang dilarang dalam agama Islam, sebab selain hewan yang mesti dijaga kelestariannya juga termasuk burung pemangsa.

Hal ini sebagaimana dalam firman Allah SWT:

وَمَا مِنْ دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا طَائِرٍ يَطِيرُ بِجَنَاحَيْهِ إِلَّا أُمَمٌ أَمْثَالُكُمْ

Artinya : “Dan tiadalah binatang-binatang yang ada di bumi dan burung-burung yang terbang dengan kedua sayapnya melainkan umat juga seperti kamu.” (QS. Al-An’am : 38)

4. Tikus

Tikus termasuk hewan yang najis dan kotor. Oleh sebab itu, Islam melarang kita untuk memelihara tikus karena tidak ada manfaatnya dan lebih banyak mudharatnya. Alasan lain mengapa tikus dilarang untuk dipelihara juga karena tikus pembawa penyakit.

Islam tidak serta merta melarang umatnya untuk bertindak jika tidak didasari sebuah alasan. Alasan kuat ini jelas jika tikus berada di rumah akan menjadi bibit penyakit dimana-mana. Islam sangat mengindahkan kebersihan, karena dengan menjaga kebersihan adalah sebagian dari iman.

اَلنَّظَافَةُ مِنَ الْإِيْمَانِ

Artinya : “Kebersihan sebagian dari iman.” (HR. Al-Tirmidzi)

5. Gagak

Burung gagak adalah hewan yang haram dipelihara oleh agama Islam. Hanya burung gagak yang memiliki punggung berwarna putih dan perut yang juga putih yang diperbolehkan untuk dibunuh

Selain itu tidak ada alasan yang menjelaskan lebih karena hal tersebut hanyalah perintah Allah SWT. Segala sesuatu yang Allah perintahkan, maka harus dijalankan.

6. Cicak

Cicak adalah hewan yang sering berada dan berkeliaran di rumah. Hewan ini dilarang untuk dipelihara dengan khusus, meskipun ada di rumah seharusnya cicak dibunuh saja. Mengutip dari pendapat Ummu Syarik ra, Nabi Muhammad SAW memerintahkan untuk membunuh cicak.

Sebagaimana sabda Rasulullah SAW:

“Dahulu cicak yang meniup dan membesarkan api yang membakar Ibrahim.” (HR. Muttafaq ‘alaih)

Bahwa segala hewan yang diperbolehkan dibunuh adalah hewan yang diharamkan untuk dipelihara apalagi dimakan dagingnya. Jelas sangat ditentang dalam ajaran agama Islam.

Abu Hurairah ra, Nabi Muhammad SAW bersabda:

“Siapa saja yang membunuh cicak dengan sekali pukulan, maka ia mendapat pahala sekian. Siapa saja yang membunuhnya dengan kedua kali pukulan maka ia mendapat pahala sekian (kurang dari yang pertama).” (HR. Muslim)

Lihat Juga : Penerbit Alquran

Begitulah penjelasan dari ke-6 hewan yang dilarang untuk dipelihara jika tidak ada kemudharatannya. Semoga bisa menambah pengetahuan kita semua dan menjadi amal jariyah.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Mau Pelihara Anjing? Ini Hukumnya Dalam islam

Penerbitjabal.com, Hukum Pelihara Anjing Dalam Islam – Anjing merupakan salah satu hewan yang sering dijadikan peliharaan. Namun sebelum memeliharanya, wajib mengetahui apa hukum dalam agama Islam saat memelihara hewan lucu yang satu ini.

Menurut Rasulullah SAW, memelihara anjing tanpa sebab dapat mengurangi pahala seseorang menurut Rasulullah SAW.

“Dalam riwayat Muslim Rasulullah SAW bersabda, ‘Siapa saja yang memelihara anjing bukan anjing pemburu, penjaga ternak, atau penjaga kebun, maka pahalanya akan berkurang sebanyak dua qirath setiap hari’.” (HR. Muslim)

Baca Juga : Penerbit Alquran

Ketahuilah Hukum Pelihara Anjing Dalam Islam

Agar lebih paham lagi terkait hukum memelihara anjing, berikut rangkuman beberapa pernyataan dari para ulama mengenai hukum memelihara anjing. Yuk, disimak!  

1. Menurut Ulama Madzhab Syafi’i

Tentu kita sudah mengetahui bahwa seorang Muslim diharamkan memelihara anjing. Namun, kita diperbolehkan memelihara anjing dengan alasan tertentu.

Misalnya untuk berburu, menjaga tanaman dan menjaga ternak. Sesuai dengan perkataan Madzhab Syafi’i yang menjelaskan tentang haramnya memelihara anjing dengan alasan kasian atau apapun.

“Adapun memelihara anjing tanpa hajat tertentu dalam madzhab kami adalah haram. Sedangkan memeliharanya untuk berburu, menjaga tanaman, atau menjaga ternak, boleh. Sementara ulama kami berbeda pendapat perihal memelihara anjing untuk jaga rumah, gerbang, atau lainnya. Pendapat pertama menyatakan tidak boleh dengan pertimbangan tekstual hadis. Hadis itu menyatakan larangan itu secara lugas kecuali untuk jaga tanaman, perburuan, dan jaga ternak. Pendapat kedua–ini lebih shahih–membolehkan dengan memakai qiyas atas tiga hajat tadi berdasarkan illat yang dipahami dari hadits tersebut, yaitu hajat tertentu.”

Lihat Juga : Jangan Takut Miskin, Orang Islam Harus Tahu Ini

2. Menurut Imam Malik

Melanjutkan perkataan sebelumnya, Imam Malik membolehkan memelihara anjing untuk keperluan menjaga hewan ternak, tanaman dan berburu.

Kurang lebih memang sama dengan pernyataan dari Madzhab Syafi’i yang sudah disampaikan sebelumnya.

Lebih jelasnya lagi Sahabat bisa melihat penyampaian yang disampaikan oleh Ibnu Abdil Barr berikut ini.

“Imam Malik membolehkan pemeliharaan anjing untuk jaga tanaman, perburuan, dan jaga hewan ternak. Sahabat Ibnu Umar tidak membolehkan pemeliharaan anjing kecuali untuk berburu dan menjaga hewan ternak. Ia berhenti ketika mendengar dan hadis riwayat Abu Hurairah, Sufyan bin Abu Zuhair, Ibnu Mughaffal, dan selain mereka terkait ini tidak sampai kepadanya.” // Hukum Pelihara Anjing Dalam Islam

3. Menurut Ibnu Abdil Barr

Menurut Ibnu Abdil Barr, memelihara anjing diperbolehkan. Karena menurutnya, larangan yang dimaksud agar seorang Muslim tidak melakukannya, tetapi bukan berarti haram. Larangan memelihara anjing itu termasuk makruh.

“Terkadang terjadi kelalaian untuk berbuat baik terhadap anjing. Hal ini cukup dilihat dari tangan orang yang memeliharanya. Berbuat baik terhadap anjing bernilai pahala sebagaimana sabda Rasulullah SAW, ‘pada setiap limpa yang basah terdapat pahala’. Berbuat jahat dengan kezaliman tertentu terhadap anjing bernilai dosa.”

4. Menurut Syaikh Yusuf Qardhawi

Syaikh Yusuf Qardhawi mengingatkan bahwa dengan memelihara anjing bagi seorang muslim membuat rumahnya menjadi penuh najis karena air liur anjing.

Hal ini juga didukung dengan sabda Rasulullah SAW yang berbunyi sebagai berikut yang artinya:

“Jika anjing menjilat dalam bejana maka cucilah sebanyak 7 kali, berilah pasir pada yang kedelapan.” (HR. Muslim 280) // Hukum Pelihara Anjing Dalam Islam

Produk Terbaru : Mushaf Shofiyah Hard Cover A6

5. Dengan memelihara anjing, malaikat tidak ingin datang ke rumah

Mungkin Sahabat juga pernah mendengar pernyataan di mana ketika kamu memelihara anjing, maka malaikat tidak ingin datang ke rumah.

Hal itu dikarenakan anjing akan menggonggong ketika ada orang yang tidak dikenalinya. Hal tersebut diungkapkan oleh Rasulullah saat mendengar cerita Malaikat Jibril.

Rasulullah SAW pernah mengatakan yang artinya adalah sebagai berikut:

“Malaikat Jibril datang kepadaku, kemudian ia berkata kepadaku sebagai berikut: Tadi malam saya datang kepadamu, tidak ada satupun yang menghalang-halangi aku untuk masuk kecuali karena di pintu rumahmu ada patung dan di dalamnya ada korden yang bergambar, dan di dalam rumah itu ada pula anjing. Oleh karena itu perintahkanlah supaya kepala patung itu dipotong untuk dijadikan seperti keadaan pohon dan perintahkanlah pula supaya korden itu dipotong untuk dijadikan dua bantal yang diduduki, dan diperintahkanlah anjing itu supaya dikeluarkan.” (Riwayat Abu Daud, Nasa’I, Tarmizi, dan Ibnu Hibban)

Itulah beberapa pernyataan para ulama tentang hukum memelihara anjing dalam Islam. Melihat pendapat yang ada tentu Sahabat bisa memilih yang baik ya. Semoga bisa dipahami ya Sahabat Jabal!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Mushaf Shofiyah Hard Cover A6

Mushaf Shofiyah Hard Cover A6

PENERBITJABAL.COM, Desain cover terbaru Al Quran Untuk Wanita, dari Mushaf Shofiyah. Dengan segala keistimewaannya, Al-Qur’an cantik ini bisa kamu dapatkan hanya 39 Ribu saja.

Semangat ngajinya di rumah, kajian di Masjid, rohis di sekolah, atau saat di kantor bareng Mushaf Wafa yang Millennial Edition ini!

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda :

“Sebaik-Baik Kalian Adalah Yang Mempelajari Al Qur’an Dan Mengajarkannya.” (HR. Al Bukhari 4639)

Dengan kamu membeli Al Quran untuk wanita ini sekarang, lalu mempelajari dan mengajarkannya kepada orang lain, maka kamu termasuk ke dalam golongan “Sebaik-Baik Kalian (Manusia)”.

Kamu tidak perlu ragu dengan kualitas dan pelayanan Penerbit Jabal. Produk kami telah digunakan dan dipercaya oleh jutaan Keluarga Muslim di Indonesia.

Mushaf Shofiyah Hard Cover A6 – Pesan via WhatsApp 0853 1512 9995

Nama Produk : Mushaf Shofiyah Hard Cover A6
Harga Produk : 
Rp 39.000,-
Penerbit : 
Penerbit Jabal

Spesifikasi Produk :

  • Berat : 350 gram
  • Cover : Hard Cover, Emvos, Spot Yuvi, Laminating Dove
  • Hal : 632 hal
  • Kertas isi : Quranic paper premium (QPP)
  • Ukuran : A6 10 x 15cm (kecil)
  • Warna cover : Pink, Abu, Kuning, Hijau

Kualitas ibadah kita sering dipengaruhi oleh kualitas perlengkapan yang kita gunakan. Tidak terkecuali saat membaca Al QuranPenerbit Jabal menghadirkan “Mushaf Shofiyah Hard Cover A6” ini bukan untuk kesan mewah dan elegan saja, namun juga agar lebih nyaman dipegang saat membaca Al Quran.

Kenapa sih Wanita Muslimah suka dengan Mushaf Shofiyah Hard Cover A6 ini?

  1. Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir
  2. Ringkasan Tafsir Ath Thabari
  3. Ringkasan Asbabun Nuzul
  4. Ringkasan Bulughul Maram dan Riyadush Shalihin

Tunggu Apa Lagi, Segera Miliki Mushaf Shofiyah dari Penerbit Jabal! Jadikan hari-harimu penuh pahala dengan bacaan Al Quran. Ingat ya, pastikan Anda memiliki Mushaf Al Quran yang ada logo jabal nya yaa…

Barang 100% baru dan original produk jabal!

Klik tombol “CHAT VIA WHATSAPP” di bawah ini untuk pemesanan:

This image has an empty alt attribute; its file name is whatsapp.png

Informasi dan Pemesanan :

No. WhatsApp Admin 1: 0878 2408 6365
No. WhatsApp Admin 2 : 0853 1512 9995
Alamat Penerbit Alquran : Jalan Desa Cipadung No.47 Cibiru, Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lihat Produk Penerbit Jabal Lainnya :

Produk Al Quran Lainnya :

Muhasabah Diri: Kematian Si Penghancur Kelezatan

Penerbitjabal.com, Kematian Si Penghancur Kelezatan – Sahabat Jabal, pernahkan kita mencoba membayangkan ketika kita terbangun dari tidur, keadaan di sekitar kita sudah berubah.

Ketika melihat ke sekeliling kita, entah apa yang telah terjadi, banyak sekali orang yang kini tengah melihat sosok jasad yang sudah terbujur kaku.

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Di sanalah, keluarga yang kita cintai, sanak saudara kita, kerabat kita, teman-teman terdekat kita tengah menangis di samping sosok jasad yang terbujur kaku. Alangkah kagetnya ketika kita lihat jasad yang terbaring diselimuti kain putih di tengah-tengah mereka ternyata adalah diri kita.

Tak lama dari itu, jasad kita dibawa ke suatu tempat. Kemudian, dimasukkan ke dalam lubang yang ukurannya tidak lebih dari satu kali dua meter dengan kedalaman yang tidak lebih dari dua meter.

Keluarga serta orang-orang terdekat mengantarkan jasad kita hanya selama beberapa saat ke liang lahat tersebut. Setelahnya, mereka pergi dan kita pun perlahan mendengar suara langkah mereka yang pelan-pelan mulai menghilang meninggalkan kita sendirian.

Pada akhirnya kita pun hanya ditemani sunyi, ditinggalkan sendirian dalam kegelapan. Tak ada lagi keluarga maupun orang-orang terdekat yang menemani kita di dalam sana.

Inilah dia si “Penghancur Kelezatan” dunia, dia adalah sebuah kepastian. Siapa pun pasti akan mengalaminya, hanya soal waktu yang dapat membedakannya, ialah “Kematian”.

Banyak orang yang tidak suka dengan pembahasan ini, karena pada hakikatnya kematian merupakan perkara yang tidak disukai oleh siapa saja.

Sebab, kematian memberikan gambaran yang menyakitkan salah satunya adalah berpisah dengan orang-orang yang dicintai.

Produk Rekomendasi : Buku Metode Menjemput Kematian

Entah apa yang akan terjadi setelah kematian, banyak hal yang mengkhawatirkan dibalik kematian.

“Perbanyaklah banyak mengingat penghancur kelezatan (yaitu kematian) karena jika seseorang mengingatnya saat kehidupannya sempit, maka ia akan merasa lapang dan jika seseorang mengingatnya saat kehidupannya lapang, maka ia tidak akan tertipu dengan dunia (sehingga lalai akan akhirat).” (HR. Ibnu Hibban dan Al Baihaqi)

Suka tidak suka, mau tidak mau kita harus banyak membahas dan merenungi tentang kematian, karena meskipun kita telah banyak membaca Al Quran atau sering mendengarkan nasihat, tetapi kita masih sering lalai terhadap kematian.

Entah itu karena sebagian hati kita sudah keras karena kemaksiatan yang telah kita tumpuk tiap hari, atau karena penglihatan yang haram, pendengaran yang haram, komentar-komentar yang tidak baik atau hati yang telah menghitam, atau juga karena makan dari hasil yang haram, dan masih banyak lagi penyebab lainnya yang dapat membuat kita lalai pada kematian.

Padahal, di sekitar kita banyak sekali orang-orang yang meninggal dimulai dari keluarga kita, kerabat kita atau saudara kita. Apalagi di masa pandemi seperti saat ini. Meninggal dunia menjadi hal yang sudah tak asing di lingkungan kita.

Namun, hati kita masih belum tergugah mempersiapkan diri untuk menghadapi kematian. Sebab hati kita sudah mati karena kemaksiatan atau karena dunia yang telah menyibukkan kita sehingga kita lalai terhadap kematian.

Sikap kita menunjukkan seolah-olah kita akan hidup lama di dunia, seolah-olah kita akan hidup kekal.

Kematian tidak bisa kita hindari, siapa pun tidak akan ada yang bisa lari darinya. Namun, sangat disayangkan karena masih sangat sedikit orang yang mau mempersiapkan diri untuk menghadapinya.

‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz berkata, “Aku tidaklah pernah melihat suatu yang yakin kecuali keyakinan akan kematian. Namun sangat disayangkan, sedikit yang mau mempersiapkan diri menghadapinya.” (Tafsir Al Qurthubi)

Kematian adalah suatu perkara yang sangat diyakini setiap orang akan mati. Setiap umat semua sepakat bahwa kematian itu ada, sesuatu yang pasti, sesuatu yang sangat diyakini tanpa ada keraguan di dalamnya.

Akan tetapi, kenapa kematian masih menjadi suatu hal yang meragukan? Karena masih banyak manusia yang menunjukkan seakan-akan dirinya tidak akan pernah mati. Seakan-akan tidak yakin dengan adanya kematian.

Lihat Juga : Jangan Takut Miskin, Orang Islam Harus Tahu Ini

Para ulama menamakan kematian dengan “al Qiyamah as-Shughra”. Rasulullah SAW juga telah mengingatkan tiap umat tentang kematian dalam haditsnya,

“Orang yang telah mati, telah datanglah kiamatnya sendiri,” (HR. Ibnu Abid-Dun-ya dari hadis Anas)

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

detail mushaf madinah

Mushaf Madinah Hard Cover A5

Nama Produk : Mushaf Madinah Hard Cover A5
Harga Produk : 
Rp 65.000,- ( 65 Ribu )
Penerbit : 
Penerbit Jabal
Spesifikasi Produk :

  • Hal : 632 hal
  • Kertasisi : Quranic paper premium (QPP)
  • Cover : Kain dengan kancing velkro
  • Warna cover : Hijau & Hitam
  • Berat : 700 gram
  • Ukuran : A5 15 x 21cm (sedang)

Detail Mushaf Madinah Hard Cover A5

mushaf madinah

Kualitas ibadah kita sering dipengaruhi oleh kualitas perlengkapan yang kita gunakan. Tidak terkecuali saat membaca Al Quran, Penerbit Jabal menghadirkan “Mushaf Madinah Hard Cover A5” ini bukan untuk kesan mewah dan elegan saja, namun juga agar lebih nyaman dipegang saat membaca Al Quran.

Keistimewaan Mushaf Madinah Hard Cover A5

  1. Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir
  2. Ringkasan Tafsir Ath Thabari
  3. Ringkasan Asbabun Nuzul Jalaluddin As-Suyuthi
  4. Ringkasan Hadits Bukhari & Muslim

Tunggu Apa Lagi, Segera Miliki Mushaf Madinah dari Penerbit Jabal! Jadikan hari-harimu penuh pahala dengan bacaan Al Quran. Ingat ya, pastikan Anda memiliki Mushaf Al Quran yang ada logo jabal nya yaa…

Barang 100% baru dan original produk jabal!

Klik tombol di bawah ini untuk pemesanan

This image has an empty alt attribute; its file name is whatsapp.png

Informasi dan Pemesanan :
No. WhatsApp 1: 0878 2408 6365
No. WhatsApp 2 : 0853 1512 9995
Alamat : Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Produk Al Quran Lainnya :

Jangan Takut Miskin, Orang Islam Harus Tahu Ini!

Penerbitjabal.com, Jangan Takut Miskin, Orang Islam Harus Tahu Ini! Sadarkah Sahabat Jabal? Sungguh usaha setan dalam menyesatkan manusia memang nyata. Bagaimana setan menghasud kita agar melakukan perbuatan dosa, memang nyata.

Namun sering tidak kita sadari, ketika mendapat nikmat rezeki kekayaan yang cukup banyak, terbesit rasa ingin menimbunnya. Dan outputnya timbul sifat kikir dalam diri kita, karena kita takut miskin jika harta tersebut kita bagikan.

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Inilah salah satu tipu daya setan itu! Mereka membisikkan pada hati kita rasa takut miskin yang mengakibatkan timbulnya sifat kikir pada diri kita. Pada hakikatnya sifat kikir itu sungguh dilarang dalam agama.

Yang miskin saja tetap dianjurkan untuk bersedekah, apalagi yang kaya. Maka rasa takut menjadi miskin harus benar-benar kita jauhkan. Ketika kita selalu merasa kekurangan, ingatlah bahwa itu merupakan tipu daya setan.

Allah SWT yang menciptakan kita, tentunya pasti akan mencukupkan rezeki kita untuk hidup dalam beribadah kepada-Nya.

Jadi, pada hakikatnya ketidakcukupan rezeki itu tidak ada! Itu hanyalah perasaan kita sendiri yang timbul dari tipu daya setan.

Hal ini di jelaskan dalam Al Quran surat Al Baqarah ayat 268. Allah SWT berfirman bahwa setan akan selalu menakut-nakuti kita dengan kemiskinan dan menyuruh kita berbuat kikir. Padahal Allah SWT menjanjikan untuk selalu memberikan karunia-Nya.

Dari hal ini kita faham bahwa harta merupakan fitnah yang hakikatnya adalah bentuk ujian dari Allah SWT. Dengan harta yang banyak belum tentu amal kita akan semakin banyak juga.

Karena hasutan setan akan selalu terngiang dalam diri kita untuk berbuat kikir. Dan seorang hamba yang bijak akan mampu melawan bisikan setan dengan semakin banyak beramal ketika mendapat rezeki harta yang banyak.

Baca Juga : Urutan Dzikir Setelah Shalat

Solusi Agar Terjauhkan Dari Rasa Takut Miskin

Nah dari hal tersebut, Islam memunculkan solusi agar kita bisa terbebas dari godaan setan yang selalu membuat kita takut miskin. Kewajiban untuk zakat, tuntunan Nabi untuk menganjurkan selalu bersedekah, dan menginfakkan sebagian harta untuk kegiatan yang baik, anak yatim misalnya.

Hal tadi dapat kita pahami sebagai solusi agar kita terjauhkan dari sikap takut miskin. Allah SWT akan selalu mencukupkan rezeki kita, dan setiap rezeki yang kita terima ada hak orang lain di dalamnya.

Maka dengan membagikannya berarti kita telah membebaskan hak orang lain dari harta kita. Dari setiap sedekah, Allah SWT akan mengganjar 10 kali lipat dari apa yang kita keluarkan.

Berarti setiap harta rezeki yang kita keluarkan ibarat kita telah berinvestasi dengan Allah SWT. Dan yang kita tahu, apa yang datang dari Allah SWT termasuk hasil investasi berkat sedekah kita pasti akan menjadi berkah.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Syarat Dan Rukun Shalat 5 Waktu

Penerbitjabal.com, Syarat Dan Rukun Shalat 5 Waktu – Solat 5 waktu adalah salah satu rukun islam umat muslim yang wajib ditunaikan. Kewajiban dalam melaksanakan salat 5 waktu telah diriwayatkan dalam hadist Ibnu Abbas radhiyallahu anhu yang berbunyi:

“Bahwasannya Nabi SAW telah mengutus Muadz ra ke Yaman, lalu beliau bersabda kepadanya, ‘Ajaklah mereka (penduduk Yaman) untuk bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan sungguh aku adalah utusan Allah, jika mereka menaatinya, maka beritahukan mereka bahwa Allah telah mewajibkan kepada mereka lima salat dalam sehari semalam.” (HR. Al Bukhari)

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Hukum tidak menunaikan sholat adalah dosa. Maka dari itu, penting untuk Sahabat Jabal untuk tahu syarat dan rukut shalat 5 waktu secara lengkap.

Meskipun pada umumnya kita telah melaksanakan ibadah wajib tersebut, namun tahukah Sahabat Jabal? masih banyak orang yang tidak mengetahui hal tersebut secara lengkap. Maka dari itu, langsung simak ulasan lengkapnya di bawah ini, yuk!

Syarat dan Rukun Shalat 5 Waktu

Untuk melaksanakan solat 5 waktu, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi. Tanpa satu dari persyaratan di bawah ini, maka salat 5 waktu tidak akan sah dan mendapatkan pahala. 

Adapun syarat solat yaitu sebagai berikut:

  1. Harus beragama Islam
  2. Baligh dan berakal sehat
  3. Bersih dari najis kecil dan besar
  4. Mengetahui tata cara sholat
  5. Sudah masuk waktu salat 5 waktu
  6. Harus selalu menghadap kiblat
  7. Wajib memenuhi peraturan menutup aurat.

Baca Juga : Urutan Dzikir Setelah Shalat

Selain syarat solat, setiap umat muslim juga harus memenuhi rukun solat. Rukun solat yang dimaksud adalah sebagai berikut:

  1. Berdiri bagi yang masih mampu
  2. Mengucapkan niat di dalam hati
  3. Mengucapkan takbirotul ihram (takbir pertama)
  4. Membaca surat Al-Fatihah di setiap rakaat
  5. Rukuk dan tumaninah
  6. Membaca iktidal setelah rukuk dan tumaninah
  7. Menjalani sujud dua kali
  8. Duduk di antara dua sujud
  9. Duduk tasyahud akhir
  10. Membaca doa tasyahud akhir
  11. Membaca shalawat Nabi Muhammad SAW saat tasyahud akhir
  12. Salam pertama
  13. Tertib melakukan rukun sholat secara berurutan

Nah, itulah tadi ulasan mengenai syarat dan rukun solat secara lengkap. Jangan tinggalkan solat 5 waktu ya, Sahabat Jabal!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

5 Keistimewaan Hari Jumat Dalam Islam

Penerbitjabal.com, 5 Keistimewaan Hari Jumat Dalam Islam – Banyak umat Islam yang mengagungkan hari Jumat, salah satunya adalah dengan menunaikan kewajiban sholat Jumat bagi laki-laki dan amalan hari Jumat lainnya.

Jumat berasal dari bahasa Arab yaitu Jumu’ah yang memiliki arti beramai-ramai. Selain itu, Hari jumat disebut juga dengan Sayyidul ayyam atau pemimpin para hari oleh umat Islam.

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

5 Keistimewaan Hari Jumat Dalam Islam

Lalu apa saja keistimewaannya? Berikut pembahasannya.

1. Hari Jumat Merupakan Sebaik-baiknya Hari

Dari Abu Hurairah ra dari Nabi Muhammad SAW beliau bersabda:

Sebaik-baik hari yang matahari terbit padanya (hari cerah) adalah hari Jum’at, (karena) pada hari ini Adam diciptakan. Hari ini pula Adam dimasukkan ke dalam surga dan dikeluarkan darinya, dan tidaklah akan datang hari kiamat kecuali pada hari Jum’at.” (HR Muslim) // 5 Keistimewaan Hari Jumat Dalam Islam

2. Merupakan Waktu Terbaik untuk Berdoa

Diantara pilihan waktu mustajab untuk berdoa, hari Jumat merupakan salah satunya.

Abu Hurairah berkata Rasulullah SAW bersabda:

Sesungguhnya pada hari Jumat terdapat waktu mustajab bila seorang hamba muslim melaksanakan shalat dan memohon sesuatu kepada Allah pada waktu itu, niscaya Allah akan mengabulkannya. Rasululllah mengisyaratkan dengan tangannya menggambarkan sedikitnya waktu itu,” (HR. Muttafaqu Alaih) // 5 Keistimewaan Hari Jumat Dalam Islam

Ibnu Qayyim Al Jauziah setelah menjabarkan perbedaan pendapat tentang kapan waktu itu mengatakan:

Diantara sekian banyak pendapat ada dua yang paling kuat, sebagaimana ditunjukkan dalam banyak hadits yang sahih, pertama saat duduknya khatib sampai selesainya shalat. Kedua, sesudah ashar, dan ini adalah pendapat yang terkuat dari dua pendapat tadi,” (Zadul Ma’ad Jilid I/389-390)

Lihat Juga : Katalog Al Quran

3. Sedekah di Hari Jumat Lebih diutamakan

Ibnu Qayyim menambahkan:

Sedekah pada hari itu dibandingkan dengan sedekah pada enam hari lainnya ibarat sedekah pada bulan Ramadhan dibandingkan dengan bulan-bulan lainnya.”

Sering kita temui saat hari Jumat, Masjid ramai dengan macam-macam makanan dan minuman yang dihidangkan bagi jamaah sholat Jumat. Hal itu dilakukan oleh umat Muslim yang ingin mendapatkan keistiewaan sholat Jumat dengan bersedekah.

Namun, bukan berarti sedekah hanya dilakukan pada hari Jumat saja. Alangkah baiknya sedekah dilakukan secara rutin mengingat rezeki yang kita miliki bukan sepenuhnya milik kita. // 5 Keistimewaan Hari Jumat Dalam Islam

4. Hari Penuh Ampunan

Salman Al Farisi berkata, Rasulullah SAW bersabda:

Barang siapa yang mandi pada hari Jum’at, bersuci sesuai kemampuan, merapikan rambutnya, mengoleskan parfum, lalu berangkat ke masjid, dan masuk masjid tanpa melangkahi diantara dua orang untuk dilewatinya. Kemudian shalat sesuai tuntunan dan diam tatkala imam berkhutbah, niscaya diampuni dosa-dosanya di antara dua Jum’at.” (HR. Bukhari)

Baca Juga : 4 Amalan Istimewa Di Hari Jumat

5. Hari Paling Utama di Dunia

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah SAW berkata:

Hari paling baik dimana matahari terbit pada hari itu adalah hari Jumat, pada hari itu Adam diciptakan, dan pada hari itu pula Adam dimasukkan ke dalam surga, serta diturunkan dari surga, pada hari itu juga kiamat akan terjadi, pada hari tersebut terdapat suatu waktu dimana tidaklah seorang mukmin shalat menghadap Allah mengharapkan kebaikan kecuali Allah akan mengabulkan permintannya.” (HR. Muslim) // 5 Keistimewaan Hari Jumat Dalam Islam

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

4 Amalan Istimewa Di Hari Jumat

Penerbitjabal.com, 4 Amalan Istimewa Di Hari Jumat – Hari Jumat merupakan hari yang agung dan istimewa bagi umat Islam. Sebab pada hari Jumat, terdapat amalan yang sangat istimewa dan paling utama serta sangat dianjurkan untuk dikerjakan oleh seluruh umat Islam di seluruh dunia.

Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dan Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Hari terbaik dimana matahari terbit di dalamnya ialah hari Jumat. Pada hari itu Adam Alaihissalam diciptakan, dimasukkan ke surga, dikeluarkan dari padanya, dan Kiamat tidak terjadi kecuali di hari Jumat.” (HR. Muslim)

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

1. Bershalawat kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam

Rasullullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berpesan kepada kita: 

“Perbanyaklah shalawat kepadaku pada hari Jumat, sesungguhnya ia disaksikan oleh para malaikat. Sungguh, sekali-kali tidaklah salah seorang dari kalian bershalawat kepadaku, kecuali shalawatnya akan ditampakkan kepadaku hingga dia selesai.” (HR. Ibnu Majah)

“Sesungguhnya, orang yang paling dekat denganku di hari Kiamat di setiap tempat adalah yang paling banyak bershalawat kepadaku di dunia. Barang siapa bershalawat kepadaku di hari Jumat dan malam Jumat, maka Allah akan memenuhi 100 hajatnya; 70 hajat akhirat dan 30 hajat dunia, kemudian Allah menyerahkannya kepada malaikat untuk mengantarkan dalam kuburnya layaknya mengantarkan hadiah. Malaikat memberitahuku nama, nasab bahkan keluarganya dari siapa saja yang bershalawat kepadaku, kemudian aku tetapkan catatan di atas kertas putih yang ada padaku.” (HR. al-Baihaqi)

Untuk itu, di mana pun kita berada, baik itu di rumah, di kantor, bahkan dalam perjalanan, perbanyaklah bershalawat kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. // 4 Amalan Istimewa Di Hari Jumat

2. Membaca Surah Al-Kahfi

Orang yang membaca surah al-Kahfi di hari Jumat, maka akan disinari cahaya selama masa antara dua Jumat. Dari Abu Sa’id al-Khudri, sesungguhnya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: 

“Siapa yang membaca surah al-Kahfi pada hari Jumat, maka ia akan disinari cahaya selama masa antara dua Jumat (seminggu).” (HR. Al-Hakim)

Baca Juga : Amalan Yang Baik Dilaksanakan Di Hari Jumat

3. Berdoa di Hari Jumat

Sesungguhnya terdapat 60 menit di hari Jumat jika kita berdoa, maka doanya tidak akan ditolak. Allah akan mengabulkan doa kita pada waktu itu.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Sesungguhnya pada hari Jumat itu terdapat satu waktu yang tidaklah seorang hamba Muslim bertepatan dengannya sedang dia berdiri shalat memohon kebaikan kepada Allah, melainkan Dia akan memberikan hal itu kepadanya.” (HR. Muslim) // 4 Amalan Istimewa Di Hari Jumat

4. Sedekah di Waktu Shubuh

Salah satu cara agar Allah memudahkan rezeki kita, dan cara agar kita mendapatkan rezeki dari Allah dengan cara yang istimewa adalah bersedekah setelah shalat shubuh.

Karena di waktu shubuh akan ada 2 malaikat yang turun dan berdoa untuk orang yang berinfak di waktu shubuh dan berdoa untuk orang-orang yang kikir dan pelit di waktu shubuh.

Jika kita tidak mampu, maka itu sebuah uzur. Tapi jika kita mampu, namun tidak membiasakan diri untuk bersedekah di pagi hari, maka jangan sampai kita terkena doa dari malaikat yang diperuntukkan orang-orang kikir dan pelit.

Oleh karena itu, kita harus mengharapkan malaikat akan mendoakan kita dengan doa“Ya Allah, ganti dan lipatgandakan apa yang telah ia infakkan dan ia sedekahkan!”  // 4 Amalan Istimewa Di Hari Jumat

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Amalan Yang Baik Dilaksanakan Pada Hari Jumat

Penerbitjabal.com, Amalan Yang Baik Dilaksanakan Pada Hari Jumat – Dengan banyaknya keutamaan hari Jumat, alangkah baiknya bagi umat Islam untuk senantiasa memanfaatkannya dengan baik. Hal itu dapat dilakukan dengan mengerjakan beberapa amalan sunnah yang dianjurkan untuk dikerjakan pada hari Jumat.

Baca Juga : Keutamaan Menjadi Kafil Anak Yatim

Amalan Yang Baik Dilaksanakan Pada Hari Jumat

Berikut beberapa amalan tersebut, yuk disimak!

1. Membaca Salawat

Amalan pada hari Jumat yang pertama ialah membaca salawat. Salawat tersebut dapat dikerjakan mulai dari Kamis menjelang petang hari hingga Jumat lewat tengah malam.

“Perbanyaklah shalawat kepadaku pada setiap Jum’at. Karena shalawat umatku akan diperlihatkan padaku pada setiap Jum’at. Barangsiapa yang banyak bershalawat kepadaku, dialah yang paling dekat denganku pada hari kiamat nanti.” (HR. Baihaqi)

2. Bersedekah

Selain bersalawat, amalan berikutnya yang dapat dikerjakan adalah bersedekah atau berbagi kepada kaum yang membutuhkan. Bersedekah pada hari Jumat disebut menjadi amalan luar biasa daripada dikerjakan di waktu lain.

“Sedekah pada hari itu dibandingkan dengan sedekah pada enam hari lainnya laksana sedekah pada bulan Ramadhan dibanding bulan-bulan lainnya”. Hadits dari Ka’ab menjelaskan: “Dan sedekah pada hari itu lebih mulia dibanding hari-hari selainnya.” (Mauquf Shahih)

3. Mandi Jumat & Membersihkan Lingkungan

Rasulullah SAW bersabda, siapa saja umat Islam yang berniat mandi dan membersihkan diri serta lingkungan pada hari Jumat, maka ia akan mendapatkan pahala yang benar-benar melimpah.

Adapun hadistnya yakni sebagai berikut:

“Barang siapa membasuh pakaian dan kepalanya, mandi, bergegas Jumatan, menemui awal khutbah, berjalan dan tidak menaiki kendaraan, dekat dengan Imam, mendengarkan khutbah dan tidak bermain-main, maka setiap langkahnya mendapat pahala berpuasa dan shalat selama satu tahun.” (HR. Al-Tirmidzi dan al-Hakim)

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Nah, Sahabat Jabal itulah tadi beberapa amalan yang dapat kita kerjakan pada hari Jumat dan bernilai pahala yang luar biasa. Insya Allah, jika kita mengamalkannya, pintu surga pun akan terbuka lebar untuk kita semua. Yuk, laksanakan amalan-amalan tersebut!

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Keutamaan Memberi Orang Yang Berpuasa

Penerbitjabal.com, Keutamaan Memberi Orang Yang Berpuasa – Tak hanya di bulan Ramadhan, hari biasa pun menjadi sebuah hal yang lumrah bagi setiap muslim untuk puasa sunnah.

Dilansir dari laman muslim.okezone.com, Ustaz Ahmad Shonhaji, Direktur Dakwah, Budaya dan Pelayanan Masyarakat menjelaskan, keutamaan memberi makan orang yang puasa sangat berdampak besar bagi kehidupan kita.

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Keutamaan Memberi Orang Yang Berpuasa

Tentu saja, hal tersebut banyak dikabarkan melalui Al Quran dan Hadits Shahih, tentang bagaimana orang yang menafkahkan hartanya untuk memberi makan puasa. Berikut ini keistimewaan yang dapat diperoleh apabila kita memberi makan orang saat berbuka puasa:

1. Memperoleh Keberkahan dari Allah SWT

Allah berfirman dalam Al-Quran Surah Ali-Imran ayat 92:

“Kamu tidak akan memperoleh kebajikan, sebelum kamu menginfakkan sebagian harta yang kamu cintai. Dan apa pun yang kamu infakkan, tentang hal itu sungguh, Allah Maha Mengetahui.”

2. Menambah Pahala

Sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Tirmidzi berbunyi, “Dari Zaid bin Khalid Al-Juhani radhiyallahu ‘anhu, berkata Rasulullah SAW. bersabda: Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.”

3. Harta Menjadi Bersih dan Berkah

Memberi makanan berbuka kepada orang yang sedang berpuasa, menjadi salah satu bentuk sedekah. Sedekah dapat membersihkan harta, sehingga hidup yang kita jalani menjadi berkah. Hal ini sejalan dengan hadits nomor, 2588 yang diriwayatkan oleh Muslim, “Sedekah tidaklah mengurangi harta.”

Baca Juga : Doa Ketika Dilanda Bencana Banjir

4. Menyelamatkan Diri dari Siksa Kubur

Kita tidak tau berapa dosa yang menumpuk, yang pernah dilakukan semasa hidup. Dengan menyedekahkan sebagian harta kita, untuk makanan berbuka puasa, insya Allah akan menjadi penyelamat diri saat berada di alam kubur.

5. Menjadi Jalan Menuju Surga

Dari Ali ra berkata, Nabi Muhammad SAW bersabda, “Sesungguhnya di surga terdapat kamar-kamar yang mana bagian luarnya terlihat dari bagian dalam dan bagian dalamnya terlihat dari bagian luarnya. Lantas seorang arab baduwi berdiri sambil berkata,” Bagi siapakah kamar-kamar itu diperuntukkan wahai Rasululullah?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Untuk orang yang berkata benar, yang memberi makan, dan yang senantiasa berpuasa dan shalat pada malam hari di waktu manusia pada tidur.” (HR. Tirmidzi)

Itulah tadi beberapa keutamaan memberi makan orang yang berpuasa.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Keutamaan Menjadi Kafil Anak Yatim

Penerbitjabal.com, Keutamaan Menjadi Kafil Anak Yatim – Kafil anak yatim adalah orang yang menafkahi, memberi pakaian, mendidik serta membina anak yatim. Keutamaan yang disebutkan berikut adalah bagi yang menyantuni anak yatim dengan hartanya sendiri atau dengan harta anak yatim yang berada dalam pengawasannya.

Baca Juga : Urutan Dzikir Setelah Shalat

Dari Abu Hurairah ra, ia berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda yang artinya:

“Orang yang berusaha menghidupi para janda dan orang-orang miskin laksana orang yang berjuang di jalan Allah. Dia juga laksana orang yang berpuasa di siang hari dan menegakkan shalat di malam hari.” (HR. Bukhari, no. 5353 dan Muslim, no. 2982. Hadits ini lafazhnya dari Bukhari dalam Al-Adab Al-Mufrad, no. 131) // Keutamaan Menjadi Kafil Anak Yatim

Dari Ummu Said  binti  Murrah Al-Fihri, dari ayahnya, dari Rasulullah SAW, beliau bersabda yang artinya:

“Kedudukanku dan orang yang mengasuh anak yatim di surga seperti kedua jari ini atau bagaikan ini dan ini.” [Salah seorang perawi Sufyan ragu apakah nabi merapatkan jari tengah dengan jari telunjuk atau jari telunjuk dengan ibu jari]. (HR. Bukhari dalam Al-Adab Al-Mufrad no. 133, hadits ini sahih sebagaimana kata Syaikh Al-Albani dalam Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah, no. 800)

Baca Juga : Doa Ketika Dilanda Bencana Banjir

Dari Sahl ibnu Sa’ad radhiyallahu ‘anhu, dari Rasulullah SAW beliau bersabda yang artinya:

“Kedudukanku dan orang yang menanggung anak yatim di surga bagaikan ini.”   [Beliau merapatkan jari telunjuk dan jari tengahnya]. (HR. Bukhari dalam Al-Adab Al-Mufrad, no. 135. Hadits ini sahih sebagaimana dikatakan dalam Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah, no. 800) // Keutamaan Menjadi Kafil Anak Yatim

Selain ada anjuran untuk menyantuni, ada ancaman keras bagi yang memakan harta anak yatim. Allah SWT berfirman yang artinya:

“Dan janganlah kamu dekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih bermanfaat, hingga sampai ia dewasa.” (QS. Al-An’am: 152 dan Al-Isra’: 34)

Oleh karena itu, barangsiapa memakan harta anak yatim secara zalim, ancamannya adalah neraka. Allah berfirman yang artinya:

“Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak yatim secara zhalim, sebenarnya mereka itu menelan api sepenuh perutnya dan mereka akan masuk ke dalam api yang menyala-nyala (neraka).” (QS. An-Nisaa’:10) // Keutamaan Menjadi Kafil Anak Yatim

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Oleh karena itu, tidak aneh jika memakan harta anak yatim dimasukkan ke dalam tujuh dosa besar yang bisa membuat binasa.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Cara Menghindari Istidraj

Penerbitjabal.com, Cara Menghindari Istidraj – Untuk mengukur kualitas iman, Allah SWT selalu menguji manusia dengan berbagai ujian dan cobaan. Adakalanya, ujian tersebut berupa sesuatu yang amat memberatkan (bi al-syiddah), dan ada pula ujian itu berwujud sesuatu yang amat menyenangkan (bi al-rakha’).

Allah SWT berfirman:

“Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan yang sebenar-benarnya. Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan” (QS Al-Anbiya: 35)

Baca Juga : Hukum Berdzikir Memakai Jari

Kedua bentuk ujian ini, menurut ahli tafsir Sayyid Quthub memiliki tujuan yang sama, yaitu mengingatkan manusia agar ia tidak lupa kepada Tuhan. Namun, pada kenyataannya, tidak semua orang menjadi sadar dengan peringatan Tuhan itu.

Justru banyak di antara mereka yang lupa diri, bahkan tidak peduli sama sekali. Kepada orang-orang semacam ini, Tuhan dengan sengaja justru memberikan banyak fasilitas dan kemudahan agar mereka makin tersesat dan makin jauh dari petunjuk Tuhan. (Fi Dhilal al-Quran, 4/2377-2378)

Di kalangan ulama Islam, proses penyesatan atau pembinasaan seperti disebutkan di atas dikenal dengan istilah istidraj, yakni suatu proses penyesatan melalui pemberian berbagai kenikmatan dan kesenangan. Dalam Al Quran surah al-An’am ayat 42-45, terdapat isyarat yang agak jelas bahwa istidraj terjadi melalui beberapa tahapan.

Pertama, bahwa Allah SWT memberi peringatan kepada seseorang, tetapi yang bersangkutan tidak sadar dan lupa diri.

Kedua, karena lupa diri, orang tersebut makin banyak berbuat dosa dan kejahatan, sehingga tenggelam dalam kesesatan.

Baca Juga : Penerbit Alquran

Ketiga, bahwa Allah SWT dengan sengaja memberikan berbagai kenikmatan dan kemudahan sehingga yang bersangkutan makin leluasa dalam melakukan berbagai tindak kejahatan.

Keempat, bahwa sudah tiba waktunya, Allah SWT harus menyiksa dan mengazabnya dengan siksaan yang datang tiba-tiba dan melalui cara yang tidak terduga-duga.

Istidraj pada dasarnya merupakan sunatullah. Sebagai sunatullah, istidraj dapat berlaku kepada siapa saja. Untuk itu, kita tidak boleh terlena dan kehilangan daya kritis terhadap berbagai ”kenikmatan” yang kita capai.

Kita justru patut bertanya, ”Adakah kenikmatan itu benar-benar anugerah, ataukah ia justru merupakan hukuman atau azab dari Allah?”.

Pertanyaan seperti ini sungguh penting, karena manusia suka salah melihat sesuatu yang dianggapnya kenikmatan. Sekadar contoh, bila seseorang mendapat pangkat dan kedudukan tinggi, maka ia dipandang telah mendapat anugerah dan nikmat dari Tuhan. Padahal, pangkat dan kedudukan itu, seperti kata Umar ibn Abd al-Azis, boleh jadi merupakan petaka atau musibah bila yang bersangkutan tidak dapat mengembannya dengan baik.

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Nabi Muhammad SAW sendiri pernah mengingatkan salah seorang sahabatnya agar tidak salah terka dalam soal ini.

Katanya, ”Bila kamu melihat orang jahat mendapat kenikmatan dari Allah, ketahuilah bahwa itu pasti merupakan istidraj.”Lalu, Rasulullah SAW membacakan kepada sahabat tadi surah al-An’am ayat 44 di atas. (HR. Ibn Jarir)

Dengan banyak introspeksi dan koreksi diri, kita optimis dapat terhindar dari hukuman Allah SWT yang disebut istidraj.

Insya Allah..

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Inilah Beberapa Doa Yang Bisa Kita Bacakan Ketika Dilanda Bencana Banjir

PENERBITJABAL.COM, Inilah Beberapa Doa Yang Bisa Kita Bacakan Ketika Dilanda Bencana Banjir – Innalillahi wa innailaihi raji’un, Jum’at (15/07/2022) Jabar berduka, banjir bandang menerjang sejumlah Kecamatan di Kabupaten Garut.

Banjir bandang ini terjadi usai hujan deras yang mengguyur sejak siang hari. Akibatnya, ribuan warga terdampak bencana yang terjadi akibat meluapnya Sungai Cimanuk yang membuat kurang lebih 8 kecamatan di Garut terdampak banjir. Dimulai dari Kecamatan Cikajang, Bayongbong, Cilawu, Garut Kota, Karangpawitan, Banyuresmi, Tarogong Kidul dan Cibatu.

Baca Juga : Hukum Zikir Dengan Suara Keras

Selain membantu secara zahir, dengan melakukan berbagai upaya mitigasi bencana banjir serta menanggulangi kerusakan dan kebersihan akibat dampak bencana secara ekstra, sebagai umat islam kita juga perlu ihtiar secara batin untuk mendoakan baik itu diri kita ataupun saudara kita yang terdampak bencana tersebut.

Inilah Beberapa Doa Yang Bisa Kita Bacakan Ketika Dilanda Bencana Banjir

Berikut terdapat beberapa doa yang dapat kita bacakan ketika tengah dilanda bencana banjir.

  1. Doa ketika terkena musibah banjir

Innâ lillâhi wa innâ ilaihi râji’un. Allâhumma ajirnî fî mushîbatî wa akhlif lî khairan minhâ

Artinya: “Kami berasal dari Allah SWT dan kepadaNyalah kita kembali. Ya Allah, limpahkanlah pahala dalam musibah yang terjadi padaku dan berikanlah ganti yang lebih baik daripada sebelumnya.” (HR. Muslim dalam kitab Hisn Al-Muslim)

  • Doa yang tercantum dalam Al Quran surat Hud ayat ke 44

Dibacakan oleh Nabi Nuh AS ketika Allah SWT mengirim banjir pada kaum yang tidak mendengarkan ajaran Nabi Nuh AS.

Wa qīla yā arḍubla’ī mā`aki wa yā samā`u aqli’ī wa gīḍal-mā`u wa quḍiyal-amru wastawat ‘alal-jụdiyyi wa qīla bu’dal lil-qaumiẓ-ẓālimīn

Artinya: Dan difirmankan: “Hai bumi telanlah airmu, dan hai langit (hujan) berhentilah,” dan airpun disurutkan, perintahpun diselesaikan dan bahtera itupun berlabuh di atas bukit Judi, dan dikatakan: “Binasalah orang-orang yang zalim.”

Baca Juga : Hukum Berdzikir Memakai Jari

Allah SWT kemudian menyelamatkan Nabi Nuh AS dan sekelompok orang yang menerima kebenaran ajaran tauhid. Kelompok tersebut naik perahu besar saat banjir menelan semua yang ada di sekitarnya.

  • Doa agar terbebas banjir

Allahumma hawalaina wala ‘alaina. Allahumma ‘alal akami wa adhirabi, wa buthunil auwdiyati, wamanabitisyajari.

Artinya: “Ya Allah turunkan hujan ini di sekitar kami jangan di atas kami. Ya Allah curahkanlah hujan ini di atas bukit-bukit, di hutan-hutan lebat, di gunung-gunung kecil, di lembah-lembah, dan tempat-tempat tumbuhnya pepohonan”. (HR Bukhari Muslim)

  • Doa ketika turun hujan

Doa turun hujan bukan cuma Allahumma shoyyiban nafi’an’ yang sudah diketahui umum. Dalam hadist yang diceritakan Annas, Rasulullah SAW dilaporkan membaca doa lain saat Madinah dilanda hujan deras

Allāhumma ḥawālaynā wa lā `alaynā

Artinya: “Ya Allah, turunkanlah hujan di sekitar kami bukan atas kami.” (HR. Bukhari)

Mari kita doakan, semoga saudara kita yang terdampak banjir senantiasa diberi kesehatan, ketabahan dan selalu dalam lindungan Allah SWT. Semoga semua yang hilang terkena banjir segera diganti oleh Allah SWT dengan yang lebih baik.

Aamiin Yaa Rabbal’alaamiin.

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Dicontohkan Rasulullah, Inilah Hukum Berdzikir Memakai Jari

PENERBITJABAL.COM, Dicontohkan Rasulullah, Inilah Hukum Berdzikir Memakai Jari! – Sebagian dari kita pasti ada yang berdzikir dengan menggunakan tasbih dan ada juga yang menggunakan jari. Namun, ternyata hukum berdzikir memakai jari disunnahkan dalam Islam karena dicontohkan langsung oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Hal tersebut karena setiap jari yang digunakan untuk berdzikir akan dimintai pertanggungjawabannya di akhirat kelak.

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Ketahuilah Hukum Berdzikir Memakai Jari

Dari Abdullah bin Amr bin Ash radhiyallahu‘anhu, beliau menceritakan:

“Saya melihat, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menghitung dzikir beliau dengan tangannya.” (HR. Ahmad, hasan oleh Syuaib Al-Arnauth)

Kemudian, dari Yusairah seorang wanita Muhajirah, dia berkata:

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepada kami : “Hendaknya kalian bertasbih (ucapkan subhanallah), bertahlil (ucapkan laa ilala illallah), dan bertaqdis (mensucikan Allah), dan himpunkanlah (hitunglah) dengan ujung jari jemari kalian karena  itu semua akan ditanya dan diajak bicara, janganlah kalian lalai yang membuat kalian lupa dengan rahmat Allah.” (HR. Tirmidzi dan Abu Dawud) // Hukum Berdzikir Memakai Jari

Dijelaskan oleh Al Hafidz Ibn Hajar, beliau mengatakan:

“Makna kata ‘al-aqd (menghitung) yang disebutkan pada hadits di atas adalah menghitung jumlah dzikir. Ini merupakan istilah orang Arab, yang bentuknya dengan meletakkan salah satu ujung jari pada berbagai ruas jari yang lain. Satuan dan puluhan dengan tangan kanan sementara ratusan dan ribuan dengan tangan kiri. Allahu a’alam.” (Nataij Al Afkar fi Takhrij Ahadits Al Adzkar)

Baca Juga : Hukum Zikir Dengan Suara Keras

Dua cara berdzikir dengan jari

Kemudian Ibnu Alan menjelaskan bahwa ada dua cara menghitung dengan tanga, yaitu menghitung dengan ruas jari atau al-aqd bil mafasil dan menghitung dengan jari atau al-aqd ashabi’.

Beliau mengatakan,

“Al-aqd bil mafasil (menghitung dengan ruas jari), bentuknya adalah meletakkan ujung jempol pada setiap ruas, setiap kali membaca dzikir. Sedangkan Al-aqd bil ashabi’ (menghitung dengan jari), bentuknya adalah jari digenggamkan kemudian dibuka satu per satu.”     

Dalam suatu riwayat, Rasulullah shallallahu‘alaihi wasallam memerintahkan kepada istri-istrinya dan kaum wanita dari kalangan sahabatnya untuk berdzikir dengan ruas jari. // Hukum Berdzikir Memakai Jari

Baca Juga : Bacaan Dzikir Untuk Siang Hari

“Hitunglah (dzikir) itu dengan ruas-ruas jari karena sesungguhnya (ruas-ruas jari) itu akan ditanya dan akan dijadikan dapat berbicara (pada hari kiamat).” (HR. Abu Dawud, dishahihkan oleh al-Hakim dan adz-Dzahabi, dihasankan oleh an-Nawawi dan al-Hafizh, al-Albani dalam Silsilah Dho’ifah)

Yang menjadi pertanyaan adalah apakah berdzikir dengan memakai jari harus menggunakan tangan kanan? Sebagian ulama menganjurkan, ketika kita melakukan dzikir dengan jari-jari, maka yang digunakan adalah tangan kanan. Hal ini didasarkan pada perkataan Abdullah bin Amr radhiyallahu ‘anhu.

Beliau menceritakan:

“Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdzikir dengan tangan kanannya.” (HR. Abu Dawud, at-Tirmidzi, Ibnu Hibban, al-Hakim, al-Baihaqi, dishahihkan al-Albani dalam shahih Abu Dawud)

Atas dasar itulah, sebagian ulama menganjurkan untuk berdzikir dengan jari tangan kanan. Hal ini dikarenakan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kerap menggunakan anggota badan bagian kanan untuk melakukan hal yang baik. // Hukum Berdzikir Memakai Jari

‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata:

“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam suka mendahulukan bagian yang kanan ketika mengenakan sandal, menyisir rambut, bersuci, dan dalam semua urusan beliau.” (HR. Bukhari)

Demikian pembahasan artikel mengenai hukum berdzikir menggunakan jari, semoga bermanfaat dan semoga dengan selalu berdzikir kepada Allah kita selalu dekat dan keimanan dan ketaqwaan kita semakin meningkat dan kuat. Aamiin Allahuma Aaamiin.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Hukum Zikir Dengan Suara Keras, Bolehkah?

Penerbitjabal.com, Hukum Zikir Dengan Suara Keras, Bolehkah? – Sebagai muslim, kita diperintahkan untuk selalu mengingat Allah SWT dengan cara zikir sebanyak-banyaknya.

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Allah SWT berfirman dalam Al Qur’an yang artinya:

“… dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.” (QS. Al-Jumu’ah : 10)

Allah juga berfirman:

“Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya.” (QS. Al-Ahzab : 41)

Zikir dalam Islam memiliki kedudukan yang sangat tinggi karena zikir merupakan ibadah yang terbaik. Selain itu, zikir juga merupakan tujuan ibadah serta tujuan diciptakannya langit dan bumi.

Oleh karena itu, ketika berzikir, hendaknya seorang muslim harus bersandar pada adab-adab berzikir, salah satunya adalah bersuara lirih dan tidak meninggikan suara ketika berzikir. // Hukum Zikir Dengan Suara Keras

Baca Juga : Bacaan Dzikir Untuk Siang Hari

Dari Abi Musa al-Asy’ari radhiyallahu ‘anhu berkata:

“Ketika bersama Rasulullah dalam safar, dan ketika mendekati lembah kita membaca tahlil dan takbir, suara kita meninggi, maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Wahai manusia, lembutlah terhadap diri kalian, sesungguhnya kalian tidak menyeru Dzat yang tuli, dan Dzat yang tidak ada di tengah kalian, Dia bersama kalian, Maha Mendengar Dekat, Mahaagung dan Mahatinggi Namanya dan kebesaran-Nya.” (HR. Bukhari)

Lalu, Bagaimana Hukum Zikir dengan Suara Keras?

Ada perbedaan pendapat di kalangan para ulama terkait zikir dengan suara keras. Dan perbedaan pendapat ini telah berlangsung sejak zaman dahulu. Sebagian ulama membolehkan untuk zikir dengan suara keras dan sebagain lainnya memakruhkannya.

Berikut adalah ulasan singkatnya.

1. Boleh

Hukum zikir dengan suara keras adalah boleh. Dasar hukumnya adalah hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.

Baca Juga : Urutan Dzikir Setelah Shalat

Dari Ibnu Abbas, beliau berkata:

“Sesungguhnya mengeraskan suara di kala berzikir seusai orang-orang melaksanakan shalat fardhu pernah dilakukan di masa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.“

Selanjutnya Ibnu Abbas berkata:

“Aku mengetahuinya dan mendengarnya apabila mereka telah selesai dari shalatnya dan hendak meninggalkan masjid.” (HR. Bukhari Muslim)

Sementara itu, menurut Al-Imam Asy-Syafi’i, hukum zikir dengan suara keras adalah sunat jika ditujukan untuk mengajarkan kepada para makmum. Imam Syihabuddin Al-Qasthalani menyatakan:

“Al-Imam Asy-Syafi’i rahimahullah sebagaimana telah diceritakan oleh Imam Nawawi rahimahullah, mempertangguhkan hadits ini, bahwasannya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya mengeraskan suaranya dalam berdzikir sehabis shalat fardhu itu bersifat temporer, karena ada motif mengajarkan sifat zikir, mereka tidak secara kontinyu mengeraskan suaranya.”

Dalam kitabnya, Al-Umm, Imam Syafi’I menyebutkan bahwa beliau memilih imam dan makmum agar berzikir setelah selesai shalat, dan merendahkan suara dalam berzikir kecuali bagi imam yang hendak mengajarkan zikir. // Hukum Zikir Dengan Suara Keras

Produk Jabal : Mushaf Aqilah Hard Cover A6

2. Makruh

Hukum zikir dengan suara keras adalah makruh. Dasar hukumnya adalah sebagai berikut.

  • Surat Al-A’raaf ayat 55 yang artinya:

“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.” (QS. Al-A’raaf : 55)

  • Surat Al-A’raaf ayat 205 yang artinya,

“Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara.” (QS. Al-A’raaf : 205)

  • Hadits riwayat Bukhari No. 2770

Dari Abi Musa al-Asy’ari radhiyallahu ‘anhu berkata:

“Ketika bersama Rasulullah dalam safar, dan ketika mendekati lembah kita membaca tahlil dan takbir, suara kita meninggi, maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Wahai manusia, lembutlah terhadap diri kalian, sesungguhnya kalian tidak menyeru Dzat yang tuli, dan Dzat yang tidak ada di tengah kalian, Dia bersama kalian, Maha Mendengar Dekat, Mahaagung dan Mahatinggi Namanya dan kebesaran-Nya.” (HR. Bukhari)

Dari ulasan di atas, disimpulkan bahwa hukum berzikir dengan suara lembut maupun suara keras adalah boleh dan makruh dan masing-masing memiliki dasar hukumnya sendiri. Sebaiknya sebagai muslim, mengembangkan sikap saling menghargai karena merupakan jalan terbaik dibandingkan memperdebatkannya. // Hukum Zikir Dengan Suara Keras

Lihat Rekomendasi : Penerbit Alquran

Demikian pembahasan artikel mengenai Dzikir, Semoga bermanfaat dan semoga dengan selalu berdzikir kepada Allah kita selalu dekat dan keimanan dan ketaqwaan kita semakin meningkat dan kuat. Aamiin Allahuma Aaamiin.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Bacaan Dzikir Untuk Siang Hari

PENERBITJABAL.COM, Bacaan Dzikir Untuk Siang Hari – Dzikir artinya mengingat Allah Ta’ala dengan banyak menyebut nama-Nya, baik secara lisan maupun di dalam hati.

Berdzikir juga bisa diartikan sebagai sikap selalu mengingat Allah Ta’ala dalam berbagai keadaan, selalu merasa dilihat dan diawasi segala gerak-geriknya oleh Allah Ta’ala.

Baca Juga : Urutan Dzikir Setelah Shalat

Allah Ta’ala berfirman:

الَّذِيْنَ يَذْكُرُوْنَ اللهَ قِيَامًا وَقُعُوْدًا وَعَلىَ جُنُوْبٍهٍمْ

(Yaitu) Mereka yang berdzikir (mengingat) kepada Allah saat berdiri, duduk dan saat berbaring”. (QS. Ali Imran, 3: 191)

Rasulullah SAW juga pernah menggambarkan perumpamaan orang yang berdzikir kepada Allah seperti orang yang hidup, sementara orang yang tidak berdzikir kepada Allah sebagai orang yang mati:

عَنْ أَبِي مُوْسَى رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ، قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَثَلُ الذِّي يَذْكُرُ رَبَّهُ وَالذِّي لاَ يَذْكُرُ رَبَّهُ مَثَلُ الْحَيِّ وَالْمَيِّتِ

“Perumpamaan orang yang berdzikir kepada Allah dan orang yang tidak berdzikir, adalah seumpama orang yang hidup dan mati.” (HR. Bukhari)

Produk Terbaru : Mushaf Aqilah Hard Cover A6

Bacaan Dzikir Untuk Siang Hari

لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَ لَهُ الْحَمْدُ وَ هُوَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ

Lâ ilâha illallâhu wahdahû lâ syarîkalah, lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘alâ kuli syai-in qadîr.

Artinya: “Tidak ada Tuhan melainkan Allah sendiri-Nya, tidak ada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya-lah segala kerajaan dan bagi-Nya-lah segala puji-pujian. Dan Dia berkuasa atas segala sesuatu.” (HR. Bukhari dan Muslim) // Bacaan Dzikir Untuk Siang Hari

Adab-adab Dzikir

  1. Dilakukan dengan penuh khusyu’ dan khidmat.
  2. Hendaknya menggunakan bacaan yang ma’tsur baik ayat ataupun hadits nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.
  3. Tidak dilakukan dengan tergesa-gesa dan cepat.
  4. Sebaiknya dalam keadaan (bersuci) berwudlu.
  5. Memulai dengan tahmid, tasbih dan tahlil kemudian shalawat nabi.
  6. Dilakukan dengan suara yang tidak keras dan tidak terlalu pelan.

Keutamaan Dzikir

Berikut adalah keutamaan-keutamaan dzikir yang disarikan oleh Ibnu Qayyim Al Jauziyah dalam kitabnya Al Wabilush Shoyyib.

  1. Mengusir setan.
  2. Mendatangkan ridho Ar Rahman.
  3. Menghilangkan gelisah dan hati yang gundah gulana.
  4. Hati menjadi gembira dan lapang.
  5. Menguatkan hati dan badan.
  6. Menerangi hati dan wajah menjadi bersinar.
  7. Mendatangkan rizki.
  8. Orang yang berdzikir akan merasakan manisnya iman dan keceriaan.
  9. Mendatangkan cinta Ar Rahman yang merupakan ruh Islam.
  10. Mendekatkan diri pada Allah sehingga memasukkannya pada golongan orang yang berbuat ihsan yaitu beribadah kepada Allah seakan-akan melihatnya.

Lihat Juga Rekomendasi : Penerbit Alquran

Demikian pembahasan artikel mengenai Dzikir, Semoga bermanfaat dan semoga dengan selalu berdzikir kepada Allah kita selalu dekat dan keimanan dan ketaqwaan kita semakin meningkat dan kuat. // Bacaan Dzikir Untuk Siang Hari

Aamiin Allahuma Aaamiin.

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Inilah Urutan Dzikir Selepas Shalat Sesuai Dengan Ajaran Sunnah

PENERBITJABAL.COM, Inilah Urutan Dzikir Selepas Shalat Sesuai Dengan Ajaran Sunnah – Sahabat Jabal, sudah seharusnya kita mengetahui, mempelajari, memahami dan menerapkan dengan baik urutan dzikir setelah sholat. Karena dzikir merupakan salah satu upaya untuk mendekatkan diri serta meningkatkan iman dan ketaqwaan terhadap Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Rekomendasi : Penerbit Al quran

Ketahuilah Urutan Dzikir Selepas Shalat

Seperti yang kita ketahui pada umumnya, bahwa dzikir tidak hanya dilakukan ketika kita selesai melaksanakan sholat fardhu saja, tetapi dzikir juga dapat kita laksanakan di berbagai aktivitas atau kondisi lainnya.

Seperti sedang melaksanakan pekerjaan rumah, ketika sedang dalam perjalanan atau dalam kegiatan lainnya. Di dalam Al Quran surat Al-Ahzab ayat ke-41 Allah Subhanahu Wa Ta’ala menganjurkan kita untuk memperbanyak dzikir kepada Allah, yakni sebagai berikut:

“Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, dengan zikir yang sebanyak-banyaknya.” (QS. Al-Ahzab [33]: 41) // Urutan Dzikir Selepas Shalat

Sementara ada dzikir yang dianjurkan untuk kita agar beristiqomah dalam mengerjakannya. Yakni dzikir setelah sholat fardhu, begitu banyak lafadz yang bisa kita ucapkan dalam dzikir setelah sholat fardhu.

Tentunya hal tersebut juga harus dilakukan dan diucapkan secara berurutan yang dibaca dengan niat lahir dan batin hanya semata-mata untuk menggapai ridho Allah Subhanahu Wa Ta’ala

Oleh sebab itu, sudah sepatutnya kita sebagai umat muslim selalu meluangkan waktu untuk melafadzkan dzikir. Tak hanya dituangkan dalam Al Quran, anjuran untuk selalu berdzikir juga tercantum dalam hadits shahih, salah satunya di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad:

“Hendaklah lisanmu selalu basah dengan berdzikir kepada Allah (maksudnya: terus meneruslah berdzikir kepada Allah).” (HR. Ahmad)

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Berikut urutan-urutan dalam berdzikir setelah melaksanakan sholat fardhu

  1. Beristighfar sebanyak 3x
  2. Memberikan pujian kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala

lafal ini berbunyi :

“Allahumma antassalam waminkassalam tabarakta Ya Dzaljalali wal ikram.”

Artinya:

“Ya Allah, Engkaulah As-Salaam (Yang selamat dari kejelekan-kejelekan, kekurangan-kekurangan dan kerusakan-kerusakan) dan dari-Mu as-salaam (keselamatan), Maha Berkah Engkau Wahai Dzat Yang Maha Agung dan Maha Baik.” (HR. Muslim) // Urutan Dzikir Selepas Shalat

  • Baca urutan dzikir yang mengandung pujian selanjutnya,

Laa ilaha illallah wahdahu laa syarika lah, lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘ala kulli syai-in qodiir.

Artinya: “Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah dengan haq), melainkan Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya, milik-Nya segala kekuasaan dan bagi-Nya segala pujian dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (HR. Muttafaq ‘alaihi)

  • Membaca kalimat Tasbih, Tahmid dan Takbir masing-masing dibaca sebanyak 33x.

Pada hitungan ke seratus kembali membaca kalimat:

Laa ilaha illallah wahdahu laa syarika lah, lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘ala kulli syai-in qodiir.

Artinya: “Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah dengan haq), melainkan Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya, milik-Nya segala kekuasaan dan bagi-Nya segala pujian dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.(HR. Muttafaq ‘alaihi) // Urutan Dzikir Selepas Shalat

  • Membaca Ayat Kursi

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

5 Keutamaan Surat Al Kafirun

Penerbitjabal.com, 5 Keutamaan Surat Al Kafirun yang Luar Biasa – Surah Al Kafirun adalah surat ke 109 dalam Al-Quran dan terdiri atas 6 ayat. Surah ini tergolong sebagai surat makkiyah karena diturunkan saat Rasulullah masih di Mekkah dan diturunkan setelah surat Al Maun.

Secara umum, surat Al Kafirun mengandung pernyataan bahwa Nabi Muhammad tidak akan menyembah Tuhan selain dari Allah dan tidak akan mengikuti apa yang diserukan oleh orang-orang kafir. Hal ini menjadi penegas dan pembeda antara agama islam dan agama yang dianut oleh orang-orang kafir.

Produk Terbaru : Mushaf Aqilah Hard Cover A6

Ketahuilah 5 Keutamaan Bagi Muslim dalam Surat Al Kafirun

Dalam isi surat tersebut banyak sekali kandungan dan hal yang bisa kita ambil. Berikut adalah 5 hal yang menjadi keutamaan dari Surat Al Kafirun dilihat dari isi dan makna surat tersebut bagi kehidupan muslim-muslimah sehari-hari. // 5 Keutamaan Surat Al Kafirun

  1. Membangun Pondasi Keimanan

Dengan membaca surat Al Kafirun, kita dapat memperkuat pondasi keimanan kita dan menjadikan keimanan kita lebih kuat. Dalam ayat-ayat Al kafirun menunjukkan bahwa kita adalah orang yang berikrar dan bersaksi hanya kepada Allah SWT.

  1. Membangun Keberanian Menghadapi Orang-Orang Kafir

Dalam surat Al Kafirun terdapat makna bahwa orang-orang islam siap dalam melawan dan menentang orang-orang kafir bahwa agama islam tidak bisa disamakan dengan agama mereka.

  1. Menjadi Pembeda Antara Islam dan Kafir

Mereka tidak bisa menjadi muslim dan muslim tidak bisa menjadi mereka. Inilah keutamaan ayat ini sehingga menjadi identitas dan pembeda antara muslim dan bukan. // 5 Keutamaan Surat Al Kafirun

  1. Membangun Keoptimisan Islam

Ayat ini juga menjelaskan bahwa umat islam tidak perlu takut dan harus optimis dalam membangun kemenangan ketika melawan kafir. Untuk itu, optimis dalam membangun masayrakat islami adalah hal yang menjadi keutamaan dalam ayar ini. Ayat ini bisa membangun keoptimisan dan langkah umat islam dalam berjuang.

  1. Menghargai Perbedaan dan Keyakinan

Perbedaan dalam keyakinan pasti akan terjadi. Untuk itu perlu adanya pembeda. Bagaimanapun dalam konteks masyarakat hari ini menghargai perlu, sehingga tidak perlu menjadi konflik. Akan tetapi, tetap antara satu keyakinan lain dengan keyakinan lainnya tidak bisa disamakan. Untuk itulah ayat dalam Al Kafirun ini ada.

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Cara Mendapatkan Keutamaan Surah Al Kafirun

Berikut adalah cara agar surat Al Kafirun bisa kita dapatkan keutamaannya. Bagaimanapun kita tidak akan pernah bisa mendapatkan keutamaan jika berinteraksi dan memahaminya lebih mendalam tidak pernah kita lakukan. // 5 Keutamaan Surat Al Kafirun

  1. Sering Membaca dan Memaknai Tafsirnya

Untuk bisa membaca Al-Quran tentu kita tidak perlu menjadi seorang ahli al-Quran terlebih dahulu. Kita bisa membaca dan memaknai tafsirnya sesuai kemampuan dan kapasitas kita. Tentu jika tidak bisa dipahami kita bisa mendalami dan memahaminya lewat orang atau ilmuwan yang lebih ahli.

Tafsir Al-Quran bisa dipelajari bukan hanya oleh orang-orang ulama atau yang bergelar ustadz. Karena tafsir Al-Quran bisa dipahami oleh siapapun selagi dengan metode dan proses yang benar.

  1. Memahami Sejarah Turunnya Surat Al Quran

Agar ayat Al kafirun ini bisa kita pahami dengan lebih jelas apabila kita bisa memahami bagaimana sejarah turunnya surat ini agar konteks nya bisa benar-benar dipahami dan dihayati. Untuk itu, ita bisa mempelajarinya lewat asbabun nuzul atau sejarah terkait Rasulullah ketika di Mekkah. // 5 Keutamaan Surat Al Kafirun

  1. Menjadi Bacaan Shalat

Agar lebih bisa menghayati bacaan surat Al Kafirun ini, kita bisa menjadikannya sebagai bacaan shalat. Bacaan shalat ini tentu saja menjadi bacaan sehari-hari dan sering kita lafadzkan dalam shalat. Hal ini karena bacaan shalat menjadi pengingat dan moment terbaik dalam membangun diri  juga spiritual kita.

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Mushaf Aqilah Hard Cover A6

Mushaf Aqilah Hard Cover A6

PENERBITJABAL.COM, Kini telah hadir Al Quran Terjemah dan Tafsir untuk Wanita, yaitu Mushaf Aqilah. Dengan segala keistimewaannya, Al-Qur’an cantik ini bisa kamu dapatkan hanya 39 Ribu saja.

Perlengkapan yang kita gunakan mempengaruhi kualitas ibadah kita, tidak terkecuali saat membaca Al-Qur’an. Nah kabarnya, baru-baru ini Penerbit Jabal menerbitkan Mushaf Aqilah Hard Cover A6 dengan memberikan kesan mewah, elegan dan nyaman saat membaca Al-Qur’an.

Kepopuleran Penerbit Jabal sebagai Penerbit Al Quran memang patut diapresiasi. Pasalnya, Penerbit Jabal telah mendapatkan respon positif dari masyarakat serta telah terpercaya lembaga-lembaga ternama Indonesia.

Mushaf Aqilah Hard Cover A6 – Pesan via WhatsApp 0853 1512 9995

Nama Produk : Mushaf Aqilah Hard Cover A6
Harga Produk : Rp 39.000,-
Penerbit : Penerbit Jabal

Spesifikasi Produk :

  • Cover : Hard cover, Embos, Spot Yuvi, Laminating Dove
  • Hal : 632 hal
  • Kertas isi : Quranic paper premium (QPP)
  • Ukuran A6 : 10 x 15cm (kecil)
  • Warna cover : Pink, Hijau, Biru, Abu abu

Kenapa sih Banyak Orang suka dengan Mushaf Aqilah Hard Cover A6 ini?

  1. Tafsir Ibnu Katsir untuk wanita
  2. Tafsitr Ath Thabari tentang wanita
  3. Latar belakang turun ayat Al Quran
  4. Tafsir dari Hadits Bukhari & Muslim

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda :

“Sebaik-Baik Kalian Adalah Yang Mempelajari Al Qur’an Dan Mengajarkannya.” (HR. Al Bukhari 4639)

Dengan kamu membeli Al Quran untuk wanita ini sekarang, lalu mempelajari dan mengajarkannya kepada orang lain, maka kamu termasuk ke dalam golongan “Sebaik-Baik Kalian (Manusia)”.

Tunggu apa lagi, segera miliki Mushaf Aqilah Hard Cover dari Penerbit Jabal ini! Jadikan hari-harimu penuh pahala dengan bacaan Al Quran.

Klik tombol “CHAT VIA WHATSAAP” di bawah ini untuk pemesanan:

This image has an empty alt attribute; its file name is whatsapp.png

Miliki Mushaf Aqilah Hard Cover A6 Ini Sekarang, Siap Kirim!

Al Quran Terjemahan dan Tafsir untuk Wanita Mushaf Aqilah Hard Cover A6 ini diterbitkan oleh Penerbit Jabal dengan rapi, bersih dan jelas. Mushaf Aqilah ini pilihan tepat untuk digunakan pribadi, santri, pengajar, hadiah untuk orang tersayang, atau pun untuk kebutuhan wakaf.

Mushaf Aqilah Hard Cover ukuran ini merupakan salah satu Al-Qur’an terjemah dan tafsir untuk wanita yang best seller dengan ukuran kecil, praktis dan mudah dibawa kemana saja.

Kamu tidak perlu ragu dengan kualitas dan pelayanan Penerbit Jabal. Produk kami telah digunakan dan dipercaya oleh jutaan Keluarga Muslim di Indonesia.

Bagi kami, kualitas adalah hal utama. Al-Qur’an terbitan Penerbit Jabal sudah melalui proses Quality Control yang ketat dan dikerjakan oleh tim profesional.

Bagaimana, apakah kamu tertarik untuk memiliki Mushaf Aqilah Hard Cover A6 ini? Kamu bisa pesan satuan dan mendapatkan potongan harga jika membeli dalam jumlah banyak.

Selain itu, kamu bisa cek total dan berapa ongkos kirim termurah ke alamat kamu, dengan menghubungi Admin Penerbit Jabal via WhatsApp ya.

Informasi dan Pemesanan :

No. WhatsApp Admin 1: 0878 2408 6365
No. WhatsApp Admin 2 : 0853 1512 9995
Alamat : Jalan Desa Cipadung No.47 Cibiru, Kota Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Produk Al Quran Lainnya :

Keutamaan Surat Al Falaq, Salah Satunya Dapat Menangkal Sihir

PENERBITJABAL.COM, Keutamaan Surat Al Falaq, Salah Satunya Dapat Menangkal Sihir

Sebagai seorang muslim kita harus senantiasa membaca ayat-ayat suci yang terkandung di dalam Al Quran. Tahukah Sahabat? Dalam sejarah, surat Al Falaq diturunkan saat Rasulallah SAW sakit keras karena diguna-guna.

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Kemudian malaikat utusan Allah SWT datang untuk menjenguk Rasulullah SAW dan menyampaikan bahwa Rasulullah SAW telah diguna-guna. Maka, Rasulullah SAW mengutus Amar bin Yasir untuk membakar benda yang telah menguna-guna beliau.

Turunlah surat Al Falaq dan An Nas, setiap Rasulullah SAW membaca surat ini, sihir yang hinggap di tubuhnya perlahan-lahan terurai. 

Surat Al Falaq juga disebut sebagai Rabbul Falaq yang memiliki arti Tuhannya pagi atau subuh seluruh makhluk. Dengan membaca surat ini, Sahabat telah memohon pertolongan kepada Allah SWT atas segala kesulitan yang sedang Sahabat alami.

Baca Juga : Surat Ad Dhuha Ayat 1-11

Dikisahkan, bahwa Rasulallah SAW telah mengatakan kepada sahabatnya untuk membaca surat ini baik sebelum atau pada saat bangun tidur. Ini menandakan bahwa surat Al Falaq dapat kita baca kapan saja dan di mana saja untuk memohon perlindungan dan menghindari kesulitan.

Nah, Sahabat, berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa membaca surat Al Falaq memiliki keutamaannya tersendiri. Membaca surat tersebut dapat menangkal sihir atau guna-guna serta menghindari diri dari kesulitan.

Selain itu, dengan membaca surat Al Falaq, itu sama saja seperti kita membaca sepertiga al quran. Wah, sungguh luar biasa ya keutamaan dari surat Al Falaq ini! Agar mendapatkan keutamaan tersebut, yuk jangan lupa baca surat ini secara rutin!

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Surat Al Insyirah Ayat 1-8 Latin & Artinya

PENERBITJABAL.COM, Surat Al Insyirah Ayat 1-8 Latin & Artinya – Al Insyirah yang memiliki arti kelapangan merupakan surat ke-94 dalam Al quran. Surah dengan jumlah 8 ayat ini diturunkan ketika Nabi Muhammad SAW belum melakukan hijrah ke Madinah dan masih tinggal di Mekkah.

Surah Al Insyirah berisi petunjuk dari Allah SWT akan datangnya kemudahan di setiap kesulitan. Awalnya, surah ini turun sebagai hiburan dari Allah kepada Rasulullah SAW yang kala itu menghadapi pertentangan keras dari kaumnya.

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Bacaan Quran Surat Al Insyirah Ayat 1-8 Latin & Arti Terjemahannya

Berikut penerbitjabal.com rangkum bacaan surat Al Insyirah latin dan arti terjemahannya.

اَلَمْ نَشْرَحْ لَكَ صَدْرَكَۙ

1) Alam nasyraḥ laka ṣadrak

Artinya: Bukankah Kami telah melapangkan dadamu (Muhammad)?

وَوَضَعْنَا عَنْكَ وِزْرَكَۙ

2) Wa waḍa’nā ‘angka wizrak

Artinya: Dan Kami pun telah menurunkan bebanmu darimu

الَّذِيْٓ اَنْقَضَ ظَهْرَكَۙ

3) Allażī angqaḍa ẓahrak

Artinya: Yang memberatkan punggungmu

وَرَفَعْنَا لَكَ ذِكْرَكَۗ

4) Wa rafa’nā laka żikrak

Artinya: Dan Kami tinggikan sebutan (nama)mu bagimu

فَاِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًاۙ

5) Fa inna ma’al-‘usri yusrā

Artinya: Maka sesungguhnya beserta kesulitan ada kemudahan

اِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًاۗ

6) Inna ma’al-‘usri yusrā

Artinya: Sesungguhnya beserta kesulitan itu ada kemudahan

فَاِذَا فَرَغْتَ فَانْصَبْۙ

7) Fa iżā faragta fanṣab

Artinya: Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain)

وَاِلٰى رَبِّكَ فَارْغَبْ

8) Wa ilā rabbika fargab

Artinya: Dan hanya kepada Tuhanmu lah engkau berharap.

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Artikel : Surat Al Insyirah Ayat 1-8 Latin & Artinya

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Surat Al Lahab Ayat 1-5 Latin & Artinya

PENERBITJABAL.COM, Surat Al Lahab Ayat 1-5 Latin & Artinya – Surah Al-Lahab merupakan surat yang ke-111 di dalam Al-Qur’an. Surat Al-Lahab ini disebut sebagai surat Makkiyah, hal ini karena surat Al-Lahab sendiri diturunkan di Kota Mekah sebelum Nabi Muhammad SAW hijrah ke Madinah.

Surat Al-Lahab terdiri atas lima ayat. Surat ini menceritakan tentang bagaimana kebencian dari Abu Lahab kepada Nabi Muhammad SAW serta penentangannya terhadap dakwah.

Kandungan dari surat Al-Lahab ini pun menerangkan bahwa Abu Lahab akan merugi, menjadi binasa dan celaka karena kutukan yang diterimanya oleh Allah SWT dan kejadian tersebut pun terjadi.

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Bacaan Quran Surat Al Lahab Ayat 1-5 Latin & Arti Terjemahannya

erikut penerbitjabal.com rangkum bacaan surat Al Lahab latin dan arti terjemahannya.

تَبَّتْ يَدَآ اَبِيْ لَهَبٍ وَّتَبَّۗ

1) Tabbat yadā abī lahabiw wa tabb

Artinya: Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan benar-benar binasa dia!

مَآ اَغْنٰى عَنْهُ مَالُهٗ وَمَا كَسَبَۗ

2) Mā agnā ‘an-hu māluhụ wa mā kasab

Artinya: Tidaklah berguna baginya hartanya dan apa yang dia usahakan.

سَيَصْلٰى نَارًا ذَاتَ لَهَبٍۙ

3) Sayaṣlā nāran żāta lahab

Artinya: Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak (neraka).

وَّامْرَاَتُهٗ ۗحَمَّالَةَ الْحَطَبِۚ

4) Wamra`atuh, ḥammālatal-ḥaṭab

Artinya: Dan (begitu pula) istrinya, pembawa kayu bakar (penyebar fitnah).

فِيْ جِيْدِهَا حَبْلٌ مِّنْ مَّسَدٍ

5) Fī jīdihā ḥablum mim masad

Artinya: Di lehernya ada tali dari sabut yang dipintal.

Artikel : Surat Al Lahab Ayat 1-5 Latin & Artinya

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Surat Al Jumuah Ayat 1-11 Latin & Artinya

PENERBITJABAL.COM, Surat Al Jumuah Ayat 1-11 Latin & Artinya – Surah Al Jumuah adalah surat ke-62 dalam Al Quran yang diturunkan di Madinah. Nama tersebut diambil dari kata Al Jumuah yang disebut dalam ayat ke-9 yang merujuk kepada hari Jumat.

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Bacaan Surat Al Jumuah Ayat 1-11 Latin & Arti Terjemahannya

Berikut penerbitjabal.com rangkum bacaan surat Al Jumuah latin dan arti terjemahannya.

يُسَبِّحُ لِلّٰهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْاَرْضِ الْمَلِكِ الْقُدُّوْسِ الْعَزِيْزِ الْحَكِيْمِ

1) Yusabbiḥu lillāhi mā fis-samāwāti wa mā fil-arḍil-malikil-quddụsil-‘azīzil-ḥakīm

Artinya: Apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi senantiasa bertasbih kepada Allah. Maharaja, Yang Mahasuci, Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.

Baca Juga : Bacaan Surat Al Zalzalah Ayat 1-8

هُوَ الَّذِيْ بَعَثَ فِى الْاُمِّيّٖنَ رَسُوْلًا مِّنْهُمْ يَتْلُوْا عَلَيْهِمْ اٰيٰتِهٖ وَيُزَكِّيْهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَاِنْ كَانُوْا مِنْ قَبْلُ لَفِيْ ضَلٰلٍ مُّبِيْنٍۙ

2) Huwallażī ba’aṡa fil-ummiyyīna rasụlam min-hum yatlụ ‘alaihim āyātihī wa yuzakkīhim wa yu’allimuhumul-kitāba wal-ḥikmata wa ing kānụ ming qablu lafī ḍalālim mubīn

Artinya: Dialah yang mengutus seorang Rasul kepada kaum yang buta huruf dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, menyucikan (jiwa) mereka dan mengajarkan kepada mereka Kitab dan Hikmah (Sunnah), meskipun sebelumnya, mereka benar-benar dalam kesesatan yang nyata.

وَّاٰخَرِيْنَ مِنْهُمْ لَمَّا يَلْحَقُوْا بِهِمْۗ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُۙ

3) Wa ākharīna min-hum lammā yal-ḥaqụ bihim, wa huwal-‘azīzul-ḥakīm

Artinya: Dan (juga) kepada kaum yang lain dari mereka yang belum berhubungan dengan mereka. Dan Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.

ذٰلِكَ فَضْلُ اللّٰهِ يُؤْتِيْهِ مَنْ يَّشَاۤءُۗ وَاللّٰهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيْمِ

4) Zālika faḍlullāhi yu`tīhi may yasyā`, wallāhu żul-faḍlil-‘aẓīm

Artinya: Demikianlah karunia Allah, yang diberikan kepada siapa yang Dia kehendaki; dan Allah memiliki karunia yang besar.

مَثَلُ الَّذِيْنَ حُمِّلُوا التَّوْرٰىةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوْهَا كَمَثَلِ الْحِمَارِ يَحْمِلُ اَسْفَارًاۗ بِئْسَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِيْنَ كَذَّبُوْا بِاٰيٰتِ اللّٰهِ ۗوَاللّٰهُ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الظّٰلِمِيْنَ

5) Maṡalullażīna ḥummilut-taurāta ṡumma lam yaḥmilụhā kamaṡalil-ḥimāri yaḥmilu asfārā, bi`sa maṡalul-qaumillażīna każżabụ bi`āyātillāh, wallāhu lā yahdil-qaumaẓ-ẓālimīn

Artinya: Perumpamaan orang-orang yang diberi tugas membawa Taurat, kemudian mereka tidak membawanya (tidak mengamalkannya) adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Sangat buruk perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.

قُلْ يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ هَادُوْٓا اِنْ زَعَمْتُمْ اَنَّكُمْ اَوْلِيَاۤءُ لِلّٰهِ مِنْ دُوْنِ النَّاسِ فَتَمَنَّوُا الْمَوْتَ اِنْ كُنْتُمْ صٰدِقِيْنَ

6) Qul yā ayyuhallażīna hādū in za’amtum annakum auliyā`u lillāhi min dụnin-nāsi fa tamannawul-mauta ing kuntum ṣādiqīn

Artinya: Katakanlah (Muhammad), “Wahai orang-orang Yahudi! Jika kamu mengira bahwa kamulah kekasih Allah, bukan orang-orang yang lain, maka harapkanlah kematianmu, jika kamu orang yang benar.”

وَلَا يَتَمَنَّوْنَهٗٓ اَبَدًاۢ بِمَا قَدَّمَتْ اَيْدِيْهِمْۗ وَاللّٰهُ عَلِيْمٌۢ بِالظّٰلِمِيْنَ

7) Wa lā yatamannaunahū abadam bimā qaddamat aidīhim, wallāhu ‘alīmum biẓ-ẓālimīn

Artinya: Dan mereka tidak akan mengharapkan kematian itu selamanya disebabkan kejahatan yang telah mereka perbuat dengan tangan mereka sendiri. Dan Allah Maha Mengetahui orang-orang yang zalim.

قُلْ اِنَّ الْمَوْتَ الَّذِيْ تَفِرُّوْنَ مِنْهُ فَاِنَّهٗ مُلٰقِيْكُمْ ثُمَّ تُرَدُّوْنَ اِلٰى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ

8) Qul innal-mautallażī tafirrụna min-hu fa innahụ mulāqīkum ṡumma turaddụna ilā ‘ālimil-gaibi wasy-syahādati fa yunabbi`ukum bimā kuntum ta’malụn

Baca Juga : Surat Al Kafirun Ayat 1-6

Artinya: Katakanlah, “Sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya, ia pasti menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.”

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِذَا نُوْدِيَ لِلصَّلٰوةِ مِنْ يَّوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا اِلٰى ذِكْرِ اللّٰهِ وَذَرُوا الْبَيْعَۗ ذٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ اِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُوْنَ

9) Yā ayyuhallażīna āmanū iżā nụdiya liṣ-ṣalāti miy yaumil-jumu’ati fas’au ilā żikrillāhi wa żarul baī’, żālikum khairul lakum ing kuntum ta’lamụn

Artinya: Wahai orang-orang yang beriman! Apabila telah diseru untuk melaksanakan salat pada hari Jum‘at, maka segeralah kamu mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.

فَاِذَا قُضِيَتِ الصَّلٰوةُ فَانْتَشِرُوْا فِى الْاَرْضِ وَابْتَغُوْا مِنْ فَضْلِ اللّٰهِ وَاذْكُرُوا اللّٰهَ كَثِيْرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ

10) Fa iżā quḍiyatiṣ-ṣalātu fantasyirụ fil-arḍi wabtagụ min faḍlillāhi ważkurullāha kaṡīral la’allakum tufliḥụn

Artinya: Apabila salat telah dilaksanakan, maka bertebaranlah kamu di bumi; carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak agar kamu beruntung.

Baca Juga : Bacaan Surat Al Alaq Ayat 1-19

وَاِذَا رَاَوْا تِجَارَةً اَوْ لَهْوًا ۨانْفَضُّوْٓا اِلَيْهَا وَتَرَكُوْكَ قَاۤىِٕمًاۗ قُلْ مَا عِنْدَ اللّٰهِ خَيْرٌ مِّنَ اللَّهْوِ وَمِنَ التِّجَارَةِۗ وَاللّٰهُ خَيْرُ الرّٰزِقِيْنَ

11) Wa iżā ra`au tijāratan au lahwaninfaḍḍū ilaihā wa tarakụka qā`imā, qul mā ‘indallāhi khairum minal-lahwi wa minat-tijārah, wallāhu khairur-rāziqīn

Artinya: Dan apabila mereka melihat perdagangan atau permainan, mereka segera menuju kepadanya dan mereka tinggalkan engkau (Muhammad) sedang berdiri (berkhotbah). Katakanlah, “Apa yang ada di sisi Allah lebih baik daripada permainan dan perdagangan,” dan Allah pemberi rezeki yang terbaik.

Artikel : Surat Al Jumuah Ayat 1-11 Latin & Artinya

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Surat Al Zalzalah Ayat 1-8 Latin & Artinya

PENERBITJABAL.COM, Surat Al Zalzalah Ayat 1-8 Latin & Artinya – Surah Al Zalzalah adalah Surah ke-99 dalam kitab suci Al Quran yang memiliki arti kegoncangan. Surah yang terdiri dari 8 ayat ini diturunkan setelah surah An-Nisa di Madinah, sehingga tergolong dalam surah Madaniyah. 

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Nama Al Zalzalah diambil dari kata ‘zilza’ yang artinya kegoncangan yang dahsyat. Dalam tafsirannya menjelaskan tentang bumi yang bergoncang. Tidak hanya itu, di akhir surat juga dijelaskan bahwa nantinya segala sesuatu yang berhubungan dengan amal manusia akan nampak sekecil apapun itu. 

Bacaan Surat Al Zalzalah Ayat 1-8 Latin & Arti Terjemahannya

Berikut penerbitjabal.com rangkum bacaan surat Al Zalzalah, latin dan arti terjemahannya.

اِذَا زُلْزِلَتِ الْاَرْضُ زِلْزَالَهَاۙ

1) Iżā zulzilatil-arḍu zilzālahā

Artinya: Apabila bumi diguncangkan dengan guncangan yang dahsyat

وَاَخْرَجَتِ الْاَرْضُ اَثْقَالَهَاۙ

2) akhrajatil-arḍu aṡqālahā

Artinya: Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya

وَقَالَ الْاِنْسَانُ مَا لَهَاۚ

3) Wa qālal-insānu mā lahā

Artinya: Dan manusia bertanya, “Apa yang terjadi pada bumi ini?”

يَوْمَىِٕذٍ تُحَدِّثُ اَخْبَارَهَاۙ

4) Yauma`iżin tuḥaddiṡu akhbārahā

Artinya: Pada hari itu bumi menyampaikan beritanya

Baca Juga : Bacaan Surat Al Qariah Ayat 1-11

بِاَنَّ رَبَّكَ اَوْحٰى لَهَاۗ

5) Bi`anna rabbaka auḥā lahā

Artinya: Karena sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang sedemikian itu) padanya

يَوْمَىِٕذٍ يَّصْدُرُ النَّاسُ اَشْتَاتًا ەۙ لِّيُرَوْا اَعْمَالَهُمْۗ

6) Yauma`iżiy yaṣdurun-nāsu asytātal liyurau a’mālahum

Artinya: Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan berkelompok-kelompok, untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) semua perbuatannya

فَمَنْ يَّعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَّرَهٗۚ

7) Fa may ya’mal miṡqāla żarratin khairay yarah

Artinya: Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat zarrah, niscaya dia akan melihat (balasan)nya

وَمَنْ يَّعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَّرَهٗ

8) Wa may ya’mal miṡqāla żarratin syarray yarah

Artinya: Dan barangsiapa mengerjakan kejahatan seberat zarrah, niscaya dia akan melihat (balasan)nya.

Artikel : Surat Al Zalzalah Ayat 1-8 Latin & Artinya

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Surat Al Kafirun Ayat 1-6 Latin & Artinya

PENERBITJABAL.COM, Surat Al Kafirun Ayat 1-6 Latin & Artinya – Surah Al-Kafirun adalah surah ke-109 dalam susunan mushaf Al-Quran. Ia membahas terkait akidah dan batas toleransi dalam Islam. Surah ini memiliki makna besar dan kandungan agung di sisi Allah SWT.

Surah Al-Kafirun tergolong surah yang diturunkan di Makkah atau surah Makkiyah. Ia termasuk bagian surah-surah pendek di juz ke-30, terdiri dari 6 ayat, 27 kata dan 98 huruf.

Bacaan Surat Surat Al Kafirun Ayat 1-6 Latin & Arti Terjemahanya

Berikut bacaan surat Al Kafirun latin dan arti terjemahan bahasa indonesia.

قُلْ يٰٓاَيُّهَا الْكٰفِرُوْنَۙ

1) Qul yā ayyuhal-kāfirụn

Artinya: Katakanlah (Muhammad), “Wahai orang-orang kafir!

لَآ اَعْبُدُ مَا تَعْبُدُوْنَۙ

2) Lā a’budu mā ta’budụn

Artinya: Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah

وَلَآ اَنْتُمْ عٰبِدُوْنَ مَآ اَعْبُدُۚ

3) Wa lā antum ‘ābidụna mā a’bud

Artinya: Dan kamu bukan penyembah apa yang aku sembah

وَلَآ اَنَا۠ عَابِدٌ مَّا عَبَدْتُّمْۙ

4) Wa lā ana ‘ābidum mā ‘abattum

Artinya: Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah

وَلَآ اَنْتُمْ عٰبِدُوْنَ مَآ اَعْبُدُۗ

5) Wa lā antum ‘ābidụna mā a’bud

Artinya: Dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah apa yang aku sembah.

لَكُمْ دِيْنُكُمْ وَلِيَ دِيْنِ

6) Lakum dīnukum wa liya dīn

Artinya: Untukmu agamamu, dan untukku agamaku.

Artikel : Surat Al Kafirun Ayat 1-6 Latin & Artinya

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Surat Al Fil Ayat 1-5 Latin & Artinya

PENERBITJABAL.COM, Surat Al Fil Ayat 1-5 Latin & Artinya – Surah Al Fil (الفيل) adalah surat ke-105 dalam Al Quran. Surah ini terdiri dari lima ayat dan merupakan Surat Makkiyah. Ia adalah surat ke-19 yang turun kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. 

Dinamakan surat Al Fil diambil dari ayat pertama dari surat ini. Yang artinya adalah gajah. Karena surat ini mengisahkan tentang pasukan gajah yang hendak merobohkan Ka’bah. Tapi sebelum sampai Makkah, mereka dihancurkan Allah.

Baca Juga ; Penerbit Alquran

Bacaan Surat Al Fil Ayat 1-5 Latin & Arti Terjemahanya

Berikut bacaan surat Al Fil latin dan arti terjemahannya.

اَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِاَصْحٰبِ الْفِيْلِۗ

1) A lam tara kaifa fa’ala rabbuka bi`aṣ-ḥābil-fīl

Artinya: Tidakkah engkau (Muhammad) perhatikan bagaimana Tuhanmu telah bertindak terhadap pasukan bergajah?

اَلَمْ يَجْعَلْ كَيْدَهُمْ فِيْ تَضْلِيْلٍۙ

2) A lam yaj’al kaidahum fī taḍlīl

Artinya: Bukankah Dia telah menjadikan tipu daya mereka itu sia-sia?

وَّاَرْسَلَ عَلَيْهِمْ طَيْرًا اَبَابِيْلَۙ

3) Wa arsala ‘alaihim ṭairan abābīl

Artinya: Dan Dia mengirimkan kepada mereka burung yang berbondong-bondong

تَرْمِيْهِمْ بِحِجَارَةٍ مِّنْ سِجِّيْلٍۙ

4) Tarmīhim biḥijāratim min sijjīl

Artinya: Yang melempari mereka dengan batu dari tanah liat yang dibakar

فَجَعَلَهُمْ كَعَصْفٍ مَّأْكُوْلٍ

5) Fa ja’alahum ka’aṣfim ma`kụl

Artinya: Sehingga mereka dijadikan-Nya seperti daun-daun yang dimakan (ulat).

Artikel : Surat Al Fil Ayat 1-5 Latin & Artinya

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Surat Al Humazah Ayat 1-9 Latin & Artinya

PENERBITJABAL.COM, Surat Al Humazah Ayat 1-9 Latin & Artinya – Surah Al Humazah merupakan surat ke 104 dalam Al Quran. Surat yang terdiri atas sembilan buah ayat ini tergolong surat Makkiyah karena diturunkan di Mekah. Dari segi bahasa, Al Humazah berarti pengumpat.

Surah Al Humazah merupakan peringatan bagi mereka yang memiliki penyakit hati dan cinta harta. Dalam surah ini, peringatan tersebut berupa neraka huthamah yang dapat membakar hati dan tulang.

Baca Juga : Penerbit Alquran

Bacaan Surat Al Humazah Ayat 1-9 Latin & Arti Terjemahannya

Berikut ini bacaan surat Al Humazah ayat 1-9 beserta terjemahannya.

وَيْلٌ لِّكُلِّ هُمَزَةٍ لُّمَزَةٍۙ

1) Wailul likulli humazatil lumazah

Artinya: Celakalah bagi setiap pengumpat dan pencela

الَّذِيْ جَمَعَ مَالًا وَّعَدَّدَهٗۙ

2) Allażī jama’a mālaw wa ‘addadah

Artinya: Yang mengumpulkan harta dan menghitung-hitungnya

يَحْسَبُ اَنَّ مَالَهٗٓ اَخْلَدَهٗۚ

3) Yaḥsabu anna mālahū akhladah

Artinya: Dia (manusia) mengira bahwa hartanya itu dapat mengekalkannya

كَلَّا لَيُنْۢبَذَنَّ فِى الْحُطَمَةِۖ

4) Kallā layumbażanna fil-ḥuṭamah

Artinya: Sekali-kali tidak! Pasti dia akan dilemparkan ke dalam (neraka) Hutamah

وَمَآ اَدْرٰىكَ مَا الْحُطَمَةُ ۗ

5) Wa mā adrāka mal-ḥuṭamah

Artinya: Dan tahukah kamu apakah (neraka) Hutamah itu?

نَارُ اللّٰهِ الْمُوْقَدَةُۙ

6) Nārullāhil-mụqadah

Artinya: (Yaitu) api (azab) Allah yang dinyalakan

الَّتِيْ تَطَّلِعُ عَلَى الْاَفْـِٕدَةِۗ

7) Allatī taṭṭali’u ‘alal-af`idah

Artinya: Yang (membakar) sampai ke hati

اِنَّهَا عَلَيْهِمْ مُّؤْصَدَةٌۙ

8) Innahā ‘alaihim mu`ṣadah

Artinya: Sungguh, api itu ditutup rapat atas (diri) mereka

فِيْ عَمَدٍ مُّمَدَّدَةٍ

9) Fī ‘amadim mumaddadah

Artinya: (sedang mereka itu) diikat pada tiang-tiang yang panjang.

Artikel : Surat Al Humazah Ayat 1-9 Latin & Artinya

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Baca Juga ; Bacaan Surat Al Bayyinah Ayat 1-8

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Surat Ad Dhuha Ayat 1-11 Latin & Artinya

PENERBITJABAL.COM, Surat Ad Dhuha Ayat 1-11 Latin & Artinya – Surah ad Dhuha merupakan surat dalam juz 30 atau yang juga dikenal Juz Amma. Surat ini terdiri dari 11 ayat, dan lazim dibacakan imam saat salat tarawih ketika bulan Ramadhan tiba. Di sisi lain, surat ini juga dibaca saat salat sunnah dhuha yang dilakukan di pagi hari.

Lihat Juga : Penerbit Alquran

Bacaan Surat Ad Dhuha Ayat 1-11 Latin & Arti Terjemahannya

Berikut ini bacaan surah ad dhuha ayat 11 sampai 11 beserta terjemahannya.

وَالضُّحٰىۙ

1) Waḍ-ḍuḥā

Artinya: Demi waktu duha (ketika matahari naik sepenggalah)

وَالَّيْلِ اِذَا سَجٰىۙ

2) Wal-laili iżā sajā

Artinya: Dan demi malam apabila telah sunyi

مَا وَدَّعَكَ رَبُّكَ وَمَا قَلٰىۗ

3) Mā wadda’aka rabbuka wa mā qalā

Artinya: Tuhanmu tidak meninggalkan engkau (Muhammad) dan tidak (pula) membencimu

وَلَلْاٰخِرَةُ خَيْرٌ لَّكَ مِنَ الْاُوْلٰىۗ

4) Wa lal-ākhiratu khairul laka minal-ụlā

Artinya: Dan sungguh, yang kemudian itu lebih baik bagimu dari yang permulaan

وَلَسَوْفَ يُعْطِيْكَ رَبُّكَ فَتَرْضٰىۗ

5) Wa lasaufa yu’ṭīka rabbuka fa tarḍā

Artinya: Dan sungguh, kelak Tuhanmu pasti memberikan karunia-Nya kepadamu, sehingga engkau menjadi puas

اَلَمْ يَجِدْكَ يَتِيْمًا فَاٰوٰىۖ

6) A lam yajidka yatīman fa āwā

Artinya: Bukankah Dia mendapatimu sebagai seorang yatim, lalu Dia melindungi(mu)

وَوَجَدَكَ ضَاۤلًّا فَهَدٰىۖ

7) Wa wajadaka ḍāllan fa hadā

Artinya: Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang bingung, lalu Dia memberikan petunjuk

وَوَجَدَكَ عَاۤىِٕلًا فَاَغْنٰىۗ

8) Wa wajadaka ‘ā`ilan fa agnā

Artinya: Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang kekurangan, lalu Dia memberikan kecukupan

فَاَمَّا الْيَتِيْمَ فَلَا تَقْهَرْۗ

9) Fa ammal-yatīma fa lā taq-har

Artinya: Maka terhadap anak yatim janganlah engkau berlaku sewenang-wenang

وَاَمَّا السَّاۤىِٕلَ فَلَا تَنْهَرْ

10) Wa ammas-sā`ila fa lā tan-har

Artinya: Dan terhadap orang yang meminta-minta janganlah engkau menghardik(nya)

وَاَمَّا بِنِعْمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثْ

11) Wa ammā bini’mati rabbika fa ḥaddiṡ

Artinya: Dan terhadap nikmat Tuhanmu hendaklah engkau nyatakan (dengan bersyukur).

Artikel : Surat Ad Dhuha Ayat 1-11 Latin & Artinya

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :

Surat At Takasur Ayat 1-8 Latin & Artinya

PENERBITJABAL.COM, Surat At Takasur Ayat 1-8 Latin & Artinya – Surah At Takatsur (التكاثر) adalah surat ke-102 dalam Al Quran. Surat ini terdiri dari delapan ayat. Dinamakan surat At Takatsur yang berarti saling bermegah-megahan. Diambil dari ayat pertama dalam surat ini. Juga dinamakan surat Alhaakum yang juga diambil dari ayat pertama dan al Maqrabah yang diambil dari kata al maqaabir pada ayat kedua.

Rekomendasi : Penerbit Alquran

Bacaan Surat At Takasur Latin & Arti Terjemahanya

Berikut ini Surat At Takatsur dalam tulisan Arab, tulisan latin dan artinya dalam bahasa Indonesia:

اَلْهٰىكُمُ التَّكَاثُرُۙ

1) Al-hākumut-takāṡur

Artinya : Bermegah-megahan telah melalaikan kamu

حَتّٰى زُرْتُمُ الْمَقَابِرَۗ

2) Hattā zurtumul-maqābir

Artinya: Sampai kamu masuk ke dalam kubur

كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُوْنَۙ

3) Kallā saufa ta’lamụn

Artinya: Sekali-kali tidak! Kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu itu)

ثُمَّ كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُوْنَ

4) Summa kallā saufa ta’lamụn

Artinya: Kemudian sekali-kali tidak! Kelak kamu akan mengetahui

Baca Juga : Surat Al Bayyinah Ayat 1-8

كَلَّا لَوْ تَعْلَمُوْنَ عِلْمَ الْيَقِيْنِۗ

5) Kallā lau ta’lamụna ‘ilmal-yaqīn

Artinya: Sekali-kali tidak! Sekiranya kamu mengetahui dengan pasti

لَتَرَوُنَّ الْجَحِيْمَۙ

6) Latarawunnal-jaḥīm

Artinya: Niscaya kamu benar-benar akan melihat neraka Jahim

ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيْنَ الْيَقِيْنِۙ

7) Summa latarawunnahā ‘ainal-yaqīn

Artinya: Kemudian kamu benar-benar akan melihatnya dengan mata kepala sendiri

ثُمَّ لَتُسْـَٔلُنَّ يَوْمَىِٕذٍ عَنِ النَّعِيْمِ

8) Summa latusalunna yamaiżin ‘anin-na’īm

Artinya: Kemudian kamu benar-benar akan ditanya pada hari itu tentang kenikmatan (yang megah di dunia itu). // Surat At Takasur Ayat 1-8 Latin & Artinya

Produk Best Seller Penerbit Jabal : Alquran Muslimah

Tertarik untuk memesanan alquran atau buku-buku islam di Penerbit Jabal? Silahkan buka website kami www.penerbitjabal.com. Selanjutnya, sampaikan kebutuhan pesanan Anda kepada admin kami.

Kontak Penerbit Jabal

HP/WA: 0853 1512 9995/ 0878 2408 6365
Telp/Fax: 022-7809282
Email: penerbit_jabal@yahoo.com

Jl. Desa Cipadung No 47 Cibiru Bandung Jawa Barat, Indonesia

Baca Artikel Lainnya :